Kompas.com - 21/07/2022, 16:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengingatkan agar jangan sampai sampah bertebaran di destinasi wisata yang berada di Labuan Bajo.

Menurutnya, wisatawan lokal maupun mancanegara akan memberikan penilaian dari kondisi kebersihan di Labuan Bajo.

"Jangan sampai sampai sampah bertebaran di mana-mana. Hal kecil-kecil tapi itu hati-hati. Itu akan dilihat oleh turis, oleh wisatawan nusantara, dia kembali atau tidak karena itu," ujar Jokowi saat memberikan keterangan pers di Pulau Rinca, NTT, sebagaimana dilansir dari YouTube Sekretariat Presiden pada Kamis (21/7/2022).

"Salah satunya karena hal-hal seperti itu. Keramahan kita dalam melayani wisatawan itu juga sangat penting," tegasnya.

Baca juga: Jokowi Targetkan Labuan Bajo Dikunjungi 1 Juta Turis

Dalam kesempatan tersebut presiden juga mengatakan, target kunjungan ke Labuan Bajo bisa menarik minimal 1 juta turis.

Target ini sesuai dengan kapasitas Bandara Komodo yang ada di daerah tersebut.

Jokowi melanjutkan, nantinya setelah runway di Bandara Komodo diperpanjang maka pesawat tipe wide body atau berbadan lebar bisa mendarat langsung di sana.

Sehingga harapannya akan lebih banyak wisatawan mancanegara yang datang ke Labuan Bajo.

"Kalau nanti runway-nya sudah diperpanjang, wide body bisa masuk, (taerget pengunjung) naik lagi ke 1,5 juta. Saya sudah sampaikan ke Menteri Pariwisata Pak Sandiaga Uno. Ini yang harus dikerjakan oleh Kementerian Pariwisata, oleh provinsi, gubernur bupati semuanya harus bersama-sama," jelas Jokowi.

Baca juga: Saat Para Menteri Bergurau dengan Jokowi di Atas Kapal Pinisi

Kepala negara pun menjelaskan mengapa dia memasang target tinggi untuk Labuan Bajo.

Jokowi menjelaskan, pelaksanaan renovasi di kawasan tersebut sudah memakan waktu cukup lama, yakni dua tahun.

Kemudian anggaran yang dihabiskan untuk renovasi pun tidak sedikit.

"Dari penataan di Pulau Rinca kemudian penataan di pelabuhan lama di Marina kemudian juga infrastruktur jalan yang dilebarkan dan juga ada yang diperpanjang kemudian juga memperpanjang runaway dan memperluas terminal Airport Komodo saya kira semuanya itu harus dihitung dan harus ada return-nya," papar Jokowi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hal-hal Memberatkan dalam Vonis Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

Hal-hal Memberatkan dalam Vonis Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

Nasional
Ralat, Polri Sebut AKBP Raindra Ajukan Banding Atas Sanksi Demosi 4 Tahun

Ralat, Polri Sebut AKBP Raindra Ajukan Banding Atas Sanksi Demosi 4 Tahun

Nasional
Sekjen Ungkap Kesalahan Fatal Pamdal yang Bikin IPW Merasa Tak Boleh Masuk ke DPR

Sekjen Ungkap Kesalahan Fatal Pamdal yang Bikin IPW Merasa Tak Boleh Masuk ke DPR

Nasional
Berkas Kasus Brigadir J Lengkap, Mahfud: Mari Kawal Sampai Akhir

Berkas Kasus Brigadir J Lengkap, Mahfud: Mari Kawal Sampai Akhir

Nasional
Capim KPK Noman Wara: Korupsi Tak Hanya Rugikan Pelaku, tapi Juga Keluarga

Capim KPK Noman Wara: Korupsi Tak Hanya Rugikan Pelaku, tapi Juga Keluarga

Nasional
Detik-detik Pelanggaran HAM Berat di Paniai: Oknum TNI Tembak Warga dan Tikam dari Dekat

Detik-detik Pelanggaran HAM Berat di Paniai: Oknum TNI Tembak Warga dan Tikam dari Dekat

Nasional
Gerindra Legawa bila Anies Berpaling ke Parpol Lain pada Pilpres 2024

Gerindra Legawa bila Anies Berpaling ke Parpol Lain pada Pilpres 2024

Nasional
'Fit and Proper Test' Capim KPK di Komisi III, Sejumlah Fraksi Lakukan Rotasi

"Fit and Proper Test" Capim KPK di Komisi III, Sejumlah Fraksi Lakukan Rotasi

Nasional
Pengacara Bharada E dan Deolipa Ribut di PN Jakarta Selatan Saat Tentukan Jadwal Sidang

Pengacara Bharada E dan Deolipa Ribut di PN Jakarta Selatan Saat Tentukan Jadwal Sidang

Nasional
Ditanya soal Tak Ada Jalan Nasional di Halmahera Barat, Jokowi: dari Sabang-Merauke Semuanya Butuh

Ditanya soal Tak Ada Jalan Nasional di Halmahera Barat, Jokowi: dari Sabang-Merauke Semuanya Butuh

Nasional
Komisi III Harap Capim KPK Pengganti Lili Pintauli Bisa Diumumkan Hari Ini

Komisi III Harap Capim KPK Pengganti Lili Pintauli Bisa Diumumkan Hari Ini

Nasional
BPOM Sebut Izin Penggunaan Darurat Vaksin Merah Putih Keluar Awal Oktober

BPOM Sebut Izin Penggunaan Darurat Vaksin Merah Putih Keluar Awal Oktober

Nasional
MAKI Minta SBY dan AHY Imbau Lukas Enembe Penuhi Panggilan KPK

MAKI Minta SBY dan AHY Imbau Lukas Enembe Penuhi Panggilan KPK

Nasional
Beredar Video Temuan Uang Rp 50 Miliar di Rumah Hasto Kristiyanto, KPK Sebut Itu Hoaks

Beredar Video Temuan Uang Rp 50 Miliar di Rumah Hasto Kristiyanto, KPK Sebut Itu Hoaks

Nasional
Kejagung Akan Gabungkan Dua Berkas Perkara Ferdy Sambo dalam Kasus Brigadir J

Kejagung Akan Gabungkan Dua Berkas Perkara Ferdy Sambo dalam Kasus Brigadir J

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.