Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jajaki Koalisi, PKB dan PKS Dinilai Sulit Bersatu Ibarat Air dan Minyak

Kompas.com - 10/06/2022, 17:53 WIB
Ardito Ramadhan,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat politik dari Universitas Paramadina Ahmad Khoirul Umam menilai, relasi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ibarat air dan minyak yang sulit bertemu.

"Dalam berbagai momentum politik, relasi PKB dan PKS ini ibarat air dan minyak. Keduanya sulit bertemu dan para kadernya di lapangan, maupun di jagad maya, juga sering berbenturan satu sama lain," kata Umam kepada Kompas.com, Jumat (10/6/2022).

Umam mengakui, PKB dan PKS sama-sama partai berbasis Islam, tetapi keduanya memiliki paradigma politik Islam yang bertolak belakang.

Baca juga: Pengamat: Capres-Cawapres yang Didukung Koalisi PKB-PKS Berpotensi Menang

Ia menyebutkan, PKB yang lahir dai rahim Nahdlatul Ulama merupakan representasi watak moderatisme yang berasal dari model keagamaan post-tradisionalisme Islam yang ditampilkan kaum santri nusantara.

Sementara, PKS lahir dari gerakan Tarbiyah yang mewadahi segmen muslim kelas menengah-perkotaan yang cenderung konservatif.

Karena perbedaan itulah, menurut Umam, koalisi yang sedang dijajaki oleh PKB dan PKS patut diuji konsistensinya.

"Benarkah wacana koalisi PKB dan PKS itu didasarkan pada hadirnya ruang dialog paradigmatik dan kalkulasi politik yang matang di antara keduanya?" ujar Umam.

"Ataukah hanya strategi kedua partai politik untuk meningkatkan popularitas partainya masing-masing? Besar kemungkinan, ini hanya strategi marketing politik kedua partai belaka," imbuh dia.

Kendati demikian, Umam mengakui, koalisi PKB-PKS memiliki potensi untuk mengantarkan calon presiden yang mereka dukung untuk memenangkan Pilpres 2024 mendatang.

Sebab, PKB dan PKS dapat mengonsolidasikan dan menyapu bersih pemilih dengan latar belakang Muslim, terutama dari segmen muslim moderat maupun konservatif.

"Bahkan, bersatunya mesin politik PKB dan PKS akan jauh lebih efektif dibanding bersatunya PAN dan PPP, karena para kader kedua partai itu memiliki loyalitas dan militansi yang lebih tinggi dibanding yang lain," kata dia.

Sebelumnya, Wakil Ketua Umum PKB Jazilul Fawaid menyatakan koalisi yang hendak dibangun PKB dengan PKS membuktikan bahwa kedua partai tersebut bisa mendapatkan titik temu.

Sebab, menurut Jazilul, selama ini masyarakat kerap memandang PKB dan PKS tidak dapat bertemu.

"Memang yang harus kita akui bahwa PKB dan PKS ini sering menjadi framing yang kurang baik di masyarakat, seakan-akan kami tidak bisa bertemu," kata Jazilul di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (9/6/2022).

Jazilul mengakui, PKB pun harus memberi penjelasan kepada konstituen mengenai koalisi yang dibangun PKB bersama PKS.

Sebab, menurut dia, masih ada anggapan bahwa PKB dan PKS memiliki perbedaan akidah.

Baca juga: Menilik Potensi Rintangan dalam Poros Koalisi PKB-PKS

"Ini kan juga harus disampaikan kepada ppublik, bahwa ini urusannya bukan akidah, tapi urusannya bagaimana politik ini memberikan kesejahteraan," ujar dia.

Padahal, menurut Jazilul, PKB dan PKS memiliki banyak kesamaan, salah satunya sama-sama lahir di era Reformasi dan tergabung dalam poros tengah yang mengantarkan Abdurrahman Wahid sebagai presiden pada 1999 lalu.

"Kami berharap di 2024 ini PKB bisa mengambil peran untuk lebih mempersatukan keadaan seperti ketika tahun 1999 dulu. Alhamdulillah gayung bersambut, ini juga dari PKS juga kan, yang menurut saya ketika itu pernah bersama-sama," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Surya Paloh dan Prananda Paloh Berkurban 2 Ekor Sapi untuk PMI di Malaysia

Surya Paloh dan Prananda Paloh Berkurban 2 Ekor Sapi untuk PMI di Malaysia

Nasional
MKD Dianggap Aneh, Hanya Tegur Anggota DPR yang Diduga Berjudi 'Online'

MKD Dianggap Aneh, Hanya Tegur Anggota DPR yang Diduga Berjudi "Online"

Nasional
Tak Masalah Kerja Sama PDI-P Usung Anies pada Pilkada, PKS: Pilpres Sudah Selesai

Tak Masalah Kerja Sama PDI-P Usung Anies pada Pilkada, PKS: Pilpres Sudah Selesai

Nasional
Presiden PKS Sebut Anies Tak Perlu Dites untuk Maju Pilkada DKI 2024

Presiden PKS Sebut Anies Tak Perlu Dites untuk Maju Pilkada DKI 2024

Nasional
KPU Verifikasi Faktual KTP Dukungan Calon Nonpartai mulai 21 Juni

KPU Verifikasi Faktual KTP Dukungan Calon Nonpartai mulai 21 Juni

Nasional
PKS Ditawari Posisi Cawagub Jakarta oleh Koalisi Prabowo

PKS Ditawari Posisi Cawagub Jakarta oleh Koalisi Prabowo

Nasional
Soal Sipil Dikirim ke Gaza, Kemenlu Sebut Gencatan Senjata Masih Jadi Prioritas

Soal Sipil Dikirim ke Gaza, Kemenlu Sebut Gencatan Senjata Masih Jadi Prioritas

Nasional
PPATK: Ada Dana Terkait Judi 'Online' Mengalir ke 20 Negara dengan Nilai Signifikan

PPATK: Ada Dana Terkait Judi "Online" Mengalir ke 20 Negara dengan Nilai Signifikan

Nasional
Risiko jika Golkar Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta

Risiko jika Golkar Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta

Nasional
KPU Minta Kepastian Jadwal Pelantikan Kepala Daerah ke Pemerintah

KPU Minta Kepastian Jadwal Pelantikan Kepala Daerah ke Pemerintah

Nasional
Anggota OPM yang Ditembak Mati di Paniai adalah Eks Prajurit Kodam Brawijaya

Anggota OPM yang Ditembak Mati di Paniai adalah Eks Prajurit Kodam Brawijaya

Nasional
Akhiri Puncak Haji, Jemaah RI Kembali ke Hotel di Mekkah mulai Rabu Besok

Akhiri Puncak Haji, Jemaah RI Kembali ke Hotel di Mekkah mulai Rabu Besok

Nasional
Dari Rekam Jejaknya, AKBP Rossa Dinilai Mampu Tangkap Harun Masiku

Dari Rekam Jejaknya, AKBP Rossa Dinilai Mampu Tangkap Harun Masiku

Nasional
Panglima TNI Sebut Bisa Kirim Warga Sipil ke Gaza, Kemenlu: Harus Ada Mandat PBB

Panglima TNI Sebut Bisa Kirim Warga Sipil ke Gaza, Kemenlu: Harus Ada Mandat PBB

Nasional
Kurangi Ketergantungan Bahan Baku Impor, BPDPKS Ajak UKMK Manfaatkan Produk Berbahan Sawit

Kurangi Ketergantungan Bahan Baku Impor, BPDPKS Ajak UKMK Manfaatkan Produk Berbahan Sawit

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com