Kompas.com - 16/08/2022, 10:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengatakan, pemindahan Ibu Kota Negara dari Jakarta ke Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, tidak boleh berhenti karena pergantian kepemimpinan negeri.

Menurut dia, proyek ini harus terus berjalan sebagai sebuah pembangunan nasional.

Ini disampaikan Bamsoet dalam pidatonya di sidang tahunan MPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (16/8/2022).

"Jalan pembangunan yang lebih menjamin kesinambungan pembangunan, tanpa bergantung pada momen elektoral lima tahunan, termasuk di dalamnya pemindahan Ibu Kota Nusantara (IKN), yang tidak boleh terhenti karena adanya penggantian kepemimpinan nasional," kata Bamsoet.

Baca juga: Temui Jokowi, Bamsoet Singgung PPHN untuk Jamin IKN Berlanjut

Bambang mengatakan, pembangunan IKN merupakan proyek jangka panjang.

IKN diharapkan menjadi kota dunia yang berkelanjutan dengan konsep smart, green, blue city, serta mampu menjadi penghubung perekonomian nasional dan regional.

Tidak hanya itu, pembangunan IKN juga diharapkan menjadi katalis untuk mendorong Indonesia melakukan lompatan-lompatan teknologi.

"Dibutuhkan haluan negara serta konsistensi lintas pemerintahan," ujarnya.

Baca juga: Jokowi Sebut Korsel Bakal Terlibat Kembangkan Smart City IKN

Bambang mengatakan, menuju Indonesia Emas tahun 2045, Indonesia akan menghadapi banyak perubahan dengan berbagai peluang dan tantangan.

Munculnya berbagai kecenderungan baru menuntut watak politik yang lebih
antisipatif dengan haluan berjangka panjang.

Berangkat dari hal ini, kata Bambang, perlu ada pemikiran untuk mengingatkan, serta menunjukkan peta jalan pembangunan yang lebih dapat diandalkan, tak terkecuali pembangunan Ibu Kota Negara Nusantara.

"Jalan pembangunan yang lebih menjamin ketahanan nasional, dengan kesanggupan untuk merealisasikan visi dan misi Negara Kesatuan Republik Indonesia," kata politisi Partai Golkar itu.

Adapun pembangunan IKN di Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, rencananya dimulai pada September 2022 ini.

Ditargetkan, pembangunan sejumlah kantor pemerintahan rampung pada 2024 sehingga upacara peringatan 17 Agustus di tahu tersebut bisa digelar di ibu kota negara baru.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.