Kompas.com - 02/08/2022, 18:04 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama (Dirut) Perum Bulog Budi Waseso (Buwas) mendukung kepolisian dalam mengusut dugaan tindak pidana korupsi di balik penemuan paket sembako bantuan sosial (bansos) Presiden yang dikubur di Kota Depok.

Menurutnya, jika polisi menemukan penyimpangan dari kejadian ini, maka oknum yang terlibat harus dipidanakan.

"Kalau ditemukan di kemudian hari ada penyimpangan, ya bagus lah. Ya harus ditindak. Kalau itu pidana, dipidanakan," ujar Buwas saat dihubungi Kompas.com, Selasa (2/8/2022).

Baca juga: Soal Bansos Dikubur di Depok, Bulog Jelaskan Kemungkinan Keterlibatan JNE

Buwas mengatakan, jika ada oknum Bulog yang terlibat, maka polisi harus menindaknya.

Dia menekankan Bulog harus mau dikoreksi jika ditemukan pelanggaran.

"Kalau ada arahnya ke Bulog ya enggak apa-apa, kita pertanggungjawabkan, bagus dong. Harus, kita harus fair," tuturnya.

Buwas mengaku tidak takut dengan pengusutan yang sedang tim khusus Polda Metro Jaya lakukan saat ini.

Pasalnya, kata Buwas, dirinya tidak memiliki niat buruk, termasuk korupsi.

"Karena itu untuk masyarakat kita yang miskin, yang susah, masa kita bikin susah lagi. Itu saya wanti-wanti sekali di Bulog," kata Buwas.

Baca juga: Sebut Tak Ada Beras Banpres Rusak dari Bulog, Buwas: Kalau Rusak, Tanggung Jawab Transporter

Meski demikian, Buwas meyakini tidak ada penyimpangan yang Bulog lakukan di kasus penimbunan sembako bansos Presiden ini.

"Setahu saya enggak ada ya penyimpangan, kesengajaan," imbuhnya.

Sebelumnya, penyelidikan kasus penimbunan sembako bansos Presiden di Lapangan KSU, Sukmajaya, Depok, diambil alih Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan mengatakan, kasus yang mulanya diselidiki oleh Polres Metro Depok itu akan dilanjutkan penyelidikannya oleh Ditreskrimsus Polda Metro Jaya.

Baca juga: Inspektorat Jenderal Kemensos Duga Beras Bansos yang Dikubur di Depok Bukan Milik Mereka

"Jadi kasus ini akan ditangani oleh Ditreskrimsus Polda Metro Jaya. Sehingga dibentuk lah tim yang lebih besar di polda yang dipimpin Direktur Reserse Kriminal Khusus," ujar Zulpan saat dikonfirmasi, Selasa (2/8/2022).

Pengambilalihan ini dilakukan untuk mengungkap dugaan unsur pidana dalam penemuan sembako yang disebut rusak dan dikubur oleh pihak JNE Express, selaku mitra penyalur bansos Presiden.

"Ini untuk mengungkap persoalan yang ada. Apakah betul ada di situ unsur pidananya dan sebagainya. Sehingga dibentuklah tim yang lebih besar yaitu di Polda Metro Jaya yang dipimpin Dirreskrimsus," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lukas Enembe Disebut Kerap Berjudi di Luar Negeri, dari Mana Sumber Uangnya?

Lukas Enembe Disebut Kerap Berjudi di Luar Negeri, dari Mana Sumber Uangnya?

Nasional
Saat Puan dan Muhaimin Saling Mendoakan di Tengah Momen Makan Pecel...

Saat Puan dan Muhaimin Saling Mendoakan di Tengah Momen Makan Pecel...

Nasional
Prajurit TNI AD Tersangka Mutilasi di Mimika Diduga Terlibat Bisnis Penimbunan BBM

Prajurit TNI AD Tersangka Mutilasi di Mimika Diduga Terlibat Bisnis Penimbunan BBM

Nasional
Menpan-RB: Indeks Kualitas ASN di Indonesia Lebih Rendah dari Negara Lain

Menpan-RB: Indeks Kualitas ASN di Indonesia Lebih Rendah dari Negara Lain

Nasional
'Dansa Politik' Kader PDI-P,  Antara Dewan Kolonel dan Dewan Kopral

"Dansa Politik" Kader PDI-P, Antara Dewan Kolonel dan Dewan Kopral

Nasional
Dua Gibran, Merdeka Belajar dan Diplomasi Istana

Dua Gibran, Merdeka Belajar dan Diplomasi Istana

Nasional
Deretan Skandal Lukas Enembe, dari Dugaan Korupsi hingga Judi

Deretan Skandal Lukas Enembe, dari Dugaan Korupsi hingga Judi

Nasional
Ke MKD DPR, IPW Bakal Jelaskan soal 'Private Jet' yang Dipakai Brigjen Hendra Kurniawan

Ke MKD DPR, IPW Bakal Jelaskan soal "Private Jet" yang Dipakai Brigjen Hendra Kurniawan

Nasional
Laporan Keuangan Konsorsium Judi Mengalir ke Oknum Polisi

Laporan Keuangan Konsorsium Judi Mengalir ke Oknum Polisi

Nasional
Jemput Paksa Menanti jika Lukas Enembe Mangkir Lagi dari Panggilan KPK

Jemput Paksa Menanti jika Lukas Enembe Mangkir Lagi dari Panggilan KPK

Nasional
Teka-teki Hakim Agung Bakal Temani Sudrajad Dimyati di Sel KPK

Teka-teki Hakim Agung Bakal Temani Sudrajad Dimyati di Sel KPK

Nasional
Hobi Judi Lukas Enembe Terbongkar, Mahfud MD Dibuat Geram

Hobi Judi Lukas Enembe Terbongkar, Mahfud MD Dibuat Geram

Nasional
Sulitnya Koalisi Nasdem-Demokrat-PKS: Antara Dilema Surya Paloh dan Alotnya Nama Capres-Cawapres

Sulitnya Koalisi Nasdem-Demokrat-PKS: Antara Dilema Surya Paloh dan Alotnya Nama Capres-Cawapres

Nasional
[POPULER NASIONAL] Lukas Enembe Minta Berobat ke Luar Negeri | Mahfud soal Hakim Agung yang Terseret OTT

[POPULER NASIONAL] Lukas Enembe Minta Berobat ke Luar Negeri | Mahfud soal Hakim Agung yang Terseret OTT

Nasional
Paket Diduga Bom Meledak di Asrama Polisi Sukoharjo, Densus 88 Bergerak

Paket Diduga Bom Meledak di Asrama Polisi Sukoharjo, Densus 88 Bergerak

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.