TNI Gunakan 2 Alat Ukur Buta Warna untuk Seleksi Perwira Prajurit Karier Khusus Tenaga Kesehatan

Kompas.com - 09/05/2022, 15:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengungkapkan penerimaan perwira prajurit karier TNI khusus tenaga kesehatan menggunakan dua alat ukur buta warna.

Hal itu disampaikan Andika ketika menerima paparan mengenai hasil seleksi tingkat daerah pada penerimaan perwira prajurit karier TNI khusus tenaga kesehatan dari Paban I/Ren Spers TNI, Kolonel Inf Machfud.

Menurut Andika, dua alat ukur ini membuat tes buta warna semakin teliti.

“Kita dengan dua alat ukur itu menjadi lebih teliti, sehingga kita lebih toleran sebetulnya dengan dua alat ukur ini, jadi tidak terlalu kasar,” kata Andika, dikutip dari Youtube Jenderal TNI Andika Perkasa, Senin (9/5/2022).

Andika mengatakan, TNI sebelumnya hanya menggunakan satu alat ukur saja untuk mengukur buta warna.

Baca juga: 1 Tertangkap, 8 Pembegal 2 Anggota TNI di Kebayoran Baru Diburu Polisi

Sementara itu, Machfud menuturkan bahwa terdapat 1.520 peserta yang mendaftarkan diri melalui online.

“Kemudian yang melaksanakan validasi sebanyak 806 orang,” kata Machfud.

Ia memastikan bahwa penerimaan tersebut sesuai petunjuk dan perintah dari Panglima TNI dalam rapat strategi materi terhadap uji penerimaan prajurit TNI yang dilaksanakan beberapa waktu lalu.

“Untuk materi pelaksanaan baik di tingkat pusat dan daerah sama, yaitu ada enam aspek, administrasi, mental geologi, kesehatan, akademik, jasmani dan psikologi,” terang dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.