Kompas.com - 30/06/2022, 14:09 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) diharapkan tidak hanya mengajak Ukraina dan Rusia melakukan gencatan senjata, tetapi juga menjadi penengah untuk meretas jalan perdamaian permanen di antara kedua negara yang tengah bertikai itu.

Hal itu disampaikan pengajar program studi Hubungan Internasional Universitas Indonesia Hariyadi Wirawan terkait lawatan Presiden Jokowi ke Ukraina dan Rusia.

"Indonesia dapat menawarkan diri untuk bertindak sebagai middle man dalam hal tersebut," kata Hariyadi saat dihubungi Kompas.com, Kamis (30/6/2022).

Menurut Hariyadi, salah satu pesan yang kemungkinan besar disampaikan Jokowi dalam pertemuan empat mata dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky adalah soal kerugian korban jiwa jika peperangan melawan Rusia berlanjut.

Baca juga: Terbang ke Moskwa, Jokowi Upayakan Ada Titik Temu Antara Ukraina dan Rusia

Di sisi lain, Hariyadi menilai negara-negara Barat yang tergabung dalam Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) turut andil dalam mencetuskan konflik antara Rusia dan Ukraina.

Sebab, NATO sebagai forum kerja sama pertahanan Barat terus mendekati Ukraina dan dinilai mengusik keamanan Rusia.

Apalagi Ukraina yang merupakan negara bekas angggota Uni Soviet mempunyai garis perbatasan langsung dengan Rusia.

Jika Ukraina menjadi salah satu anggota, maka besar kemungkinan NATO mengerahkan kekuatan militer dan Rusia menilai hal itu sebagai ancaman teritorial.

"Zelensky sebagai representasi Barat didorong oleh Presiden Jokowi untuk menyampaikan hal ini kepada negara-negara Barat untuk tidak meneruskan perseteruan militernya dengan Rusia, dan mulai mencari solusi terbaik guna mengakhiri peperangan di Ukraina," ucap Hariyadi.

"Zelensky yang merupakan proxy Barat dalam perseteruannya dengan Rusia adalah pihak penting yang diberitahu oleh Presiden Jokowi tentang 'human cost' dari konflik kepentingan dua kubu," ucap Hariyadi.

Baca juga: Presiden Zelensky Ajak Pengusaha Indonesia Terlibat Rekonstruksi Usai Perang di Ukraina

Selain itu, konflik antara Rusia dan Ukraina berpotensi memicu krisis energi di Eropa. Sebab, sejumlah negara di Eropa mengandalkan pasokan gas dari Rusia untuk kebutuhan industri dan rumah tangga.

Ancaman krisis pangan dunia juga di depan mata jika peperangan antara Rusia dan Ukraina semakin panjang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jerat Hukum Brigjen NA, Penembak Kucing di Sesko TNI

Jerat Hukum Brigjen NA, Penembak Kucing di Sesko TNI

Nasional
PDI-P Buka Peluang Gabung Koalisi, PKB Serahkan ke Cak Imin dan Prabowo

PDI-P Buka Peluang Gabung Koalisi, PKB Serahkan ke Cak Imin dan Prabowo

Nasional
Kuasa Hukum: Surya Darmadi Kaget Disebut Rugikan Negara Hingga Rp 78 Triliun

Kuasa Hukum: Surya Darmadi Kaget Disebut Rugikan Negara Hingga Rp 78 Triliun

Nasional
Istri Ferdy Sambo Sudah Diperiksa Timsus Polri Soal Kematian Brigadir J

Istri Ferdy Sambo Sudah Diperiksa Timsus Polri Soal Kematian Brigadir J

Nasional
Mantan Wali Kota Cimahi Ditetapkan Tersangka Suap Eks Penyidik KPK

Mantan Wali Kota Cimahi Ditetapkan Tersangka Suap Eks Penyidik KPK

Nasional
Kementerian KP Cetak Lulusan Pendidikan Siap Kerja dan Berwirausaha

Kementerian KP Cetak Lulusan Pendidikan Siap Kerja dan Berwirausaha

Nasional
Pakar Sebut Upaya Sambo Beri Amplop Petugas LPSK Termasuk Suap

Pakar Sebut Upaya Sambo Beri Amplop Petugas LPSK Termasuk Suap

Nasional
Deolipa Gugat Kapolri-Kabareskrim Bayar 'Fee' Rp 15 Miliar, Polri: 'Monggo' Saja

Deolipa Gugat Kapolri-Kabareskrim Bayar "Fee" Rp 15 Miliar, Polri: "Monggo" Saja

Nasional
Pengacara: Sebelum Dibawa ke RS, Surya Darmadi Jawab 9 Pertanyaan Terkait Perusahaan

Pengacara: Sebelum Dibawa ke RS, Surya Darmadi Jawab 9 Pertanyaan Terkait Perusahaan

Nasional
Sambo Diduga Coba Suap Petugas LPSK, Pakar: Percobaan Korupsi Dapat Dihukum

Sambo Diduga Coba Suap Petugas LPSK, Pakar: Percobaan Korupsi Dapat Dihukum

Nasional
Mantan Wali Kota Cimahi Kembali Kenakan Rompi Tahanan KPK

Mantan Wali Kota Cimahi Kembali Kenakan Rompi Tahanan KPK

Nasional
Waketum PAN Sebut Sandiaga Uno Diusung Jadi Capres oleh Sebagian Besar DPD

Waketum PAN Sebut Sandiaga Uno Diusung Jadi Capres oleh Sebagian Besar DPD

Nasional
Densus 88: 5 Tersangka Teroris yang Ditangkap Sebar Propaganda Lewat Medsos ISIS di Indonesia

Densus 88: 5 Tersangka Teroris yang Ditangkap Sebar Propaganda Lewat Medsos ISIS di Indonesia

Nasional
Belum Longgarkan Penggunaan Masker, Ini Penjelasan Kemenkes

Belum Longgarkan Penggunaan Masker, Ini Penjelasan Kemenkes

Nasional
Jokowi: Menteri dan Kepala Daerah Tak Bisa Lagi Kerja Sekadar Rutinitas

Jokowi: Menteri dan Kepala Daerah Tak Bisa Lagi Kerja Sekadar Rutinitas

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.