Kompas.com - 12/04/2022, 17:04 WIB
Wakil Ketua Umum Gerindra Habiburokhman ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (11/1/2022). KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYAWakil Ketua Umum Gerindra Habiburokhman ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (11/1/2022).
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR Habiburokhman menyayangkan adanya anggota DPR dari Fraksi PDI-P yang diduga menonton video porno di tengah sebuah rapat.

Habiburokhman mengingatkan, anggota dewan mesti selalu menjaga sikap karena setiap perilaku selalu disorot publik bahkan tak jarang juga menjadi sasaran perundungan atau bullying.

"Pasti (menyayangkan), kita harus menjaga sikap, kita kerja baik saja di DPR ini di-bully, apalagi ada begitu-begituan (anggota DPR diduga menonton video porno)," kata Habiburokhman di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (12/4/2022).

Baca juga: PDI-P Duga Anggotanya di DPR yang Nonton Video Porno Dijebak

Habiburokhman pun bercerita, saat mendampingi Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad menemui massa unjuk rasa di depan Gedung DPR pada Senin (11/4/2022) kemarin, tidak sedikit mahasiswa yang menyoroti dugaan adanya anggota dewan yang menonton video porno.

"Ketemu mahasiswa ya kurang lebih seperti itu, 'DPR jangan nonton bokep saja'. Masya Allah, istighfar kita lah ya," ujar Habiburokhman.

Menurut dia, banyak anggota dewan yang bekerja maksimal dengan mengunjungi konstituen di daerah pemilihan, sampai-sampai harus beradu mulut dengan mitra kerjanya dalam rapat.

Namun, politikus Partai Gerindra tersebut mengatakan, kasus anggota dewan diduga menonton video porno rupanya turut jadi atensi publik.

"Makanya yang beginian-beginian ini kan perlu kita jaga lah, jangan sampai kita tidak memberikan contoh yang baik. Itu aturannya sudah jelas kok ada sanksi bagi yang tidak bisa menjaga diri," kata Habiburokhman.

Ia pun memastikan, MKD akan segera memanggil anggota dewan yang diduga menonton video porno saat sedang rapat untuk dimintai klarifikasi atas peristiwa tersebut.

Habiburokhman menjelaskan, setelah mengetahui duduk masalah dalam kasus ini, MKD akan menggelar rapat pleno untuk menentukan proses sidang berikutnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Ridwan Kamil Kelola Media Sosial, Seimbangkan Serius dan Receh

Cerita Ridwan Kamil Kelola Media Sosial, Seimbangkan Serius dan Receh

Nasional
Cak Imin Respons Isu Dirinya Mau Disingkirkan dari PKB

Cak Imin Respons Isu Dirinya Mau Disingkirkan dari PKB

Nasional
Moeldoko: Pemerintah Finalisasi Draf Kebijakan Non-yudisial untuk Penyelesaian Pelanggaran HAM Masa Lalu

Moeldoko: Pemerintah Finalisasi Draf Kebijakan Non-yudisial untuk Penyelesaian Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
KPK Gelar Rekonstruksi Kasus Dugaan Suap Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

KPK Gelar Rekonstruksi Kasus Dugaan Suap Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

Nasional
KPK Tangkap Pejabat Pemkot Ambon yang Diduga Musnahkan Barang Bukti

KPK Tangkap Pejabat Pemkot Ambon yang Diduga Musnahkan Barang Bukti

Nasional
KPK Geledah Ruang Kerja Wali Kota Ambon Richard Louhenapessy, Sita Dokumen Keuangan

KPK Geledah Ruang Kerja Wali Kota Ambon Richard Louhenapessy, Sita Dokumen Keuangan

Nasional
Hadiri Program Politik Cerdas Berintegritas KPK, PKS: Cocok, Kita Sejalan

Hadiri Program Politik Cerdas Berintegritas KPK, PKS: Cocok, Kita Sejalan

Nasional
UPDATE 18 Mei: Bertambah 17, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 156.498

UPDATE 18 Mei: Bertambah 17, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 156.498

Nasional
Kantor Alfamidi di Ambon Digeledah, KPK Amankan Bukti Dokumen dan Alat Elektronik Terkait Wali Kota Ambon

Kantor Alfamidi di Ambon Digeledah, KPK Amankan Bukti Dokumen dan Alat Elektronik Terkait Wali Kota Ambon

Nasional
Anggota DPR Minta Kebijakan Lepas Masker Disosialisasikan Lebih Masif dan Vaksinasi Tetap Digencarkan

Anggota DPR Minta Kebijakan Lepas Masker Disosialisasikan Lebih Masif dan Vaksinasi Tetap Digencarkan

Nasional
Kemenkes: 6 Meninggal Diduga Terinfeksi Hepatitis, Waspada Gejala Awal

Kemenkes: 6 Meninggal Diduga Terinfeksi Hepatitis, Waspada Gejala Awal

Nasional
UPDATE 18 Mei: Kasus Covid-19 Sembuh Tambah 364, Totalnya Jadi 5.891.190

UPDATE 18 Mei: Kasus Covid-19 Sembuh Tambah 364, Totalnya Jadi 5.891.190

Nasional
UPDATE 18 Mei: Ada 3.844 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 18 Mei: Ada 3.844 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Pembahasan RUU PDP Ditargetkan Rampung Paling Lambat Awal Juli 2022

Pembahasan RUU PDP Ditargetkan Rampung Paling Lambat Awal Juli 2022

Nasional
UPDATE 18 Mei: Tambah 327, Total Kasus Covid-19 Capai 6.051.532

UPDATE 18 Mei: Tambah 327, Total Kasus Covid-19 Capai 6.051.532

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.