Kompas.com - 04/05/2022, 12:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, hingga saat ini belum ada laporan kasus baru terkait hepatitis akut misterius di Indonesia.

"Belum ada tambahan suspek," kata Nadia saat dihubungi Kompas.com, Rabu (4/5/2022).

Nadia mengatakan, penularan hepatitis biasanya terjadi melalui kontak dengan darah dan saluran pencernaan.

Baca juga: Hepatitis Akut Misterius Serang Anak, Hati-hati dan Waspadai Gejalanya

"Ini penularannya foodborne disease, ada tipe adenovirus dapat melalui saluran nafas," ujarnya.

Dikutip dari laman resmi WHO, foodborne disease atau penyakit bawaan makanan disebabkan oleh kontaminasi makanan. Kontaminasi bisa terjadi pada setiap tahap rantai produksi, pengiriman, dan konsumsi makanan.

Sebelumnya diberitakan, sebanyak tiga pasien anak yang dirawat di RS Dr. Ciptomangunkusumo Jakarta meninggal dunia diduga karena terjangkit Hepatitis akut misterius.

Saat ini Kementerian Kesehatan (Kemenkes) masih melakukan investigasi mengenai penyebab kejadian Hepatitis Akut misterius ini melalui pemeriksaan panel virus lengkap.

Nadia meminta masyarakat berhati-hati selama masa investigasi ini.

Baca juga: IDAI Imbau Masyarakat Berhati-hati Sikapi Penularan Hepatitis Akut pada Anak

“Selama masa investigasi, kami mengimbau masyarakat untuk berhati-hati dan tetap tenang,” kata Nadia dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Minggu (1/5/2022)

Nadia menyampaikan, ketiga pasien yang meninggal ini merupakan rujukan dari rumah sakit yang berada di Jakarta Timur dan Jakarta Barat.

Pihaknya menyebut Kemenkes telah meningkatkan kewaspadaan dalam dua minggu terakhir usai WHO menyatakan kasus hepatitis akut yang menyerang anak-anak yang belum diketahui penyebabnya ini ditetapkan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.