Kompas.com - 14/06/2022, 05:56 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Berita seputar Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan posisinya dalam politik serta Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) menduduki posisi berita terpopuler pertama dan kedua.

Berita tentang Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri yang tertawa lepas saat bertemu dengan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir di Mal Sarinah, Jakarta Pusat, berada di posisi ketiga yang terpopuler.

1. Ganjar Dibuang, Ganjar Disayang

SAYA bersama Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah, sebelum akhir pekan lalu untuk mewawancarainya. Seharian dari pagi hingga malam. Ganjar yang belakangan kerap diserang justru dari partainya sendiri, tak pernah menjawab.

Dikatakan apa prestasinya, orang ganteng yang nggak bisa kerja, cuma ada di medsos! Kali ini saya menantangnya untuk menjawab semua cemoohan kepadanya, eksklusif di program AIMAN di Kompas TV! Bicara soal Ganjar Pranowo, memang sedang hangat belakangan.

Ia kerap kali tak mau menjawab soal "copras-capres" terkait dirinya. Jangankan soal itu, soal kinerjanya yang dikatakan bermasalah dari internal partainya sendiri pun, ia tak pernah menjawabnya.

Baca juga: Cerita Ganjar Dimarahi Megawati Tangani Banjir Rob...

Beberapa kali ia dikritik rekan separtainya.

"Ganjar apa kinerjanya delapan tahun jadi gubernur selain main di medsos, apa kinerjanya?" kata Trimedya anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dalam keterangan tertulis, Rabu (1/6/22).

"Tolong gambarkan track record Ganjar di DPR kemudian sebagai gubernur selesaikan Wadas itu. Selesaikan rob itu, berapa jalan yang terbangun kemudian sekarang diramaikan kemiskinan di Jateng (Jawa Tengah) malah naik, tolong masyarakat juga apple to apple memperbandingkan," ungkap Trimedya.

Bahkan Ganjar disebut kemlinthi oleh Trimedya, sebuah istilah dalam bahasa Jawa yang artinya congkak, sombong, angkuh. Tak berhenti di sini, sebelumnya, Ketua DPR yang juga Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDI-P, Puan Maharani, menyebut seseorang dengan istilah ganteng tapi tak bisa bekerja.

Pernyataan ini disampaikan saat kunjungannya ke Dewan Pimpian Cabang (DPC) PDI-P Wonogiri, Jawa Tengah, pada April lalu.

"Kenapa saya ngomong ini? Kadang-kadang sekarang kita ini suka 'yo wes lah dia saja asal ganteng, dia saja yang dipilih asal bukan perempuan, yo wes dia saja walau enggak iso opo-opo tapi yang penting dia itu kalau di sosmed, di TV itu nyenengin', tapi kemudian nggak bisa kerja, nggak dekat rakyat," ucapnya.

"Mau atau enggak pemimpin kayak gitu?" tanya Puan.

Baca juga: Ganjar: Saya Enggak Pernah Dibuang, Masih di Kandang

Saya mencoba menanyakan soal ini ke Ganjar. Namun dia berkelakar untuk semua pernyataan, kalau isinya benar maka tinggal diikuti, tapi jika salah dan tidak bermutu maka ya anggap saja angin lalu.

"Sebagai keluarga ada adik dan kakak (satu partai) tentu ini sangat baik untuk saling mengingatkan." kata Ganjar.

2. Dilema Ganjar Pranowo: Bertubi "Diserang" PDI-P, Kini Dilirik Partai Lain

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo belakangan kian populer. Menurut survei berbagai lembaga, elektabilitasnya terus merangkak naik, mengungguli sejumlah nama seperti Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Modal besar ini membuat Ganjar digadang-gadang menjadi calon presiden potensial untuk Pemilu Presiden (Pilpres) 2024. Namun, hingga kini, PDI Perjuangan sebagai partai yang menaungi Ganjar belum juga memberikan sinyal restu.

Malahan, partai banteng itu berulang kali diterpa isu rivalitas internal antara Ganjar dengan putri mahkota partai, Puan Maharani. Tak hanya itu, jajaran elite PDI-P juga beberapa kali "menyerang" Ganjar karena dinilai terlalu berambisi untuk maju di pilpres. Atas situasi tak menentu ini, tak heran jika partai lain melirik Ganjar, membuka peluang untuk "meminang" sosok Gubernur Jawa Tengah itu.

Modal elektabilitas besar dan belum pastinya sikap PDI-P akhirnya membuat Ganjar dilirik sejumlah partai. Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) misalnya, terang-terangan membuka kemungkinan untuk mengusung Ganjar di pilpres.

Baca juga: Hasto Minta Parpol Lain Tak Bajak Ganjar, Pengamat: Mempertahankan Mungkin Iya, tetapi untuk Pilpres Belum Tentu

Meski telah berkongsi, koalisi yang terdiri dari Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu hingga kini memang belum menentukan nama calon presiden (capres) yang akan diusung.

"Ada yang tanya kalau dari luar (KIB), jangan-jangan ini koalisi untuk Pak Ganjar Pranowo, oh bisa juga," kata Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan dalam acara Silaturahmi Nasional KIB, Sabtu (4/6/2022).

Akhir Mei lalu, PAN juga sempat memberi isyarat bahwa Koalisi Indonesia Bersatu terbuka untuk mengusung Ganjar sebagai capres. Namun demikian, Ketua Fraksi PAN Saleh Partaonan Daulay mengatakan, koalisinya masih menunggu langkah PDI-P, partai yang kini menaungi Ganjar.

Baca juga: Ganjar Ungkap Cerita Ridwan Kamil Saat Melihat Jenazah Eril

“Kalau Ganjar dia emang kuat, hasil survei bilang begitu. Tapi PDI-P kan belum gabung. Jadi kita tidak bisa sebut dia capres takutnya PDIP-nya yang nggak mau,” kata Saleh dikutip dari Kompas TV, Selasa (24/5/2022).

“Tapi kalau Pak Ganjar mau jadikan kami motor, ya silakan kami terbuka untuk diskusi,” ujarnya.

3. Saat Megawati Dibuat Tertawa Lepas oleh Erick Thohir Kala Kunjungi Mal Sarinah...

Ketua Umum PDI Perjuangan yang juga Presiden kelima RI, Megawati Soekarnoputri, bertemu dengan Menteri BUMN Erick Thohir di Mal Sarinah, Jakarta Pusat, Senin (13/6/2022).

Pertemuan itu dilakukan di tengah kegiatan Megawati mengunjungi pusat perbelanjaan itu dalam rangka meninjau sejumlah lokasi, termasuk Galeri Bung Karno.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Megawati yang mengenakan setelan berwarna hijau terlihat didampingi oleh keponakannya, Puti Guntur Soekarno. Selain itu, terlihat pula mantan Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf. Megawati juga terlihat berfoto dan berbincang bersama Triawan.

Baca juga: Megawati Terkesima Relief di Sarinah yang Disembunyikan Sudah Dikembalikan

Ada momen menarik ketika Megawati bertemu Erick Thohir. Hal itu terjadi ketika Megawati tampak tertawa lepas saat berbincang dengan Erick.

Momen itu pun sempat diabadikan oleh sejumlah awak media karena melihat keduanya yang tampak begitu akrab. Akan tetapi, tidak diketahui hal apa yang disampaikan Erick kepada Megawati sehingga membuatnya tertawa. Sesaat kemudian, keduanya kembali berkeliling di dalam Mal Sarinah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.