Eddy Soeparno Versus Ade Armando, dari Cuitan Twitter Berujung Lapor Polisi

Kompas.com - 21/04/2022, 11:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Demonstrasi 11 April 2022 yang diwarnai aksi pengeroyokan pegiat media sosial Ade Armando rupanya berbuntut panjang.

Pasalnya, dari pengeroyokan itu ragam komentar pun dilontarkan. Fokusnya yaitu pada pengeroyokan Ade Armando.

Ragam komentar itu salah satunya datang dari Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP Partai Amanat Nasional (PAN) Eddy Soeparno.

Melalui akun Twitter-nya @eddy_soeparno, Eddy awalnya mengatakan bahwa dirinya mendukung pengusutan dan tindakan hukum kepada pelaku kekerasan terhadap Ade, yang disebut dalam cuitan Eddy dengan inisial AA.

Baca juga: Buntut Komentar soal Pengeroyokan Ade Armando, Dosen UGM dan Sekjen PAN Dilaporkan ke Polisi

Namun, kalimat berikutnya, Eddy juga menuliskan bahwa dirinya mengaitkan Ade dengan penistaan agama dan ulama.

Berikut isi cuitan lengkap Eddy yang diduga menuding Ade Armando melakukan penistaan agama dan ulama.

"Saya mendukung pengusutan dan tindakan hukum kepada pelaku kekerasan terhadap AA, tetapi saya juga mendukung tindakan hukum yang tegas kepada mereka yang menistakan agama dan ulama, termasuk AA," cuit Eddy dalam Twitter-nya, Selasa (12/4/2022).

Baca juga: DPP PAN Akan Lapor Balik Pihak Ade Armando

Dari cuitan berujung somasi

Rupanya, cuitan Eddy itu berujung pada somasi yang dilayangkan dari kuasa hukum Ade Armando, yaitu Muannas Alaidid dan Aulia Fahmi.

Mereka mengirimkan surat somasi terhadap Eddy buntut cuitan yang menuduh Ade.

Muannas dalam keterangannya menuliskan bhawa somasi itu sudah dikirimkan kepada Eddy pada 14 April 2022.

Dalam surat somasi itu, Muannas menyebutkan beberapa poin penegasan untuk Eddy. Salah satunya adalah bahwa Ade Armando tidak pernah dinyatakan sebagai/berstatus tersangka dari pihak kepolisian terkait laporan dugaan penistaan agama.

Dosen Universitas Indonesia sekaligus Ketua Pergerakan Indonesia Untuk Semua (PIS) Ade Armando di Jakarta, Rabu (23/3/2022).KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Dosen Universitas Indonesia sekaligus Ketua Pergerakan Indonesia Untuk Semua (PIS) Ade Armando di Jakarta, Rabu (23/3/2022).

Inti dari berbagai tuntutan somasi itu, kuasa hukum Ade meminta Eddy menghapus cuitannya tersebut dan meminta maaf kepada Ade melalui akun Twitter-nya.

"Tim Kuasa Hukum Ade Armando juga memberikan tempo 3x24 jam kepada Eddy Soeparno untuk melakukan isi somasi tersebut, kalau tidak maka akan dilakukan gugatan/tuntutan baik pidana dan perdata," tegas Muannas, Senin (18/4/2022).

PAN nilai somasi keliru

Sementara itu, PAN angkat bicara usai Sekjennya menerima surat somasi. Wakil Sekjen PAN Slamet Ariyadi menilai, somasi yang ditujukan pada Eddy jelas hal yang keliru.

Baca juga: Tolak Wacana Penundaan Pemilu 2024, Megawati: Itu Permainan Politik

"Kami PAN sedang tidak mencari musuh, kami parpol yang berusaha agar law enforment itu ditegakkan," kata Slamet saat dihubungi.

Dia berpandangan, tim kuasa hukum Ade Armando seolah tengah memperlebar masalah dengan adanya surat somasi. Bahkan, Slamet menganggap kuasa hukum Ade tengah mencari panggung atas cuitan Eddy.

Somasi berujung laporan polisi

Belum selesai, perkara antara Eddy dan pihak Ade Armando terus bergulir. Kondisi terkini, tepatnya pada Senin malam, Eddy dilaporkan oleh tim kuasa hukum Ade Armando, Andi Windo, ke Polda Metro Jaya.

Menurut Andi, dirinya melaporkan Eddy atas dugaan kasus pencemaran nama baik dan penyebaran berita bohong melalui media elektronik.

Baca juga: Megawati Bingung, Ibu-ibu di Pasar Ramai Beli Baju Baru, tapi Sempat Antre Minyak Goreng

Laporan itu kini teregistrasi dengan nomor LP/B/1990/IV/2022/SPKT/POLDA METRO JAYA tertanggal 18 April 2022.

Pasal yang menjerat Eddy, dalam laporan itu di antaranya Pasal 310, Pasal 311 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) dan Pasal 14 dan Pasal 14 Undang-Undang RI Nomor 1 Tahun 1964 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Kemudian, Eddy juga dilaporkan menggunakan Pasal 27 Ayat 3 Juncto Pasal 45 Ayat 3 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

PAN siap kawal dan hadapi laporan

PAN menegaskan siap mengawal dan menghadapi laporan tim kuasa hukum Ade Armando ke Polda Metro Jaya.

Hal ini karena PAN mengaku yakin bahwa Eddy tidak melakukan kesalahan atas cuitan yang diduga menuduh Ade melakukan penistaan agama.

Baca juga: Deretan Menteri Jokowi Terkaya, Tertinggi Hartanya Rp 10 Triliun, Siapa?

"Kami yakin dan percaya saudaraku Sekjen PAN Eddy Soeparno tidak melakukan kesalahan apapun," kata Ketua DPP PAN Saleh Partaonan Daulay dalam keterangannya, Rabu (20/4/2022).

Di sisi lain, Saleh mengaku heran atas laporan tim kuasa hukum Ade yang dilakukan diam-diam di malam hari dan baru dirilis esok harinya. Hal ini dinilai seperti kuasa hukum Ade tidak percaya diri melaporkan ke polisi.

PAN ancam lapor balik pihak Ade

Menanggapi laporan ini, Dewan Pimpinan Pusat PAN bakal menggunakan hak konstitusionalnya dengan melaporkan balik pihak Ade.

Hal ini ditegaskan oleh Saleh sebagai tanggapan atas laporan pihak Ade terhadap Eddy ke Polda Metro Jaya.

Saleh mengungkapkan, laporan balik ini ditujukan kepada pihak Ade Armando atas dasar pencemaran nama baik.

Baca juga: Jadi Menteri Terkaya, Harta Sandiaga Uno 150 Kali Lipat dari Presiden Jokowi

Selain itu, PAN juga akan melaporkan kuasa hukum Ade, Muannas Alaidid, atas dugaan penyebaran kebencian.

Menurut Saleh, hal ini bisa dilakukan oleh pihaknya karena menilai bukti kebencian itu telah tersebar di media sosial.

"(Melaporkan) Saudara Muannas Alaidid atas dasar dugaan penyebaran kebencian yang buktinya terbaca jelas di media sosial,” tambah Saleh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.