Kompas.com - 18/04/2022, 07:14 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian mengajak semua daerah untuk kreatif dan inovatif dalam mengelola sampah di wilayah masing-m4asing.

Menurut dia, sejumlah daerah saat ini telah mengelola sampah secara optimal.

"Bahkan lebih awal lagi, kampanye mengurangi barang berbahan plastik diganti dengan yang organik, yang habis bisa hancur dengan cepat oleh proses alami. Karena plastik bisa puluhan hingga ratusan tahun terurainya," ungkap Mendagri Tito dilansir dari siaran pers Kemendagri, Senin (18//2022).

Dalam kesempatan itu, Tito juga menekankan pentingnya kolaborasi dalam pengelolaan sampah.

Terlebih lagi, penanganan urusan persampahan tidak bisa dilakukan sendiri.

Baca juga: Mendagri Sebut Pemekaran Wilayah di Papua Akan Mempercepat Pembangunan

"Mulai dari hulu, kita harus mengurangi produksi sampah (reduce), kemudian digunakan kembali (reuse), hingga bisa di-recycle atau didaur ulang," ungkapkya.

Tito pun menekankan agar pengelolaan sampah bisa dilakukan secara berkelanjutan.

"Kita ambil momentum ada G20, di mana Indonesia pertama dalam sejarah menjadi Ketua G20, negara dengan perekonomian besar di dunia," jelasnya.

Tito mengatakan, agenda puncak G20 yang akan berlangsung di Bali mendatang akan dihadiri banyak kepala negara.

Adapun salah satu tema yang akan diangkat yakni persoalan iklim dan pemanasan global.

"Kemudian lingkungan hidup, iklim, dan lingkungan, karena temanya itu, kita sebagai orang timur, sebagai tuan rumah, kita tunjukkan jangan sampai dilihat tempatnya jorok," tegas Tito.

Dia menuturkan, dalam perhelatan internasional tersebut, Bali akan dikunjungi ribuan orang, yaitu peserta serta delegasi dari banyak negara di dunia.

Baca juga: Mendagri Akan Surati Daerah untuk Bantu Renovasi atau Siapkan Kantor KPUD dan Bawaslu

Karena itu, Tito meminta berbagai pihak agar menunjukkan kapasitas memadai dalam mengelola lingkungan, utamanya sampah. Mendagri juga mendorong adanya kolaborasi dari hulu ke hilir.

"Jangan hanya Bali, kita ingin seluruh Indonesia bersih. Maka, saya undang semua pemda agar semua daerah bersih, kota dan kabupatennya bersih, bukan hanya karena ada G20," tegasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.