Kompas.com - 02/08/2022, 09:43 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Suasana sepanjang Jalan Pangeran Diponegoro hingga Jalan Imam Bonjol, Menteng, Jakarta Pusat, pada Senin (1/8/2022) pagi, terpantau ramai.

Kirab budaya yang dilakukan fungsionaris PDI Perjuangan, mulai dari depan markas mereka hingga kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU), berhasil menyita perhatian publik.

Baca juga: Ini Makna Filosofis PDI-P Daftarkan 477.777 Anggota Partai ke KPU

Dalam barisan konvoi itu, ada beberapa hal yang ditunjukkan. Mulai dari marching band, konvoi dengan pakaian khas tokoh pewayangan, parade angklung hingga perempuan mengenakan kebaya.

Ketua DPP PDI-P Bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto di Kantor KPU, Jakarta, Senin (1/8/2022) saat mendaftarkan partainya sebagai calon peserta Pemilu 2024.KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Ketua DPP PDI-P Bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto di Kantor KPU, Jakarta, Senin (1/8/2022) saat mendaftarkan partainya sebagai calon peserta Pemilu 2024.

Semuanya terlihat antusias dengan busana didominasi warna merah khas PDI Perjuangan, berjalan diiringi dengan lantunan lagu-lagu nasional serta mars PDI-P.

Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto yang memimpin konvoi itu mengungkapkan bahwa kirab kebudayaan ini merupakan cara PDI-P dalam menyambut perayaan kemerdekaan RI sekaligus untuk menyemarakkan tahapan Pemilu 2024.

Baca juga: PDI-P Klaim Berkas Pendaftaran yang Diserahkan ke KPU Sudah 100 Persen

"Apa yang dilakukan oleh PDI Perjuangan sebagai komitmen terhadap seluruh tahapan Pemilu juga menampilkan pada bulan Agustus ini semangat nasionalisme, patriotisme bela negara, semangat Indonesia yang berkepribadian dalam kebudayaan," kata Hasto ditemui di Kantor DPP PDI-P, Jalan Diponegoro, Jakarta, Senin.

Iringan pawai budaya dari PDI-P untuk mengantar sebagai partai politik peserta Pemilu 2024, di sepanjang Jalan Diponegoro hingga Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Senin (1/8/2022).Kompas.com / Nicholas Ryan Aditya Iringan pawai budaya dari PDI-P untuk mengantar sebagai partai politik peserta Pemilu 2024, di sepanjang Jalan Diponegoro hingga Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Senin (1/8/2022).

 

PDI Perjuangan menjadi partai pertama yang diterima KPU untuk mendaftar sebagai calon peserta Pemilu 2024. Tercatat, ada delapan parpol lain yang turut mendaftar kemarin.

Makna filosofis angka "pitu"

Setelah melakukan pendaftaran dan menyerahkan dokumen administratif yang diperlukan, PDI-P optimistis bahwa berkas yang mereka bawa telah lengkap 100 persen.

Ketua DPP PDI-P bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto alias Bambang Pacul turut menyoroti jumlah anggota partai yang didaftarkan.

Baca juga: BERITA FOTO: Keriuhan PDI-P Saat Daftar Parpol Peserta Pemilu 2024 di KPU

Pacul mengungkapkan, PDI-P mendaftarkan anggotanya dengan angka yang unik, yaitu 477.777 orang.

"4 itu adalah gambaran kursi yang kita rebut kuasa elektoral, 77 (yang pertama) itu adalah ultah Republik kita," ujar Pacul di Kantor KPU, Jakarta, Senin.

Ketua DPP PDIP Bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto dan Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto di Kantor KPU, Jakarta, Senin (1/8/2022).KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Ketua DPP PDIP Bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto dan Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto di Kantor KPU, Jakarta, Senin (1/8/2022).

Sementara, angka tujuh yang berikutnya menurut dia, tak lepas dari filosofi orang Jawa, yaitu "pitu". 

"Tujuh yang ketiga, Karena kami dari sebagian kita adalah orang Jawa, itu adalah berharap menerima pitu (tujuh), pitulungan (pertolongan)," kata Pacul.

Frasa "pitu", imbuh Ketua Komisi III DPR itu juga dapat dikaitkan dengan "pitutur" yang dalam bahasa Jawa berarti nasihat.

Baca juga: Konvoi dan Marching Band Iringi Pendaftaran PDI-P sebagai Peserta Pemilu ke KPU

Menurutnya, PDI-P hendak membawa pesan atau nasihat yang baik, terutama dalam menyambut Pemilu 2024.

"Pitutur yang baik untuk membuat pemilu lebih baik," imbuh Pacul.

Di sisi lain, pitulungan artinya bantuan. Pacul menjelaskan makna pitulungan artinya PDI-P berharap agar dapat memenangkan Pemilu 2024.

Iringan pawai budaya dari PDI-P untuk mengantar sebagai partai politik peserta Pemilu 2024, di sepanjang Jalan Diponegoro hingga Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Senin (1/8/2022).Kompas.com / Nicholas Ryan Aditya Iringan pawai budaya dari PDI-P untuk mengantar sebagai partai politik peserta Pemilu 2024, di sepanjang Jalan Diponegoro hingga Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Senin (1/8/2022).

Jika PDI-P kembali memenangkan Pemilu 2024, kata Pacul, artinya partai berlambang banteng moncong putih itu akan memenangkan Pemilu untuk ketiga kalinya.

Sebab diketahui, PDI-P telaih menjadi partai pemenang Pemilu 2014 dan 2019.

"Kita berharap juga tentu memenangkan hattrick sebagaimana yang diperintahkan dari ketua umum," harap Pacul.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Survei Indikator: Tingkat Kepuasan Publik ke Jokowi Capai 67 Persen

Survei Indikator: Tingkat Kepuasan Publik ke Jokowi Capai 67 Persen

Nasional
Mahfud Sebut Jaksa Kasus Sambo Dikarantina agar Tak Diteror

Mahfud Sebut Jaksa Kasus Sambo Dikarantina agar Tak Diteror

Nasional
UPDATE 2 Oktober 2022: Bertambah 1.322, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.434.585

UPDATE 2 Oktober 2022: Bertambah 1.322, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.434.585

Nasional
Rusia Caplok 4 Wilayah Ukraina, Kemenlu RI: Langgar Prinsip Piagam PPB dan Hukum Internasional

Rusia Caplok 4 Wilayah Ukraina, Kemenlu RI: Langgar Prinsip Piagam PPB dan Hukum Internasional

Nasional
Penggunaan Gas Air Mata dalam Tragedi Kanjuruhan Dipertanyakan

Penggunaan Gas Air Mata dalam Tragedi Kanjuruhan Dipertanyakan

Nasional
Kontras Duga Ada Pelanggaran Hukum dan HAM dalam Tragedi Kanjuruhan

Kontras Duga Ada Pelanggaran Hukum dan HAM dalam Tragedi Kanjuruhan

Nasional
Tragedi Stadion Kanjuruhan, IPW Desak Kapolri Copot Kapolres Malang

Tragedi Stadion Kanjuruhan, IPW Desak Kapolri Copot Kapolres Malang

Nasional
Kurangi Vonis Bermasalah, KY Dorong Ketua Pengadilan Eksaminasi Putusan

Kurangi Vonis Bermasalah, KY Dorong Ketua Pengadilan Eksaminasi Putusan

Nasional
Komnas HAM Turunkan Tim Usut Kerusuhan Kanjuruhan Malang

Komnas HAM Turunkan Tim Usut Kerusuhan Kanjuruhan Malang

Nasional
Pemerintah Diminta Bentuk Tim Independen Usut Kerusuhan Kanjuruhan

Pemerintah Diminta Bentuk Tim Independen Usut Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Menpora: Kerusuhan Kanjuruhan Menodai Pembangunan Sepakbola Nasional

Menpora: Kerusuhan Kanjuruhan Menodai Pembangunan Sepakbola Nasional

Nasional
KY Sebut Tak Temukan 'Track Record' Jelek terhadap Sudrajad Dimyati

KY Sebut Tak Temukan "Track Record" Jelek terhadap Sudrajad Dimyati

Nasional
Kapolri Bertolak ke Malang Tinjau Lokasi Kerusuhan Kanjuruhan

Kapolri Bertolak ke Malang Tinjau Lokasi Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Soroti Tragedi Stadion Kanjuruhan, Amnesty International: Menyeramkan Sekaligus Memilukan

Soroti Tragedi Stadion Kanjuruhan, Amnesty International: Menyeramkan Sekaligus Memilukan

Nasional
Mahfud MD Sebut Panpel Arema Abaikan Usul Polri

Mahfud MD Sebut Panpel Arema Abaikan Usul Polri

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.