Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/06/2022, 16:18 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal DPP PDI-P Hasto Kristiyanto menyampaikan arahan Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri kepada seluruh kader PDI-P yang merupakan kepala/wakil kepala daerah seluruh Indonesia.

Arahan tersebut untuk tidak terburu-buru berbicara soal pemilu maupun pencapresan pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

"Jadi di luar hiruk pikuk elektoral, capres-cawapres, pileg, pilpres. Kita punya PR (pekerjaan rumah) yang begitu besar yang harus menjadi konsentrasi dari partai," kata Hasto dalam acara Rapat Koordinasi Kepala/Wakil Kepala Daerah PDI-P se-Indonesia di Sekolah Partai, Jakarta, Kamis (16/6/2022).

"Karena itulah Ibu Ketua Umum memberikan arahan jangan bawa kontestasi terlalu dini," sambungnya.

Baca juga: Polri Siapkan “Cooling System” Antisipasi Konflik Saat Pemilu Serentak 2024

Megawati meminta seluruh kader untuk mengingat bahwa Pemilu 2024 sudah ditetapkan jadwalnya.

Namun, seluruh kader diminta tak buru-buru. Misalnya, heboh membicarakan pemilu padahal belum saatnya.

"Kita heboh urusan yang sebelum saatnya, sehingga ini yang harus masuk dalam diskursus bagaimana setiap partai politik punya agenda menyiapkan visi misi bagi seluruh partainya di dalam Pemilu 2024," jelasnya.

Sebaliknya, Hasto mengungkapkan bahwa arahan Megawati yaitu membantu pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatasi berbagai persoalan.

Berbagai masalah itu di antaranya potensi kelangkaan pangan. Meski belum ada dampaknya, Hasto menilai hal tersebut perlu dicegah saat ini juga.

Baca juga: Mahfud Minta Pj Kepala Daerah Kawal Pelaksanaan Pemilu Serentak dan Waspadai Konflik Politik Identitas

"Ini yang harusnya dikontestasikan, apa beda PDI Perjuangan dengan PKS, apa beda PDI Perjuangan dengan Demokrat. Itu yang seharusnya dilihat menjadi bagian dari wacana publik yang mencerdaskan kehidupan bangsa," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.