Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/06/2022, 20:02 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti Ahli Utama Pusat Riset Politik Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Firman Noor menilai, sejumlah kubu politik yang terbentuk sejuah ini belum ada yang mengarahkan dukungan mereka kepada Ketua Bidang Politik dan Keamanan PDI-P Puan Maharani sebagai calon presiden (capres) untuk Pemilu 2024.

Menurut dia, hal ini mesti menjadi perhatian PDI Perjuangan untuk segera melakukan pergerakan politik yang berarti.

“Karena sudah banyak kubu-kubu yang dibangun dan tidak semua mengarahkan dukungan pada Puan,” tutur Firman pada Kompas.com, Jumat (3/6/2022).

Baca juga: PDI-P Dinilai Perlu Bergegas Evaluasi jika Usung Puan Capres 2024

Firman mengatakan, ketidaktertarikan itu juga dipengaruhi elektabilitas Puan yang rendah.

Saat ini, menurut dia, hasil jajak pendapat sejumlah lembaga survei menempatkan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di peringkat teratas.

Sementara itu, elektabilitas Puan berada di bawah.

“Mau bagaimana pun (elektabilitas) Puan masih di bawah sekali meski tidak berada di dasar ya, tapi jauh dengan Prabowo, Ganjar dan Anies Baswedan,” kata dia.

Firman berpandangan, PDI Perjuangan tak boleh terlalu percaya diri karena dapat mengajukan capres sendiri.

Sebab, parpol lain tengah membuka diri untuk membangun koalisi dengan tujuan melebarkan pengaruh dan meraih lebih banyak konstituen.

“Tampaknya akan berat kalau (PDI Perjuangan) maju (Pilpres 2024) sendirian. Sebab kubu-kubu yang lain bakal besar setidaknya dari sisi jumlah suara dan tokoh-tokoh yang diusung,” ucap dia.

Baca juga: Pengamat Nilai Ganjar Masih Mungkin Diusung sebagai Capres oleh PDI-P

Sejumlah parpol tengah menjajaki pembentukan koalisi.

Berbagai pertemuan pun dihelat, seperti kunjungan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) ke rumah dinas Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto awal Mei lalu.

Berlanjut pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang berisi Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) pada 12 Mei 2022.

Terakhir, Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto mengunjungi Kantor DPP Partai Nasdem pada Rabu (1/6/2022) dan mengadakan pertemuan selama 4,5 jam dengan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh.

Di sisi lain, PDI Perjuangan masih diterpa isu soliditas terkait siapa tokoh yang akan diusungnya sebagai capres di Pemilu 2024 nanti.

Beberapa pihak ingin mengajukan Puan Maharani. Ada pula yang mendukung Ganjar sebagai capres.

Baca juga: Ganjar Pranowo, Ambisi Pilpres, dan Serangan Bertubi PDI Perjuangan

Terbaru, Ganjar kembali mendapat serangan dari internal partainya sendiri.

Dikutip dari Kompas.id, anggota Komisi III DPR Trimedya Panjaitan mengeluarkan siaran pers yang berjudul “Trimedya Panjaitan: Mbak Puan Tipe Pemimpin Yang Tak Suka Berpura-pura.” Lalu “Trimedya: 8 Tahun Ganjar Apa Kinerjanya? Bereskan itu Wadas dan Rob.”

Bagi Trimedya, Ganjar adalah sosok yang sibuk membangun citra dan bermain sosial media.

Ia menilai, manuver politik Ganjar untuk mencalonkan diri sebagai kandidat capres berlebihan.

Bahkan, ia menggambarkan Ganjar dengan istilah dalam bahasa Jawa sebagai sosok yang kemlinthi atau sok, songong, dan congkak.

“Dan bagi saya, sebagai Kader PDI Perjuangan, Ganjar tidak menghargai Ibu (Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri),” ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pasukan Pemukul Reaksi Cepat TNI, Siap Tempur di Segala Situasi

Mengenal Pasukan Pemukul Reaksi Cepat TNI, Siap Tempur di Segala Situasi

Nasional
Bertambah Lagi, Total Ada 5 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi BTS 4G BAKTI Kominfo

Bertambah Lagi, Total Ada 5 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi BTS 4G BAKTI Kominfo

Nasional
Puja-puji Prabowo ke Jokowi Dinilai Sarat Politik demi Dapat Dukungan Maju Jadi Capres

Puja-puji Prabowo ke Jokowi Dinilai Sarat Politik demi Dapat Dukungan Maju Jadi Capres

Nasional
Lukas Enembe Tagih Janji Ketua KPK Firli Bahuri, Begini Penampakan Surat Tulisan Tangannya

Lukas Enembe Tagih Janji Ketua KPK Firli Bahuri, Begini Penampakan Surat Tulisan Tangannya

Nasional
Bareskrim Kirim Sampel ke BPOM Terkait 2 Kasus Gagal Ginjal Akut di Jakarta

Bareskrim Kirim Sampel ke BPOM Terkait 2 Kasus Gagal Ginjal Akut di Jakarta

Nasional
PT Pharos Indonesia Tarik Produk Obat Praxion yang Dikonsumsi Korban Gagal Ginjal Akut

PT Pharos Indonesia Tarik Produk Obat Praxion yang Dikonsumsi Korban Gagal Ginjal Akut

Nasional
Gempa di Turkiye, Muhammadiyah Siap Kirim Relawan Kesehatan dan Kemanusiaan

Gempa di Turkiye, Muhammadiyah Siap Kirim Relawan Kesehatan dan Kemanusiaan

Nasional
Semangat Berapi-api Prabowo, Berulang Kali Singgung soal Pengkhianatan hingga Musuh dalam Selimut

Semangat Berapi-api Prabowo, Berulang Kali Singgung soal Pengkhianatan hingga Musuh dalam Selimut

Nasional
Nasdem Tantang Sandiaga Laporkan Anies jika Dirugikan soal Utang Piutang Rp 50 M

Nasdem Tantang Sandiaga Laporkan Anies jika Dirugikan soal Utang Piutang Rp 50 M

Nasional
PKS Ajak Golkar Usung Anies Capres dan Gabung Koalisi Perubahan Sore Ini

PKS Ajak Golkar Usung Anies Capres dan Gabung Koalisi Perubahan Sore Ini

Nasional
Kepemimpinan Duta Besar: Jembatan Diplomasi Kedigdayaan Nusantara

Kepemimpinan Duta Besar: Jembatan Diplomasi Kedigdayaan Nusantara

Nasional
KSAL dan 4 Pati TNI AL Dapat Brevet Kehormatan Artileri Senjata Angkatan Laut

KSAL dan 4 Pati TNI AL Dapat Brevet Kehormatan Artileri Senjata Angkatan Laut

Nasional
KPK Lantik 21 Penyelidik dan Penyidik Baru dari Internal, Polri, dan BPKP

KPK Lantik 21 Penyelidik dan Penyidik Baru dari Internal, Polri, dan BPKP

Nasional
Jokowi: NU Harus Terdepan Membaca Gerak Zaman

Jokowi: NU Harus Terdepan Membaca Gerak Zaman

Nasional
Singgung soal Loyalitas dan Musuh dalam Selimut, Pidato Prabowo Sentil Nasdem hingga Anies?

Singgung soal Loyalitas dan Musuh dalam Selimut, Pidato Prabowo Sentil Nasdem hingga Anies?

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.