Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jokowi ke Warga di Kota Medan: Kalau BBM Naik, Ada yang Setuju?

Kompas.com - 07/07/2022, 12:05 WIB
Dian Erika Nugraheny,
Bagus Santosa

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo bertanya kepada warga Kota Medan, Sumatera Utara soal tanggapan mereka jika harga bahan bakar minyak (BBM) naik.

Pertanyaan itu disampaikannya ketika menjelaskan soal subsidi pemerintah terhadap harga BBM hingga saat ini.

"Ini kita masih kuat dan kita berdoa supaya APBN tetap masih kuat memberi subsidi. Kalau (APBN) sudah tidak kuat mau gimana lagi? Ya kan? Kalau BBM naik, ada yang setuju?," ujar Jokowi di tengah-tengah sambutannya dalam acara Hari Keluarga Nasional 2022 yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (7/7/2022).

Baca juga: Sri Mulyani: Subsidi BBM Rp 520 Triliun Banyak Dinikmati Orang Kaya...

Warga yang hadir pun kompak menjawab, "Enggaaak".

"Pasti semua akan ngomong tidak setuju," timpal Jokowi.

Jokowi lantas menjelaskan bahwa Indonesia sebenarnya masih melakukan impor untuk separuh dari kebutuhan BBM untuk Indonesia.

Baca juga: Menhub Optimistis Industri Penerbangan RI Mampu Pulih Kembali, walau Hadapi Tantangan Harga BBM

Dengan demikian, apabila harga minyak dunia naik, maka Indonesia harus membayar lebih banyak untuk harga impor tersebut.

Menurut Jokowi, kenaikan harga jual minyak dunia ini dipengaruhi oleh perang Ukraina-Rusia dan juga kondisi pandemi Covid-19.

Dia mengungkapkan, saat masih normal, harga minyak dunia 60 dollar AS per barrel.

Baca juga: Ketika Raisa Kaget Isi BBM Mobilnya Habiskan Rp 1,2 Juta

Sedangkan saat ini, harganya naik menjadi 110-120 dollar AS per barrel.

"Sudah dua kali lipat, hati-hati. Negara kita ini, kita masih tahan untuk tidak menaikan yang namanya Pertalite. Negara lain yang namanya BBM, bensin itu sudah di angka Rp31.000 di Jerman," ungkapnya.

"Di Singapura Rp 31.000, Thailand sudah Rp 20.000. Kita masih Rp 7.650 karena apa? Disubsidi oleh APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara)," tegas kepala negara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com