KILAS

Wujudkan Kampung Perikanan Budi Daya, Kementerian KP Gencar Berikan Pelatihan untuk Masyarakat

Kompas.com - 20/04/2022, 11:30 WIB

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP) terus mendorong kesiapan sumber daya manusia (SDM) kelautan dan perikanan yang berkompeten.

Dalam mewujudkan hal tersebut, Kementerian KP melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusian Kelautan dan Perikanan (BRSDM) menyelenggarakan beragam pelatihan bagi masyarakat guna wujudkan pembangunan kampung perikanan budi daya berbasis kearifan lokal.

Salah satu pelatihan digelar pada 14-17 April 2022 di Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Tegal.

Materi pelatihan meliputi, budi daya ikan air tawar dengan recirculating aquaculture system (RAS) yang diikuti sebanyak 1.402 peserta dari 33 Provinsi, pelatihan budi daya ikan hias, dan pelatihan diversifikasi olahan ikan di Kabupaten Sukabumi yang diikuti sebanyak 300 peserta.

Baca juga: KKP Bangun 2 Kapal Pengawas Perikanan Anti Illegal Fishing, Beroperasi Tahun 2023

Di samping itu, terdapat pula pelatihan pembesaran ikan lele sistem bioflok di kolam bundar yang diikuti oleh 1.353 peserta dari 34 Provinsi yang diselenggarakn di BPPP Banyuwangi.

Kepala BRSDM Kementerian KP, I Nyoman Radiarta menyampaikan, kegiatan pelatihan itu sebagai upaya pihaknya untuk mewujudkan program kampung perikanan budi daya yang akan dibangun di Kecamatan Caringin, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat (Jabar).

“Pada 2022, Kementerian KP terus mewujudkan tiga program gagasan dari Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono," jelas Nyoman dalam keterangan tertulis yang diterima oleh Kompas.com, Rabu (20/4/2022).

Ia melanjutkan, pembangunan kampung perikanan budi daya bertujuan untuk meningkatkan produksi perikanan budi daya serta nilai tambah produk dengan melibatkan masyarakat lokal.

Baca juga: KKP: Enggak Perlu Ribut, kalau Daging Mahal Beralih ke Ikan, Stoknya Aman Sampai Lebaran...

Sementara itu, melalui pelatihan diversifikasi olahan, Nyoman menilai bahwa usaha pengolahan ikan cukup menjanjikan karena usaha produk olahan ikan, seperti abon dan bakso, dinilai cukup praktis dan tidak membutuhkan modal besar.

“Saya harap akan ada inovasi produk perikanan yang dapat diterima oleh pasar, karena usaha pengolahan ikan selain untuk menopang perekonomian keluarga, juga bertujuan untuk benteng ketahanan pangan dan menjadi sumber gizi baik untuk masyarakat yang dapat menekan angka stunting,” tegasnya.

Pelatihan budidaya ikan qir tawar dengan sistem recirculating aquaculture system (RAS) yang diikuti sebanyak 1.402 peserta dari 33 Provinsi di BPPP Tegal. DOK. Humas BRSDM Pelatihan budidaya ikan qir tawar dengan sistem recirculating aquaculture system (RAS) yang diikuti sebanyak 1.402 peserta dari 33 Provinsi di BPPP Tegal.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.