Kompas.com - 25/04/2022, 19:00 WIB

KOMPAS.com - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Menteri Desa PDTT) Abdul Halim Iskandar menegaskan Gerakan Bangga Rupiah harus terus digaungkan di daerah-daerah perbatasan.

"Gerakan Bangga Rupiah harus terus digaungkan apalagi di daerah-daerah perbatasan seperti di perbatasan antara Timor Leste dan Indonesia," kata Abdul Halim Iskandar saat acara Penukaran Uang yang digelar Kementerian Desa (Kemendesa) PDTT dan Bank Indonesia (BI) di Taman Desa Kantor Kallibata, Jakarta, Senin (25/4/2022).

Pasalnya, kata dia, mata uang Rupiah belum mendominasi aktifitas perdagangan diperbatasan. Hal ini adalah fakta yang ditemukan dilapangan.

"Ini (Gerakan Bangga Rupiah) perlu dikembangkan dan ini juga menjadi salah satu tugas dari Kementerian Desa PDTT untuk daerah terluar dan terdepan," ujar Abdul Halim, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin.

Menteri Halim meyakini jika semua orang pasti cinta dengan rupiah. Oleh karena itu, ia mengajak Keluarga Besar Kemendesa untuk turut menyoalisasikan Gerakan Cinta, Bangga dan Paham Rupiah yang sedang digemakan oleh Bank Indonesia.

"Saya yakin semua pasti Cinta karena jika tidak cinta tidak mungkin bakal kerja keras untuk mencarinya," tegasnya.

Baca juga: Gus Halim Minta Jajaran Kemendesa PDTT Percepat Capaian Indikator SDGs Desa

Gus Halim menegaskan jika Kemendes PDTT bakal mendukungan program kampanye BI. Hal ini karena Gerakan Cinta, Bangga dan Paham Rupiah menjadi tanggung jawab bersama sebagai wujud kecintaan kita kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Sementara itu, Direktur Eksekutif – Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono mengatakan, mobil penukaran rupiah hanyalah sebagian kecil dari Gerakan Cinta, Bangga dan Paham Rupiah karena mata uang itu mewakili NKRI.

"Ada 600 titik mobil penukaran milik BI, tetapi ada juga sekitar 5.000 Perbankan Indonesia lakukan penukaran rupiah jadi jangan takut tidak peroleh uang baru," kata Erwin.

Bank Indonesia ingin mengajak Kemendesa PDTT untuk bekerjasama dalam sejumlah program seperti langkah BI yang aktif lakukan kegiatan di wilayah terdepan, terluar dan terpencil (3T).

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.