Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Tingkatkan Kompetensi SDM, Kementerian KP Gelar Pelatihan Budi Daya hingga Olahan Ikan di NTT

Kompas.com - 02/06/2022, 17:34 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM), menggelar dua kegiatan pelatihan di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Pelatihan yang diikuti 300 peserta dari tiga kabupaten di NTT itu bertujuan untuk meningkatkan kompetensi sumber daya manusia (SDM) kelautan dan perikanan.

Dua pelatihan tersebut adalah pelatihan Budi Daya Kepiting Cangkang Lunak atau Soka di Kabupaten Sikka dan pelatihan Pengembangan Usaha Olahan Ikan di Kabupaten Lembata dan Kabupaten Alor, NTT.

Adapun pelatihan tersebut diselenggarakan oleh Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Banyuwangi pada Jumat 27/5/2022 hingga Sabtu (28/5/2022) secara blended learning.

Baca juga: Kembangkan Usaha Perikanan, Kementerian KP Latih Masyarakat Sulsel Pembesaran Lele dan Pengolahan Udang

Pelatihan Budi Daya dan Pengolahan Ikan yang diselenggarakan merupakan bukti keseriusan Kementerian KP dalam mewujudkan program prioritas yang digaungkan Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono.

Kepala BRSDM, I Nyoman Radiarta mengatakan bahwa Kementerian KP telah menetapkan program prioritas sebagai upaya perbaikan rantai nilai dari hulu ke hilir.

“Tahun 2022, Kementerian KP telah menetapkan untuk akselerasi tiga program prioritas,” ujarnya.

Ketiga program prioritas tersebut, lanjut dia, yaitu Kebijakan Penangkapan Ikan Terukur, Ppengembangan Kampung Budi Daya Berbasis Komoditas Ekspor, dan Pembangunan Kampung Perikanan Budi Daya Berbasis Kearifan Lokal serta Kampung Nelayan Maju.

Baca juga: Menteri KKP: Tancap Gas Pengesahan Regulasi Penangkapan Ikan Terukur

Lebih lanjut ia mengatakan, potensi sumber daya kelautan dan perikanan di NTT memiliki nilai ekonomi yang tinggi.

“Sehingga perlu adanya pemanfaatan sumber daya kelautan dan perikanan, khususnya pada kegiatan budi daya kepiting cangkang lunak dan olahan hasil perikanan,” ujar Nyoman.

Sebagai komoditas yang diminati pasar domestik maupun ekspor, lanjut dia, kepiting cangkang lunak atau soka memiliki beberapa keunggulan.

Baca juga: 2 Cara Kemas Kepiting dan Rajungan agar Tetap Segar, Tips dan Penjual

Pertama, soka memiliki kandungan nutrisi yang cukup baik untuk kesehatan. Kedua, tulang cangkang soka pun juga dapat dikonsumsi.

Budi daya kepiting cangkang perlu dikembangkan

Pada kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan (Puslatluh KP), Lilly Aprilya Pregiwati mengungkapkan, budi daya kepiting cangkang perlu dikembangkan karena permintaan kepiting pada musim tertentu kian meningkat.

“Pada perayaan hari keagamaan, permintaan kepiting soka meningkat pesat sehingga perlu dikembangkan oleh masyarakat. Tentunya hal ini dilakukan dengan pendampingan penyuluh perikanan Kabupaten Sikka agar pemanfaatannya berjalan optimal,” jelasnya

Tak hanya itu, imbuh Lily, produk hasil perikanan juga harus dimanfaatkan dengan diolah menjadi beragam olahan agar memiliki nilai tambah.

Baca juga: Jangan Ragu Makan Ikan Setiap Hari, Ini Berbagai Manfaatnya

Halaman:


Terkini Lainnya

Tanggal 18 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 18 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polisi Temukan Bahan Peledak Saat Tangkap Terduga Teroris di Karawang

Polisi Temukan Bahan Peledak Saat Tangkap Terduga Teroris di Karawang

Nasional
Polisi Tangkap Satu Terduga Teroris Pendukung ISIS dalam Penggerebekan di Karawang

Polisi Tangkap Satu Terduga Teroris Pendukung ISIS dalam Penggerebekan di Karawang

Nasional
BPIP: Kristianie Paskibraka Terbaik Maluku Dicoret karena Tak Lolos Syarat Kesehatan

BPIP: Kristianie Paskibraka Terbaik Maluku Dicoret karena Tak Lolos Syarat Kesehatan

Nasional
Sekjen Tegaskan Anies Tetap Harus Ikuti Aturan Main meski Didukung PKB Jakarta Jadi Cagub

Sekjen Tegaskan Anies Tetap Harus Ikuti Aturan Main meski Didukung PKB Jakarta Jadi Cagub

Nasional
PKB Tak Resisten Jika Anies dan Kaesang Bersatu di Pilkada Jakarta

PKB Tak Resisten Jika Anies dan Kaesang Bersatu di Pilkada Jakarta

Nasional
Ditanya Soal Berpasangan dengan Kaesang, Anies: Lebih Penting Bahas Kampung Bayam

Ditanya Soal Berpasangan dengan Kaesang, Anies: Lebih Penting Bahas Kampung Bayam

Nasional
Ashabul Kahfi dan Arteria Dahlan Lakukan Klarifikasi Terkait Isu Penangkapan oleh Askar Saudi

Ashabul Kahfi dan Arteria Dahlan Lakukan Klarifikasi Terkait Isu Penangkapan oleh Askar Saudi

Nasional
Timwas Haji DPR Ingin Imigrasi Perketat Pengawasan untuk Cegah Visa Haji Ilegal

Timwas Haji DPR Ingin Imigrasi Perketat Pengawasan untuk Cegah Visa Haji Ilegal

Nasional
Selain Faktor Kemanusian, Fahira Idris Sebut Pancasila Jadi Dasar Dukungan Indonesia untuk Palestina

Selain Faktor Kemanusian, Fahira Idris Sebut Pancasila Jadi Dasar Dukungan Indonesia untuk Palestina

Nasional
Kritik Pengalihan Tambahan Kuota Haji Reguler ke ONH Plus, Timwas Haji DPR: Apa Dasar Hukumnya?

Kritik Pengalihan Tambahan Kuota Haji Reguler ke ONH Plus, Timwas Haji DPR: Apa Dasar Hukumnya?

Nasional
Pelaku Judi 'Online' Dinilai Bisa Aji Mumpung jika Dapat Bansos

Pelaku Judi "Online" Dinilai Bisa Aji Mumpung jika Dapat Bansos

Nasional
Kemenag: Pemberangkatan Selesai, 553 Kloter Jemaah Haji Indonesia Tiba di Arafah

Kemenag: Pemberangkatan Selesai, 553 Kloter Jemaah Haji Indonesia Tiba di Arafah

Nasional
Pengamat Sebut Wacana Anies-Kaesang Hanya 'Gimmick' PSI, Risikonya Besar

Pengamat Sebut Wacana Anies-Kaesang Hanya "Gimmick" PSI, Risikonya Besar

Nasional
Jelang Idul Adha 2024, Pertamina Patra Niaga Sigap Tambah Solar dan LPG 3 Kg

Jelang Idul Adha 2024, Pertamina Patra Niaga Sigap Tambah Solar dan LPG 3 Kg

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com