Kompas.com - 28/05/2022, 12:54 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Penulis sekaligus Pemimpin Redaksi Narasi, Zen Rachmat Sugito atau Zen RS, menceritakan kenangannya tentang sosok mantan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah, Ahmad Syafii Maarif.

Zen pernah menjadi mahasiswa Buya Syafii ketika berkuliah di Fakultas Sejarah Universitas Negeri Jakarta (UNJ) pada 2001-2002.

Lekat dalam ingatannya, sikap Buya Syafii yang sederhana dan tak ingin diperlakukan berlebihan oleh semua pihak. Padahal Buya Syafii berstatus sebagai profesor dan mengajar di Fakultas Sejarah UNJ yang baru berdiri kala itu.

Baca juga: Kepergian Buya Syafii Maarif, Sang Guru Bangsa

“UNJ waktu itu bukan kampus nomor 1, juga bukan nomor 2 bahkan, tapi punya dosen Ketum PP Muhammadiyah, tokoh nasional, tapi Buya tak minta dihormati berlebihan,” ungkap Zen, saat dihubungi Kompas.com, Jumat (27/5/2022).

Sikap tidak gila hormat itu, kata Zen, tampak dari keseharian Buya Syafii di lingkungan kampus.

“Buya tidak pernah mengeluh, dia tidak pernah mau kalau tas atau mapnya yang berat itu dibawakan, saya pernah menawarkannya dan dia bilang ‘Kami menghina saya ya, kamu pikir saya enggak bisa angkat-angkat’,” tutur Zen.

Menurut Zen, Buya Syafii kerap membuka ruang kerjanya sendiri setelah mengajar. Padahal, ia baru selesai mengisi kelas di lantai atas, sementara kunci ruangannya berada di lantai dasar.

“Ditawari teman saya untuk mengambilkan kunci itu, tapi dia menolak dengan mengatakan ‘Saya masih bisa jalan,’ Lalu ia ambil sendiri kunci itu dan membuka gemboknya. Ya satpam tergopoh-gopoh juga ya, tapi begitulah dia,” sebut Zen.

Zen berpandangan, Buya Syafii adalah dosen yang spesial. Sebab di sela kesibukan mengurus PP Muhammadiyah, hampir semua makalah dan tugas mahasiswa tetap dikoreksi.

“Mau nilainya A, A-, B, atau apa pun, makalah itu kebanyakan dikembalikan, disertai catatan-catatan kecil,” kata dia.

Baca juga: Kesederhanaan Buya Syafii Maarif, Menolak Disediakan Sopir hingga Pemakaman Tanpa Upacara Khusus

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER NASIONAL] Analisis Dino Patti Djalal soal Kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia | Babak Baru Perseteruan Sahroni dan Adam Deni

[POPULER NASIONAL] Analisis Dino Patti Djalal soal Kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia | Babak Baru Perseteruan Sahroni dan Adam Deni

Nasional
Tanggal 5 Juli Hari Memperingati Apa?

Tanggal 5 Juli Hari Memperingati Apa?

Nasional
Tanggal 4 Juli Hari Memperingati Apa?

Tanggal 4 Juli Hari Memperingati Apa?

Nasional
Bolehkah Polisi Mengambil Kunci Motor?

Bolehkah Polisi Mengambil Kunci Motor?

Nasional
Aturan Razia Polisi Lalu Lintas

Aturan Razia Polisi Lalu Lintas

Nasional
Tito Karnavian Kenang Perjumpaan Terakhir dengan Tjahjo Kumolo di Sidang Kabinet

Tito Karnavian Kenang Perjumpaan Terakhir dengan Tjahjo Kumolo di Sidang Kabinet

Nasional
Tahlilan di Rumah Duka Tjahjo Kumolo, Menteri Basuki: Saya Sangat Kehilangan...

Tahlilan di Rumah Duka Tjahjo Kumolo, Menteri Basuki: Saya Sangat Kehilangan...

Nasional
UPDATE 2 Juli: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 81,20 Persen, Ketiga 24,45 Persen

UPDATE 2 Juli: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 81,20 Persen, Ketiga 24,45 Persen

Nasional
Tito Karnavian: Kemendagri Sangat Berduka untuk Pak Tjahjo

Tito Karnavian: Kemendagri Sangat Berduka untuk Pak Tjahjo

Nasional
UPDATE 2 Juli: Tambah 1.794, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.092.303

UPDATE 2 Juli: Tambah 1.794, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.092.303

Nasional
Rusia Masih Invasi Ukraina, Dino Patti Djalal: Sulit Berharap Jokowi Bisa Hentikan Aksi Militer dalam Sekali Kunjungan

Rusia Masih Invasi Ukraina, Dino Patti Djalal: Sulit Berharap Jokowi Bisa Hentikan Aksi Militer dalam Sekali Kunjungan

Nasional
Bertemu Surya Paloh, Bamsoet Dapat Usul Masukkan Lagi Utusan Golongan sebagai Anggota MPR

Bertemu Surya Paloh, Bamsoet Dapat Usul Masukkan Lagi Utusan Golongan sebagai Anggota MPR

Nasional
Satu Suara Usung Prabowo Capres, Gerindra: Sahabat-sahabat PKB, Kebangkitan Indonesia Raya di Depan Mata

Satu Suara Usung Prabowo Capres, Gerindra: Sahabat-sahabat PKB, Kebangkitan Indonesia Raya di Depan Mata

Nasional
Menteri PAN-RB Ad Interim Mahfud MD, Pengganti Tjahjo Kumolo Tunggu Keputusan Presiden

Menteri PAN-RB Ad Interim Mahfud MD, Pengganti Tjahjo Kumolo Tunggu Keputusan Presiden

Nasional
Pengamat: Koalisi Gerindra-PKB Lebih Baik Usung Prabowo dan Khofifah daripada dengan Cak Imin

Pengamat: Koalisi Gerindra-PKB Lebih Baik Usung Prabowo dan Khofifah daripada dengan Cak Imin

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.