Kompas.com - 16/09/2022, 11:44 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menginginkan, penyaluran bantuan langsung tunai (BLT) pengalihan subsidi bahan bakar minyak (BBM) dilakukan secara cepat dan tepat sasaran.

Hal itu disampaikannya dalam konferensi pers perkembangan penyaluran BLT subdisi BBM di Istana Merdeka, Jumat (16/9/2022).

"Saya ingin pembagian dilakukan secara mudah, cepat dan tepat sasaran," ujar Jokowi.

Baca juga: Kantor Pos Blora Salurkan Rp 40,8 Miliar BLT BBM untuk 81.754 Keluarga

Kepala Negara menjelaskan, BLT subsidi BBM sudah mulai disalurkan sejak akhir Agustus 2022.

Jokowi mengatakan, dalam setiap kesempatan kunjungan kerja (kunker) ke daerah, dia selalu menyempatkan meninjau langsung penyaluran BLT BBM lewat PT Pos Indonesia.

Berdasarkan peninjauan itu, Presiden menilai penyaluran sudah berlangsung dengan baik.

"Misalnya saya meninjau di Jayapura, di Saumlaki, di Bandar Lampung. Dan kemarin saya melihat juga di Provinsi Maluku yakni di Maluku Tenggara, di Kota Tual, di Kepulauan Aru dan Maluku Barat Daya," jelas Jokowi.

"Saya melihat pembagian sudah berjalan baik," tambah Presiden.

Baca juga: Jokowi: BLT BBM Baru Tersalurkan 40 Persen, Masih Banyak yang Belum

Sebelumnya diberitakan, Presiden Joko Widodo mengatakan, saat ini pemerintah telah menyalurkan sebanyak 40 persen dari total target penerima manfaat BLT pengalihan subsidi BBM yang telah ditetapkan pemerintah.

Hal tersebut disampaikan Presiden Jokowi usai meninjau penyerahan BLT BBM, sembako, dan BLT kepada peserta program keluarga harapan (PKH) di Kantor Pos Cabang Pembantu Moa, Kabupaten Maluku Barat Daya, pada Kamis (15/9/2022).

"Di seluruh Indonesia telah tersalurkan kurang lebih 40 persen, memang masih banyak yang belum, masih 60 persen. Ini akan terus kita dorong agar itu bisa segera cepat diselesaikan," ujar Jokowi sebagaimana dilansir dari tayangan YouTube Sekretariat Presiden.

Baca juga: BLT BBM Rp 600.000 Akan Disalurkan dalam 2 Tahap ke 69.857 Warga di Jakarta Barat

Kepala Negara juga memastikan bahwa BLT BBM tersebut akan diserahkan kepada seluruh masyarakat penerima manfaat hingga ke pelosok Tanah Air.

Presiden Jokowi menyebutkan, saat ini Kabupaten Maluku Barat Daya yang merupakan salah satu kepulauan terluar Indonesia telah memulai penyaluran BLT BBM tersebut.

"Ini Kabupaten Maluku Barat Daya termasuk kepulauan terluar yang berdekatan dengan Timor Leste, yang berdekatan juga dengan Australia," ungkap Jokowi.

"Ini sudah kita serahkan BLT BBM di wilayah ini telah dimulai," tambahnya.

Baca juga: Jokowi: Sampai 15 September, BLT BBM Sudah Disalurkan ke 461 Daerah

Kemudian, Presiden Joko Widodo mengatakan, BLT BBM sudah disalurkan ke 461 kabupaten dan kota di Tanah Air.

Menurut presiden, proses penyaluran BLT ini termasuk sangat cepat.

"Perlu saya sampaikan bahwa sampai hari ini, pemerintah telah membagikan 8.179.000 (orang) dan sudah naik (daerah penerima) pada angka 461 kabupaten dan kota. Kalau kemarin yang 431. Sekarang 461," ujar Jokowi.

"Lompatannya cepet sekali. Kita harapkan dengan kecepatan pembagian BLT BBM ini daya beli rakyat, konsumsi rakyat tidak turun," tuturnya.

Baca juga: Mensos Risma Pastikan Penerima BLT Diperbarui Tiap Bulan, Minimalisasi Salah Sasaran

BLT BBM merupakan salah satu bansos yang diberikan pemerintah dari anggaran tersebut.

Adapun sasaran dari BLT BBM adalah 20,65 juta kelompok keluarga penerima manfaat.

Besaran BLT BBM yang diberikan yakni Rp 150.000 selama empat bulan dan dibayarkan dalam dua termin lewat Kantor Pos Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.