Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Isu Lingkungan, Krisis Kesehatan hingga Ekonomi Diperkirakan jadi Tantangan Calon Pemimpin ke Depan

Kompas.com - 27/07/2022, 22:45 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Departemen Politik dan Perubahan Sosial Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Arya Fernandes mengungkapkan ada sejumlah isu yang akan dihadapi calon pemimpin Indonesia, pasca pergantian kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 2024.

Isu pertama adalah soal lingkungan di mana juga menjadi sorotan dunia, utamanya negara-negara di Eropa.

"Sekarang ini negara-negara, terutama negara-negara di Eropa sangat concern pada isu lingkungan. Bahkan misalnya dalam pertemuan G20 dan kita menjadi presidensi G20, ada kebijakan untuk mendorong deforestasi," kata Arya dalam diskusi bertajuk "Memaknai Mandat Politik untuk Puan Maharani", di Cikini, Jakarta, Rabu (27/7/2022).

Baca juga: CSIS: Ada 1.221 Kekerasan Kolektif di Indonesia pada 2021, Terbanyak di Jatim

Ia mengatakan, calon pemimpin Indonesia juga mesti memahami persoalan lingkungan dunia ke depan.

Dia menyebutkan, misalnya di Portugal terjadi gelombang panas yang menyebabkan hampir ribuan orang meninggal dunia.

"Indonesia, kita beberapa tempat bahkan di kota besar, mengalami banjir. Jadi tantangan lingkungan, perubahan iklim, ke depan akan semakin berat. Dan kita sedang menghadapi itu," ujarnya.

Isu kedua yang mesti dihadapi calon pemimpin yaitu mengenai kesehatan.

Baca juga: CSIS Soroti Terbentuknya Koalisi Pemilu 2024 yang Cenderung Lebih Awal

Dia mengingatkan, persoalan kesehatan karena pandemi Covid-19 masih menjadi tantangan Indonesia dan dunia ke depan.

Terlebih, situasi Covid-19 dinilai kerap berubah. Kasus aktif di Indonesia contohnya, kadang mengalami kenaikan atau penurunan.

"Enggak menutup kemungkinan ke depan isu-isu kesehatan, krisis kesehatan masih terjadi," terang Arya.

"Beberapa waktu lalu misalnya, tiga hari lalu badan kesehatan dunia atau WHO mengumumkan soal cacar monyet jadi darurat kesehatan global," sambungnya.

Baca juga: CSIS: Pilpres 2024 Berpotensi Terjadi Dua Putaran

Untuk Indonesia, tantangan bidang kesehatan juga masih seputar gizi buruk dan stunting pada anak.

Kemudian, isu berikutnya adalah soal ancaman krisis ekonomi yang kini juga tengah dihadapi oleh beberapa negara di dunia.

Dia mencontohkan beberapa negara maju juga tak luput dari ancaman krisis ekonomi akibat inflasi.

"Nah di kita sekarang bagusnya inflasi kita terkendali, tapi kan tantangan ke depan kita enggak tahu seperti apa," kata dia.

Baca juga: Survei CSIS: 51,8 Persen Ahli Tak Puas dengan Kinerja Anies-Riza

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 24 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Anies Pertimbangkan Maju Pilkada DKI, PKS: Kita Lagi Cari yang Fokus Urus Jakarta

Anies Pertimbangkan Maju Pilkada DKI, PKS: Kita Lagi Cari yang Fokus Urus Jakarta

Nasional
Momen Menarik di WWF Ke-10 di Bali: Jokowi Sambut Puan, Prabowo Dikenalkan sebagai Presiden Terpilih

Momen Menarik di WWF Ke-10 di Bali: Jokowi Sambut Puan, Prabowo Dikenalkan sebagai Presiden Terpilih

Nasional
Perkenalkan Istilah ‘Geo-cybernetics’, Lemhannas: AI Bikin Tantangan Makin Kompleks

Perkenalkan Istilah ‘Geo-cybernetics’, Lemhannas: AI Bikin Tantangan Makin Kompleks

Nasional
Megawati Disebut Lebih Berpeluang Bertemu Prabowo, Pengamat: Jokowi Akan Jadi Masa Lalu

Megawati Disebut Lebih Berpeluang Bertemu Prabowo, Pengamat: Jokowi Akan Jadi Masa Lalu

Nasional
Laporkan Dewas ke Bareskrim, Wakil Ketua KPK Bantah Dirinya Problematik

Laporkan Dewas ke Bareskrim, Wakil Ketua KPK Bantah Dirinya Problematik

Nasional
Kolaborasi Pertamina–Mandalika Racing Series Dukung Pembalap Muda Bersaing di Kancah Internasional

Kolaborasi Pertamina–Mandalika Racing Series Dukung Pembalap Muda Bersaing di Kancah Internasional

Nasional
Harkitnas, Fahira Idris Tekankan Pentingnya Penguasaan Iptek untuk Capai Visi Indonesia Emas 2045

Harkitnas, Fahira Idris Tekankan Pentingnya Penguasaan Iptek untuk Capai Visi Indonesia Emas 2045

Nasional
Sempat Sebut Lettu Eko Meninggal karena Malaria, Dankormar: Untuk Jaga Marwah Keluarga

Sempat Sebut Lettu Eko Meninggal karena Malaria, Dankormar: Untuk Jaga Marwah Keluarga

Nasional
Yasonna Berharap Program PPHAM Dilanjutkan oleh Pemerintahan Prabowo-Gibran

Yasonna Berharap Program PPHAM Dilanjutkan oleh Pemerintahan Prabowo-Gibran

Nasional
Di WWF 2024, Jokowi Ajak Semua Pihak Wujudkan Tata Kelola Air yang Inklusif dan Berkelanjutan

Di WWF 2024, Jokowi Ajak Semua Pihak Wujudkan Tata Kelola Air yang Inklusif dan Berkelanjutan

Nasional
KSP Sebut Bakal Pertimbangkan Nama-nama Pansel KPK Rekomendasi ICW

KSP Sebut Bakal Pertimbangkan Nama-nama Pansel KPK Rekomendasi ICW

Nasional
Kementan Rutin Kirim Durian Musang King, SYL: Keluarga Saya Tak Suka, Demi Allah

Kementan Rutin Kirim Durian Musang King, SYL: Keluarga Saya Tak Suka, Demi Allah

Nasional
Jokowi-Puan Bertemu di WWF 2024, Pengamat: Tidak Akan Buat Megawati Oleng

Jokowi-Puan Bertemu di WWF 2024, Pengamat: Tidak Akan Buat Megawati Oleng

Nasional
56.750 Jemaah Haji Tiba di Madinah, 6 Orang Dikabarkan Wafat

56.750 Jemaah Haji Tiba di Madinah, 6 Orang Dikabarkan Wafat

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com