Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/09/2022, 19:06 WIB

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP) terus berupaya meningkatkan produksi perikanan berkelanjutan untuk mewujudkan implementasi program ekonomi biru di Indonesia.

Paling baru, Kementerian KP bekerja sama dengan Japan International Cooperation Agency (JICA) untuk mengoptimalkan program Optimizing Mariculture Based on Big Data with Decision Support System (DSS).

Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP, I Nyoman Radiarta mengungkapkan, pihaknya telah berkolaborasi dengan JICA untuk program tersebut di Indonesia sejak 2017. Dalam waktu dekat, kolaborasi akan berakhir.

Kerja sama tersebut bertujuan melakukan pemantauan kondisi lingkungan dan sosial ekonomi budi daya laut berbasis sistem informasi dan membangun DSS berbasis big data.

Beberapa cakupannya, meliputi sistem peringatan dini, pemilihan lokasi, daya dukung kawasan, dan sosial ekonomi. Semuanya dilakukan untuk membangun perikanan budi daya laut di Indonesia.

“Semua produk dari kerja sama ini akan bermanfaat untuk meningkatkan dan mempromosikan pengelolaan perikanan tangkap dan budi daya laut yang berkelanjutan di Indonesia, tidak hanya dalam jangka pendek tetapi juga dalam jangka panjang,” ujar Nyoman, dikutip dari keterangan persnya, Minggu (18/9/2022).

Baca juga: Kementerian KP Gandeng Jeju National University Tingkatkan Pengembangan SDM Kelautan dan Perikanan

Dia mengatakan itu saat membuka acara Joint Cooperation Committee (JCC) dan evaluasi akhir bagi proyek Science and Technology Research Partnership for Sustainable Development (SATREPS) Mariculture di Jakarta, Jumat (16/9/2022).

“Hal yang paling penting, produk-produk kerja sama ini dapat digunakan untuk mendukung visi dan program strategis Kementerian KP,” terangnya.

Ia mencontohkan, DSS Real Time Environment and On Farm, Harmful Algae Blooms (HABs) Early Warning, dan Online Education System dapat digunakan untuk mendukung program prioritas Kementerian KP, seperti Kampung Perikanan Budi Daya dan program prioritas BRSDM Smart Fisheries Village.

“Program-program tersebut seluruhnya berbasis pada Ekonomi Biru,” ungkapnya.

Nyoman mengatakan, proyek kerja sama tersebut telah mencapai hampir semua keluaran yang direncanakan.

Baca juga: Bersama Kemenkop dan UKM, Kementerian KP Tingkatkan Ekonomi Masyarakat Desa lewat SMART Fisheries Village

Keluaran tersebut, seperti pengembangan beberapa DSS, termasuk sistem digitalisasi data on farm melalui MICT-G, penampil data pemantauan lingkungan budi daya laut secara real time, serta smart dashboard untuk penangkapan ikan untuk memperkirakan stok ikan.

Kemudian ada pengawasan dan fishing ground serta sistem peringatan dini untuk pertumbuhan alga berbahaya, sistem pendidikan dan pelatihan online untuk pembudidaya ikan, teknisi, dan peneliti melalui EL-MARC, serta berbagai publikasi di jurnal dan konferensi internasional.

"Kegunaan dari output ini pada masa depan akan tergantung pada kesiapan sumber daya manusia (SDM) yang akan bertanggung jawab dalam menjalankan sistem dan terus meningkatkannya,” ungkapnya.

Lebih dari itu, Kementerian KP juga melakukan langkah penting dengan mengintegrasikan sistem DSS yang dikembangkan melalui proyek tersebut ke dalam sistem data dan informasi Kementerian KP.

Saat ini, lanjut Nyoman, Kementerian KP sedang menyelesaikan sistem command center yang bisa membuat sistem data dan informasi, pelaporan, dan pengambilan keputusan terintegrasi dalam satu sistem yang efisien.

Baca juga: Dongkrak Produktivitas Perikanan, Kementerian KP Kembangkan SFV Berbasis UPT

“Harapannya sistem DSS yang dikembangkan proyek ini dapat disematkan ke dalam command center, sehingga akan menjamin keberlanjutan dan kegunaan keluaran proyek," jelas.

Acara Joint Cooperation Committee (JCC) dan evaluasi akhir bagi proyek Science and Technology Research Partnership for Sustainable Development (SATREPS) Mariculture hasil  kerja sama Kementerian KP dengan Japan International Cooperation Agency (JICA) di Jakarta, Jumat (16/9/2022).
DOK. Humas Kementerian KP Acara Joint Cooperation Committee (JCC) dan evaluasi akhir bagi proyek Science and Technology Research Partnership for Sustainable Development (SATREPS) Mariculture hasil kerja sama Kementerian KP dengan Japan International Cooperation Agency (JICA) di Jakarta, Jumat (16/9/2022).

Sementara itu, Kepala Pusat Riset Perikanan (Pusriskan) Yayan Hikmayani mengatakan, JCC membahas pencapaian proyek dari 2017 hingga sekarang.

Setelah pertemuan tersebut, perwakilan JICA dan Japan Science and Technology Agency (JST) serta seluruh anggota tim Jepang lainnya mengunjungi lokasi SATREPS Mariculture, yaitu Lombok dan Lampung pada 17-22 September 2022.

Di Lombok, tim akan mengevaluasi sistem pemantauan sensor real time yang saat ini terpasang di Teluk Seriwe. Mereka juga melakukan wawancara dengan pengguna EL-MARC serta sistem pendidikan dan pelatihan online SATREPS.

Sementara itu, di Lampung, tim juga akan mengevaluasi sistem monitoring real time selain wawancara dengan pengguna ALBOOM. ALBOOM adalah sistem peringatan dini untuk HABs berdasarkan partisipasi ilmu warga.

Baca juga: Kementerian KP Luncurkan CapriVac Hydrogalaksi, Vaksin Buatan untuk Cegah Penyakit Ikan

"Saya berharap evaluasi lapangan akan menghasilkan tanda-tanda yang jelas bahwa proyek ini memang memberikan manfaat bagi para pemangku kepentingan budidaya laut di Indonesia," kata Yayan.

Pihak dari Jepang juga berharap kerja sama tersebut dapat bermanfaat bagi banyak orang sebagaimana disampaikan perwakilan JST Tsukasa Nagamine.

Ia mengatakan, pihaknya mengapresiasi dan terima kasih atas kerja sama yang telah dijalin dengan BRSDM.

"Banyak orang yang ingin melihat keberhasilan dari proyek ini di bidang budi daya laut. Saya berharap hasil kerja sama ini diimplementasikan oleh banyak pembudidaya ikan dan industri perikanan di Indonesia,” ungkapnya.

Tsukasa mengatakan, proyek tersebut memiliki pendidikan dan pelatihan online hasil pengembangan para peneliti Jepang dan Indonesia.

Baca juga: Kementerian KP Jajaki Kerja Sama Pertukaran Pelajar Satdik KP dengan Negara ASEAN

“Ini sangat penting bagi masa depan para pembudidaya ikan dalam meningkatkan kapasitas SDM. Jadi silakan diumumkan kepada masyarakat Indonesia," ujarnya.

Tsukasa pun mengingatkan pentingnya kontinuitas dan pengembangan proyek antara Indonesia dan Jepang.

“Jadi mari bangun hubungan yang baik dan kembangkan proyek ini lebih jauh lagi," tutur Tsukasa.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono mendukung kerja sama antara Kementerian KP dengan Jepang untuk mengembangkan sektor kelautan dan perikanan.

"Jepang-Indonesia punya kesamaan sebagai negara bahari. Indonesia memiliki potensi perikanan yang besar, sedangkan Jepang punya keunggulan dari sisi teknologi yang bisa kita kerjasa makan," ungkap Menteri Trenggono.

Baca juga: Kementerian KP Promosikan Keunggulan SFV di Forum Asia Pasifik

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pakar Sebut Keadilan Terluka saat Bharada E Dituntut 12 Tahun Penjara

Pakar Sebut Keadilan Terluka saat Bharada E Dituntut 12 Tahun Penjara

Nasional
Penyelidikan Baru Kasus KSP Indosurya, Bareskrim Dalami 6 Laporan Korban

Penyelidikan Baru Kasus KSP Indosurya, Bareskrim Dalami 6 Laporan Korban

Nasional
Akademisi Dukung Bharada E Menjelang Vonis: Posisi Kunci, Harus Dibela

Akademisi Dukung Bharada E Menjelang Vonis: Posisi Kunci, Harus Dibela

Nasional
Jokowi Janji Ikut Bahas Perpres Baru soal Media: Sebulan Harus Selesai

Jokowi Janji Ikut Bahas Perpres Baru soal Media: Sebulan Harus Selesai

Nasional
KPK: Informasi soal Penyitaan Harta Firli Bahuri di Swiss Hoaks

KPK: Informasi soal Penyitaan Harta Firli Bahuri di Swiss Hoaks

Nasional
KPK dan Kejagung Tandatangani Perjanjian Kerja Sama Korsup Perkara Korupsi

KPK dan Kejagung Tandatangani Perjanjian Kerja Sama Korsup Perkara Korupsi

Nasional
5 Alasan Ratusan Guru Besar-Dosen Maju Jadi 'Amicus Curiae' untuk Richard Eliezer

5 Alasan Ratusan Guru Besar-Dosen Maju Jadi "Amicus Curiae" untuk Richard Eliezer

Nasional
Kemenlu Sebut Indonesia Beri Bantuan Kemanusiaan Tahap Pertama ke Turkiye

Kemenlu Sebut Indonesia Beri Bantuan Kemanusiaan Tahap Pertama ke Turkiye

Nasional
Soroti Keuangan Media yang Sulit, Jokowi Minta Perpres yang Atur Platform Digital dan Media Segera Dibahas

Soroti Keuangan Media yang Sulit, Jokowi Minta Perpres yang Atur Platform Digital dan Media Segera Dibahas

Nasional
Kasus Gagal Ginjal Muncul Lagi, BPOM Nyatakan Obat Praxion Aman Digunakan

Kasus Gagal Ginjal Muncul Lagi, BPOM Nyatakan Obat Praxion Aman Digunakan

Nasional
Kejagung Akan Periksa Johnny G Plate, Jokowi: Hormati Proses Hukum

Kejagung Akan Periksa Johnny G Plate, Jokowi: Hormati Proses Hukum

Nasional
Blak-blakan Immanuel Ebenezer Bubarkan GP Mania, Ungkap soal Beban hingga Pilihan Politik Lain

Blak-blakan Immanuel Ebenezer Bubarkan GP Mania, Ungkap soal Beban hingga Pilihan Politik Lain

Nasional
Kuasa Hukum Sebut Bakal Ada Kekacauan jika Richard Elizer Tak Membuka Kematian Brigadir J

Kuasa Hukum Sebut Bakal Ada Kekacauan jika Richard Elizer Tak Membuka Kematian Brigadir J

Nasional
Apresiasi Prajurit Berprestasi, Panglima TNI : Yang Melebihi Panggilan Tugas, Saya Beri Penghargaan

Apresiasi Prajurit Berprestasi, Panglima TNI : Yang Melebihi Panggilan Tugas, Saya Beri Penghargaan

Nasional
Tahun Politik, Jokowi Minta Pers Tak Tergelincir dalam Polarisasi

Tahun Politik, Jokowi Minta Pers Tak Tergelincir dalam Polarisasi

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.