Kompas.com - 05/09/2022, 13:56 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi X DPR RI mengaku belum menerima naskah Rancangan Undang-Undang (RUU) Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Adapun RUU Sisdiknas rencananya bakal mencabut dan mengintegrasikan 3 undang-undang sebelumnya terkait pendidikan, yaitu UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas, UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, dan UU Nomor 12 Tahun 2005 tentang Pendidikan Tinggi.

Baca juga: Tunjangan Profesi di RUU Sisdiknas Dihapus, PGRI: Kesejahteraan Guru Jadi di Bawah Minimum

Anggota DPR RI Fraksi Partai Gerindra, Djohar Arifin Husin mengatakan, Komisi X DPR RI belum mengetahui sasaran utama maupun peta jalan dari RUU tersebut, lantaran belum menerima naskah aslinya.

Dia pun merasa heran, banyak rambu-rambu dalam RUU yang sudah diketahui publik, termasuk soal dihapusnya pasal tentang tunjangan profesi guru. Dia justru tahu polemik itu dari masyarakat dan organisasi guru, bukan dari Kemendikbudristek.

Baca juga: Menyelisik Konstruksi Pendidikan Jarak Jauh dalam Naskah Akademik RUU Sisdiknas

"(Penghapusan pasal tunjangan profesi) ini (misalnya) yang kita dengar, karena kami belum terima secara resmi. RUU ini langsung dibuat rambunya. Petanya apa, sasaran utamanya apa, goal-nya belum ada. Petanya pun belum ada, tau-tau rambu-rambunya dibuat. Ini aneh," ucap Djohar dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) bersama persatuan guru di Kompleks DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2022).

Djohar mengungkapkan, merencanakan sebuah UU utamanya di bidang pendidikan, harus melalui pembahasan yang matang. Sebelum mencari jalan keluar, harus dirumuskan terlebih dahulu sasaran utama, mencari jalan keluar, dan membuat peta jalan (roadmap).

Baca juga: Dukung RUU Sisdiknas, Ketua Komisi X Usul Wajib Belajar 18 Tahun dari PAUD hingga Kuliah

Sesudah membuat roadmap, stakeholder terkait baru bisa membuat rambu-rambu atau aturan untuk merealisasikan sasaran utama.

"Jadi tidak akan kita dapatkan (jalan keluar) yang terbaik, (jika RUU disusun) sembunyi-sembunyi. Buka lah sebesar-besarnya, siapa yang mau kasih saran, silakan. Jangan ditutupi. Banyak sekali organisasi yang peduli dengan pendidikan, buka," ungkap Djohar.

Belum diterimanya RUU Sisdiknas oleh Komisi X DPR RI juga diungkapkan oleh Anggota DPR RI Fraksi PAN, Dewi Coryati. Selain itu, Badan Legislasi (Baleg) DPR RI pun belum menerima naskah akademisnya.

Baca juga: Tunjangan Profesi Guru Disebut Tak Hilang di RUU Sisdiknas, Ini Penjelasan Kemendikbud dan Perbandingannya dengan UU Guru dan Dosen

"Masalahnya, kami saja belum menerima naskah akademiknya. Dan saya berpikir tadi, dari rumah saya mikir, kita (melakukan RDPU), tapi kita saja belum tahu RUU mau seperti apa," ucap dia.

Lebih lanjut dia menyampaikan, tunjangan profesi untuk guru seharusnya tidak perlu diperdebatkan. Menurut dia, tunjangan itu seharusnya sudah menjadi komitmen dalam RUU sehingga melekat dalam profesi guru.

"Soal tunjangan profesi guru, itu memang enggak perlu dibicarakan, dan harusnya sudah menjadi bagian dari bagaimana seorang guru mau mengajar kalau kehidupannya saja tidak bisa atau enggak ada garansi untuk hidup dengan baik," sebut Dewi.

Baca juga: Lewat RUU Sisdiknas, Mendikbud Ristek Yakin Kesejahteraan Guru Naik

Sebelumnya diberitakan, Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) mengaku kecewa karena dihapusnya pasal tunjangan profesi guru dalam RUU. Artinya, RUU merendahkan harkat martabat guru.

Tidak adanya tunjangan profesi dalam RUU Sisdiknas membuat kesejahteraan guru menjadi standar minimum, bahkan di bawah minimum.

Ketua Litbang Pengurus Besar (PB) PGRI, Sumardiansyah menyebut, RUU sapu jagat (omnimbus law) ini jauh berbeda dengan UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. UU itu masih mengakomodasi berbagai tunjangan yang dibutuhkan guru.

Baca juga: Nadiem: RUU Sisdiknas Kebijakan Paling Positif terhadap Kesejahteraan Guru

Dalam UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen pasal 15 menyatakan, guru berhak mendapatkan penghasilan di atas kebutuhan minimum. Di dalamnya terdapat gaji pokok, tunjangan yang melekat pada gaji, serta penghasilan lain berupa tunjangan profesi, tunjangan khusus, hingga tunjangan kehormatan.

Lebih rinci, tunjangan profesi guru diatur dalam pasal 16 ayat 1-6 dalam UU tentang Guru dan Dosen, tunjangan fungsional diatur di pasal 17 ayat 1 sampai 3, tunjangan khusus dalam pasal 18 ayat 1-4, dan maslahat tambahan di pasal 19.

"Poin ini yang menginginkan agar guru mendapat kesejahteraan di atas minimum, hilang dalam RUU Sisdiknas versi Agustus," ujar Sumardiansyah dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) bersama Komisi X DPR RI, Senin (5/9/2022).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.