Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bareskrim Dalami Dugaan Penipuan Jual Beli Jam Rp 77 Miliar, Pelapor Diperiksa soal Proses Transaksi

Kompas.com - 19/04/2022, 21:26 WIB
Rahel Narda Chaterine,
Bagus Santosa

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri mendalami dugaan penipuan jual beli dua jam merek Richard Mille seharga Rp 77 miliar.

Pelapor atau korban dari kasus itu yang bernama Tony Sutrisno, diperiksa Bareskrim Polri soal proses transaksi pembelian kedua jam tersebut.

"Jadi terkait dengan (pemeriksaan) tadi, menggali secara detail mengenai proses transaksi, siapa saja yang terlibat, kemudian terjadi di mana, pelaksanaan pembayarannya di mana, itu yang digali oleh teman-teman penyidik dan saya sangat apresiasi dengan penyidik karena professional menggali secara objektif," kata Kuasa Hukum Tony, Basuki di Gedung Bareskrim Polri, Jakarta, Selasa (19/4/2022).

Baca juga: Pemkot Minta Masyarakat Waspadai Modus Penipuan yang Catut Nama Sekda Kota Bekasi

Basuki mengatakan, kliennya diperiksa selama 8 jam terkait bukti-bukti transkasi pembelian dua jam itu.

Beberapa bukti itu terkait percakapan hingga transaksi yang dilakukan kliennya dengan pelaku atau penjual jam.

"Dan (pemeriksaan terkait) sejauh mana tentang ketidak-berkewajiban dari pihak Richard Mille tadi yang sempat lama, itu menggali dari detail, dari proses pembelian," imbuhnya.

Lebih lanjut, Basuki mengatakan, dugaan pidana penipuan itu terdapat pada lokasi penyerahan jam tersebut, yang seharusnya di Jakarta, bukan di Singapura.

Sementara, kliennya selalu diarahkan oleh terlapor Richard Lee soal proses transaksi pembelian.

"Jadi secara pendekatan pembuktian, lokasi di Jakarta, komunikasi, prolog transaksi, dan pelaksanaan pembayaran dari bank-bank di Indonesia. Dan kemudian, dari pihak Richard Mille diperintahkan untuk dibayar ke Singapura, itu masalahnya kan teknis pembayaran. Tapi kalau bicara dengan pembuktian hukum pidana kan proses terjadinya rangkaian pra-peristiwa itu di Jakarta dan pembayarannya di bank-bank di Jakarta.

"Terus penyerahan barang juga di Jakarta, itu fakta hukum yang ada. Kalau pembayaran di Singapura itu, iya, karena memang sesuai dengan perintah atau permintaan dari Pak Richard Lee sebagai transaksi di Indonesia. Karena resminya banyak di Butik yang di gerai Indonesia," sambungnya.

Baca juga: Bareskrim Tangkap Petinggi Aplikasi Robot Trading DNA Pro, Menjabat sebagai Branch Manager

Diberitakan sebelumnya, Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan mengatakan, pihaknya tengah mendalami kasus dugaan penipuan penjualan dua jam Richard Mille seharga Rp 77 miliar.

"Masih lidik," ujar Whisnu saat dikonfirmasi, Senin (4/4/2022), seperti dikutip dari Tribunnews.

Adapun korban dugaan kasus penipuan dua jam mewah itu sempat mendatangi Mabes Polri, Jakarta Selatan pada Senin (4/4/2022) untuk menindaklanjuti perkara kasus tersebut.

Baca juga: Ratusan Korban Robot Trading Millionaire Prime Lapor ke Bareskrim, Kerugian Capai Rp 30,6 Miliar

Kuasa hukum pengusaha Tony Trisno, Royandi Haichal menyampaikan, kliennya masih belum menerima dua unit jam tangan yang dibelinya sejak 2019.

"Kami mendatangi Mabes Polri untuk menanyakan perkembangan laporan kami, dengan terlapor saudara Richard Lee yang merupakan brand manager Richard Mille di Indonesia," ujar Royandi Haichal, pengacara pengusaha nasional Tony Trisno yang menjadi korban dalam kasus itu.

Royandi menuturkan kedua unit tersebut berupa Richard Mille RM5602 Blue Sapphire Unique Piece dan Richard Mille RM5703 Black Sapphire.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 23 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 23 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Gubernur BI Klaim Pelemahan Rupiah Masih Baik, Ke Depan Akan Menguat

Gubernur BI Klaim Pelemahan Rupiah Masih Baik, Ke Depan Akan Menguat

Nasional
Jamdatun Feri Wibisono Ditunjuk Jadi Wakil Jaksa Agung

Jamdatun Feri Wibisono Ditunjuk Jadi Wakil Jaksa Agung

Nasional
Sri Mulyani Mulai Mulai Hitung-hitung Anggaran Pemerintahan Prabowo

Sri Mulyani Mulai Mulai Hitung-hitung Anggaran Pemerintahan Prabowo

Nasional
Hapus 2 DPO Kasus 'Vina Cirebon', Polri Akui Tak Punya Bukti Kuat

Hapus 2 DPO Kasus "Vina Cirebon", Polri Akui Tak Punya Bukti Kuat

Nasional
Tak Hadiri Panggilan MKD, Bamsoet Sebut Undangan Diterima Mendadak

Tak Hadiri Panggilan MKD, Bamsoet Sebut Undangan Diterima Mendadak

Nasional
Proyeksi Sri Mulyani untuk Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II: Masih Terjaga seperti Kuartal I

Proyeksi Sri Mulyani untuk Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II: Masih Terjaga seperti Kuartal I

Nasional
Psikolog Forensik Sebut Ada Perbedaan Laporan Iptu Rudiana dengan Hasil Otopsi soal Kematian Vina dan Eky

Psikolog Forensik Sebut Ada Perbedaan Laporan Iptu Rudiana dengan Hasil Otopsi soal Kematian Vina dan Eky

Nasional
Usai Rapat dengan Jokowi, Gubernur BI Jamin Rupiah Akan Menguat

Usai Rapat dengan Jokowi, Gubernur BI Jamin Rupiah Akan Menguat

Nasional
Hasil Pertemuan Prabowo dengan Ketum Parpol KIM Tak Akan Dilaporkan ke Jokowi

Hasil Pertemuan Prabowo dengan Ketum Parpol KIM Tak Akan Dilaporkan ke Jokowi

Nasional
Dianugerahi Bintang Bhayangkara Utama, Prabowo: Terima Kasih Kapolri, Kehormatan bagi Saya

Dianugerahi Bintang Bhayangkara Utama, Prabowo: Terima Kasih Kapolri, Kehormatan bagi Saya

Nasional
PDI-P Lirik Susi Pudjiastuti Maju Pilkada Jabar, Airlangga: Bagus untuk Pandeglang

PDI-P Lirik Susi Pudjiastuti Maju Pilkada Jabar, Airlangga: Bagus untuk Pandeglang

Nasional
Jokowi Absen dalam Sidang Gugatan Bintang Empat Prabowo di PTUN

Jokowi Absen dalam Sidang Gugatan Bintang Empat Prabowo di PTUN

Nasional
Mendagri Minta Pj Kepala Daerah Mundur jika Ikut Pilkada atau Diberhentikan

Mendagri Minta Pj Kepala Daerah Mundur jika Ikut Pilkada atau Diberhentikan

Nasional
Imigrasi Berupaya Pulihkan Layanan Pakai 'Back Up' PDN Kominfo di Batam

Imigrasi Berupaya Pulihkan Layanan Pakai "Back Up" PDN Kominfo di Batam

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com