Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Dompet Dhuafa Sebut Akan Terus Berupaya Kembangkan “RS Qatar Charity”

Kompas.com - 18/05/2022, 09:57 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - General Manager Wakaf Dompet Dhuafa, Bobby P Manullang mengatakan, pihaknya akan terus berupaya untuk mengembangkan Rumah Sakit (RS) Qatar Charity agar semakin banyak masyarakat dhuafa yang terbantu.

“Aset wakaf baik bangunan rs maupun alat-alat medis yang ada di dalamnya, diintegrasikan dengan dana-dana zakat, infaq, dan sedekah secara produktif,” ujar Bobby dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (18/5/2022).

Dengan aliran dana tersebut, lanjut dia, para pasien dhuafa yang datang ke rumah sakit wakaf Qatar Charity bisa mendapatkan pengobatan dan pelayanan kesehatan secara gratis.

Pernyataan itu Bobby sampaikan saat mengawal kunjungan lembaga amal non-pemerintah Qatar, Qatar Charity Foundation dan donatur Salman Hussain Abdul-Ridha Al-Shaknani keliling RS Qatar Charity di Kampung Jampang, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat (Jabar), Minggu (15/5/2022).

Baca juga: Dompet Dhuafa Kumpulkan Rp 114,7 Miliar Donasi Selama Ramadhan, Bukti Masyarakat Semakin Dermawan

Untuk diketahui, RS Qatar Charity adalah rumah sakit wakaf produktif yang terintegrasi dengan RS Rumah Sehat Terpadu (RST) Dompet Dhuafa dan telah beroperasi sejak 2020. RS ini dibangun berkat sinergi filantropi Qatar Charity Foundation dengan Dompet Dhuafa.

Pada kesempatan tersebut, tim Dompet Dhuafa mengajak donatur Qatar Charity menyapa para penerima manfaat dan pengunjung yang datang di RS Qatar Charity.

Adapun kunjungan itu diawali dengan meninjau pintu masuk penerimaan pengunjung dan pasien di gedung RS RST Dompet Dhuafa. Kemudian berlanjut menyusuri lorong-lorong rs hingga menuju ke gedung RS Qatar Charity.

Selanjutnya, tim Dompet Dhuafa mengajak pihak Qatar Charity menyusuri ruangan-ruangan yang ada di gedung RS Qatar Charity, seraya menjelaskan fungsi serta manfaatnya bagi para penerima manfaat aset-aset wakaf yang ada.

Baca juga: Wapres Dorong Tanah Wakaf Dioptimalkan untuk Tingkatkan Kesejahteraan

Beberapa kali, pihak Qatar Charity melontarkan sapaan kepada para tenaga medis untuk mengetahui lebih detail manfaat setiap alat wakaf yang ada.

Kunjungan kemudian dilanjutkan dengan diskusi mengenai manfaat lebih lanjut aset wakaf kesehatan Qatar Charity bagi umat.

Terkait manfaat aset wakaf lebih lanjut, Direktur Pelayanan Medis RS Qatar Charity, Rima menjelaskan, pihaknya hingga saat ini telah melayani sebanyak 8.798 pasien penerima manfaat dari kaum dhuafa dan yang membutuhkan.

“Para penerima manfaat tidak hanya datang dari warga sekitar rs saja, melainkan juga beberapa dari luar daerah,” ujarnya.

Baca juga: Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Rima menjelaskan, RS Qatar Charity tak hanya sebatas memberikan pengobatan gratis pada saat ada yang sakit.

Seperti halnya RS RST Dompet Dhuafa, RS Qatar Charity juga memperluas manfaat dengan berbagai layanan lainnya.

Adapun manfaat tersebut, di antaranya dengan memberikan layanan advokasi kesehatan, layanan medis yang komprehensif, teknologi medis paling mutakhir, dan layanan medis berjalan yaitu dokter datang ke rumah pasien.

"Seperti harapan kami semua sejak akan dibangunnya rumah sakit ini, semua pasien dhuafa yang datang ke RS Qatar Charity tidak perlu mengeluarkan uang sama sekali dalam artian gratis atau cuma-cuma," ucap Rima.

Baca juga: Selama Ramadhan, Dompet Dhuafa Himpun Dana hingga Rp 114,7 Miliar

Menanggapi pernyataan Rima, donatur Qatar Charity Salman Hussain Abdul-Ridha Al-Shaknani memberikan apresiasi yang tinggi kepada Dompet Dhuafa.

Ia berharap Dompet Dhuafa dapat terus istiqomah dan amanah dalam menjalankan operasional RS Qatar Charity dan memberikan manfaat nyata kepada masyarakat.

"Kami sangat senang rs ini mampu memberikan banyak manfaat bagi orang-orang dhuafa yang kesulitan mendapatkan akses kesehatan. Semoga akan terus memberikan manfaat dan semakin luas," ujarnya.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Penyerang PDN Minta Tebusan Rp 131 Miliar, Wamenkominfo: Kita Tidak Gampang Ditakut-takuti

Penyerang PDN Minta Tebusan Rp 131 Miliar, Wamenkominfo: Kita Tidak Gampang Ditakut-takuti

Nasional
Sebut Anggaran Pushidrosal Kecil, Luhut: Kalau Gini, Pemetaan Baru Selesai 120 Tahun

Sebut Anggaran Pushidrosal Kecil, Luhut: Kalau Gini, Pemetaan Baru Selesai 120 Tahun

Nasional
Kasus Korupsi Pembelian Truk Basarnas, KPK Sebut Negara Rugi Rp 20,4 Miliar

Kasus Korupsi Pembelian Truk Basarnas, KPK Sebut Negara Rugi Rp 20,4 Miliar

Nasional
PDI-P Sebut Hasto Masih Pimpin Rapat Internal Persiapan Pilkada 2024

PDI-P Sebut Hasto Masih Pimpin Rapat Internal Persiapan Pilkada 2024

Nasional
Bawas MA Bakal Periksa Majelis Hakim Gazalba Saleh jika Ada Indikasi Pelanggaran

Bawas MA Bakal Periksa Majelis Hakim Gazalba Saleh jika Ada Indikasi Pelanggaran

Nasional
KPK Tahan Eks Sestama Basarnas Terkait Dugaan Korupsi Pembelian Truk Angkut Personel

KPK Tahan Eks Sestama Basarnas Terkait Dugaan Korupsi Pembelian Truk Angkut Personel

Nasional
Bawas MA Telaah Aduan KPK terhadap Majelis Hakim yang Bebaskan Gazalba Saleh

Bawas MA Telaah Aduan KPK terhadap Majelis Hakim yang Bebaskan Gazalba Saleh

Nasional
KPK Sudah Laporkan 3 Hakim yang Putus Bebas Gazalba Saleh ke KY dan Bawas MA

KPK Sudah Laporkan 3 Hakim yang Putus Bebas Gazalba Saleh ke KY dan Bawas MA

Nasional
PDI-P Gelar Penutupan Peringatan Bulan Bung Karno di GBK Akhir Pekan Ini

PDI-P Gelar Penutupan Peringatan Bulan Bung Karno di GBK Akhir Pekan Ini

Nasional
KPK Usut Dugaan Korupsi Pengadaan Bansos Presiden Tahun 2020

KPK Usut Dugaan Korupsi Pengadaan Bansos Presiden Tahun 2020

Nasional
Bawas MA Terima Aduan KPK Terkait Majelis Hakim Perkara Gazalba Saleh

Bawas MA Terima Aduan KPK Terkait Majelis Hakim Perkara Gazalba Saleh

Nasional
Mahkamah Rakyat Digelar, Istana: Pemerintah Terbuka Menerima Kritik

Mahkamah Rakyat Digelar, Istana: Pemerintah Terbuka Menerima Kritik

Nasional
Yusril Diduga Langgar Aturan, Tim Penyelamat PBB Konsultasi ke Bareskrim

Yusril Diduga Langgar Aturan, Tim Penyelamat PBB Konsultasi ke Bareskrim

Nasional
KPK Nilai Hakim yang Bebaskan Gazalba Saleh Punya Konflik Kepentingan Jika Kembali Mengadili

KPK Nilai Hakim yang Bebaskan Gazalba Saleh Punya Konflik Kepentingan Jika Kembali Mengadili

Nasional
PDI-P: Belum Ada Ridwan Kamil dan Kaesang di Daftar Kandidat untuk Pilkada Jakarta

PDI-P: Belum Ada Ridwan Kamil dan Kaesang di Daftar Kandidat untuk Pilkada Jakarta

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com