Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Mencoba Memaknai “Pulang” yang Dirindu dan Ditunggu

Kompas.com - 22/04/2022, 03:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Frangky Selamat*

KATA “pulang” mungkin begitu sering diucapkan oleh sebagian orang menjelang akhir bulan April, di bulan Ramadhan, menyongsong Hari Raya Idul Fitri yang sudah di depan mata.

Ada yang menahan air mata yang menggenang di pelupuk agar tak jatuh menetes ketika mengingat pandemi yang telah meluluhlantakan kehidupan, saat tak bisa bersama lagi, bersilahturahmi dengan handai taulan, di kampung halaman, di hari raya yang Fitri.

Pemerintah telah memberikan restu kepada masyarakat untuk mudik tahun ini yang puncaknya diperkirakan terjadi pada 28-30 April 2022.

Kementerian Perhubungan dan Kepolisian Republik Indonesia telah mengantisipasi kepadatan lalu lintas dengan rencana kebijakan ganjil genap, satu arah, contra flow, buka tutup rest area di sejumlah ruas tol Trans Jawa pada puncak arus mudik.

Diperkirakan terjadi kepadatan yang melibatkan 80-85 juta orang pemudik dengan 23 juta mobil pribadi dan 17 juta sepeda motor.

Uang yang dibawa pulang para pemudik dari THR yang telah dibayarkan pemerintah dan perusahaan makin menyemarakkan mudik di kampung halaman.

Pemerintah meyakini jumlah uang lebih besar yang telah dibayarkan kepada para Aparatur Sipil Negara (ASN) akan menambah daya konsumsi, yang selanjutnya dapat mendongkrak pertumbuhan ekonomi di triwulan kedua 2022, meski sejumlah pengamat ekonomi meragukannya (Kompas, 19 April 2022).

Kontribusi yang tidak cuma dari ASN tetapi juga pegawai swasta diharapkan dapat memberikan daya ungkit yang cukup untuk menggairahkan ekonomi di kala mudik.

Mengapa pulang?

Fenomena pulang kampung juga terjadi di sejumlah negara seperti China ketika Tahun Baru Imlek tiba atau imigran di sejumlah negara Eropa.

Hal ini menarik para sosiolog untuk mengetahui lebih jauh dorongan di balik semangat untuk pulang ke tanah asal atau kampung halaman.

Penelitian dengan mewawancarai para imigran di Brussels, Belgia, memperlihatkan lima temuan yang menarik untuk dicermati (Gaviria, 2012).

Pertama, dengan pulang ke kampung halaman dirasa dapat manyalurkan kekuatan penyembuhan (healing), menginspirasi, serta memberi perlindungan secara fisik, sembari merayakan dan menyantap hidangan tradisional bersama teman dan keluarga.

Healing dan inspirasi menjadi kekuatan utama, penyemangat kembali ke kehidupan nyata tatkala rutinitas kehidupan kota merasuk ke setiap individu yang terlibat.

Kedua, para pemudik di tanah rantau kuatir jika tidak diakui lagi sebagai penduduk lokal di tempat asal dan “dipaksa” membangun kehidupan dari nol lagi di kampung halaman.

Oleh karenanya tumbuh dorongan dalam derajat yang berbeda dari waktu ke waktu untuk kembali dan menghidupkan keberadaan di tempat asal.

Fenomena ini disebut “homecoming tendency”. Tendensi ini akan dilepaskan jika keadaan memungkinkan (Frijda, 2007). Aktivitas pulang kampung menjadi wadah penyaluran yang tepat.

Ketiga, mudik digunakan sebagai sarana untuk “memulihkan” hubungan dengan tempat asal. Tak heran jika mudik diwarnai dengan kunjungan ke tempat-tempat yang berkenaan dengan masa kanak-kanak seseorang.

Sebagian mengasosiasikan rumah sebagai tempat kanak-kanak mereka. Seringkali beberapa kegiatan dilakukan untuk melindungi tempat-tempat kenangan pribadi tersebut.

Keempat, mudik digunakan juga sebagai sarana menjalin keintiman dengan tempat asal. Karena waktu yang tersedia umumnya singkat, pemudik biasa mengulang rutinitas pribadi untuk membangun hubungan jangka panjang yang tahan lama dengan tempat-tempat itu.

Bernostalgia menjadi ungkapan hati yang terdalam.

Kelima, para pemudik yang ingin mempertahankan afiliasinya dengan tempat asal terus berjuang untuk tidak tertinggal.

Mereka mengalami dorongan pribadi untuk berhubungan kembali dengan kampung halaman dan merasakan “homecoming tendency” secara substansial.

Ini merupakan ekspresi untuk melestarikan eksistensi di kampung halaman karena masih merasa peduli, berkomitmen dan berkontribusi terhadap daerah tempat asal.

Momen tepat

Ketika waktu yang terus berjalan menyiratkan kondisi yang makin baik, hari indah untuk pulang kian dekat untuk dijalani.

Belum lagi hasil survei serologi Covid-19 Kementerian Kesehatan dan Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) UI memperlihatkan tingkat antibodi warga Jawa Bali yang telah mencapai 99,2 persen, menjadi berita bagus agar aktivitas mudik berjalan lancar.

Namun demikian pemerintah tak henti-hentinya selalu mengingatkan masyarakat agar tetap menerapkan protokol kesehatan, walau tak yakin juga itu akan dilaksanakan ketika euforia mudik begitu menggelora.

Dua tahun berlalu, pandemi telah memendam rindu dan kini saatnya untuk kembali, pulang...

*Frangky Selamat, Dosen Tetap Jurusan Manajemen, Fakultas Ekonomi & Bisnis, Universitas Tarumanagara, Jakarta

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.