Kompas.com - 14/06/2022, 15:09 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal DPP PDI-P Hasto Kristiyanto menegaskan, PDI Perjuangan (PDI-P) tidak terburu-buru mencari nama calon presiden maupun calon wakil presiden untuk Pilpres 2024.

Terlebih, menurut info yang didapatnya dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) proses pendaftaran bakal capres baru dilakukan pada 2023.

"Saya tanya pada beliau (Ketua KPU Hasyim Asy'ari, red) pendaftaran calon presiden kapan? Lalu Mas Hasyim menjawab Agustus tahun 2023. Masih bulan Agustus saudara-saudara sekalian," kata Hasto saat membuka acara Bimbingan Teknis Anggota DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota Fraksi PDI-P di Grand Paragon, Jakarta, Selasa (14/6/2022).

Baca juga: Tak Akan Bajak Kader Lain, Sekjen PDI-P: Kita Ini Partai, Bukan Klub Sepak Bola

Atas informasi tersebut, PDI-P melihat masih banyak waktu bagi Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri untuk mempertimbangkan sosok calon yang akan diusung dalam Pilpres.

Hasto menyatakan, Megawati menjadi pihak yang diberikan mandat untuk memutuskan figur capres dari PDI-P.

"Jadi masih ada waktu bagi kita, bagi ibu Ketua Umum yang mendapat mandat dari kongres untuk betul-betul mempertimbangkan dan melihat dengan baik," jelasnya.

Lebih lanjut, Hasto membeberkan Megawati akan memutuskan dengan berbagai pertimbangan soal sosok capres. Sebab, kata Hasto, bukan sekadar figur yang dicari Megawati. 

"Yang dicari ibu Megawati Soekarnoputri dengan mandat rakyat adalah calon-calon pemimpin bangsa yang berani bertanggung jawab terhadap masa depan 270 juta rakyat Indonesia," tegasnya.

Terkait Pemilu maupun Pilpres 2024, PDI-P berharap berjalan dengan lancar dan tanpa ada masalah-masalah yang mengiringi, salah satunya soal politik uang atau money politic.

Oleh karenanya, PDI-P berharap Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengimplementasikan terwujudnya asas-asas Pemilu yang jujur dan adil.

"(Pemilu) menempatkan bagaimana rakyat secara bebas pada 14 Februari 2024 betul-betul dengan pertimbangan jernih. Tanpa campur tangan money politic, tanpa campur tangan hukum kekuasaan, tanpa campur tangan politik mobilisasi premanisme dan itu yang jadi komitmen PDI-P," ucap Hasto.

Baca juga: PDI-P Sebut Pertemuan Megawati-Erick Thohir di Sarinah Tak Bahas Politik Praktis

Sementara itu, diberitakan Kompas.com, DPR dan KPU telah menyepakati tahapan tanggal pendaftaran dan pemilihan capres cawapres 2024.

Pendaftaran dan pemilihan capres cawapres akan dilakukan lebih awal, yakni pada 19 Oktober 2023-25 November 2023 untuk pendaftaran dan 14 Februari 2024 untuk pemilihan capres cawapres.

Nantinya, apabila perhitungan suara belum menemukan pemenangnya, KPU akan kembali menggelar pemilihan presiden melalui putaran kedua.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.