Kompas.com - 04/04/2022, 04:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

JUDUL tulisan saya yang cukup sensasional ini sebenarnya adalah salinan dari judul tulisan budayawan Garin Nugroho yang dimuat harian Kompas, 31 Mei 2015.

Tulisan ini juga dimuat dalam buku bunga rampai, atau kumpulan tulisan Garin, berjudul Negara Melodrama (halaman 55), yang diluncurkan di gedung Bentara Budaya Jakarta, Kamis 21 Maret 2019.

Peluncuran buku ini antara lain dihadiri dua orang pegawai yang sehari-hari bekerja di gedung utama kantor Sekretariat Negara, sebelah kiri Istana Negara, Jalan Veteran, Jakarta.

Sebelum menulis artikel ini beberapa kali saya minta ijin secara lisan kepada Garin untuk mengambil judul itu dan mencuplik beberapa kalimat dari tulisannya serta memparalelkan keadaan (”gosip”) saat ini.

Baca juga: Pepatah Latin: Ingin Tetap Baik Tinggalkan Istana

Terakhir, saya minta ijin pada Garin dalam temu santai di pusat kajian dan penelitian Hang Lekir (HL) 717, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin, 7 Maret 2022 lalu. Garin bilang tidak keberatan dan mengijinkan.

Sebuah kalimat yang menarik dari tulisan Garin ini berbunyi begini. “Simak beragam gosip yang muncul seputar Jokowi. Sebut, gosip Jokowi yang tidak bisa kerjasama dengan Jusuf Kalla dan lebih pada poros Luhut. Alhasil, tersebar gosip bahkan pada wilayah mikro terdekat Presiden, terjadi keretakan dan perpecahan.”

Kemudian Garin memperlihatkan beberapa gosip yang dia dengar. “Sebut, gosip orang-orang sekitar Presiden yang tidak mampu melakukan negosiasi politik pada elit politikus yang berpengalaman untuk memecahkan krisis politik. Sebut juga, elit relawan Jokowi yang sering bekerja tidak lebih seperti event organizer, ..........Sebut gosip lain, yakni keluhan birokrat di berbagai kementerian karena tuntutan presiden yang tidak masuk akal pada pertumbuhan, ekspor, pajak, ...hingga penurunan angka kemiskinan.”

Artikel Garin ini dibuka dengan kalimat berikut.

Jokowi sering melamun di Istana, wajahnya keruh dan kebingungan. Suasana Istana tampak kacau tidak seperti era SBY,” demikian Garin yang belum lama ini meluncurkan film barunya “Sepeda Presiden”.

“Inilah gosip yang muncul ketika saya bertemu dengan beberapa elit politik. Tentu saja gosip tentang Jokowi yang terus muncul, meluas di setiap kelompok elit politik,” kata Garin di Jalan Hang Lekir bulan lalu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Sedih Dengar WNI Pilih Berobat ke Luar Negeri

Jokowi Sedih Dengar WNI Pilih Berobat ke Luar Negeri

Nasional
Periksa Ketua DPRD Kota Ambon, KPK Usut Dugaan Setoran Uang Suap ke Richard Louhenapessy

Periksa Ketua DPRD Kota Ambon, KPK Usut Dugaan Setoran Uang Suap ke Richard Louhenapessy

Nasional
Komnas HAM Jadwalkan Pemeriksaan Ferdy Sambo Kamis 11 Agustus

Komnas HAM Jadwalkan Pemeriksaan Ferdy Sambo Kamis 11 Agustus

Nasional
Kasus Meme Stupa Roy Suryo, SAFEnet: Bukti Pasal Karet UU ITE Bisa Menyasar Siapa Saja

Kasus Meme Stupa Roy Suryo, SAFEnet: Bukti Pasal Karet UU ITE Bisa Menyasar Siapa Saja

Nasional
Komnas HAM Buka Kemungkinan Periksa Kembali Semua Ajudan Ferdy Sambo

Komnas HAM Buka Kemungkinan Periksa Kembali Semua Ajudan Ferdy Sambo

Nasional
Hadapi Praperadilan Nizar Dahlan, KPK Tegaskan Telah Tindak Lanjuti Laporan terhadap Suharso Monoarfa

Hadapi Praperadilan Nizar Dahlan, KPK Tegaskan Telah Tindak Lanjuti Laporan terhadap Suharso Monoarfa

Nasional
Bupati Mamberamo Tengah Belum Tertangkap, KPK Terus Koordinasi dengan Interpol

Bupati Mamberamo Tengah Belum Tertangkap, KPK Terus Koordinasi dengan Interpol

Nasional
2.816 Jemaah Haji Indonesia Pulang Hari Ini, Berikut Jadwalnya

2.816 Jemaah Haji Indonesia Pulang Hari Ini, Berikut Jadwalnya

Nasional
Petugas LPSK Selesai Periksa Psikologis Istri Ferdy Sambo di Kediamannya

Petugas LPSK Selesai Periksa Psikologis Istri Ferdy Sambo di Kediamannya

Nasional
Beda Pengakuan Bharada E soal Penembakan Brigadir J Dulu dan Terkini...

Beda Pengakuan Bharada E soal Penembakan Brigadir J Dulu dan Terkini...

Nasional
Letjen Maruli Bertemu KSAD Jepang, Paparkan Keistimewaan Kostrad

Letjen Maruli Bertemu KSAD Jepang, Paparkan Keistimewaan Kostrad

Nasional
KPU Minta Pemerintah Segera Proses Revisi Anggaran 2022

KPU Minta Pemerintah Segera Proses Revisi Anggaran 2022

Nasional
LPSK Tiba di Bareskrim, Mau Temui Bharada E yang Diyakini Punya Info Penting

LPSK Tiba di Bareskrim, Mau Temui Bharada E yang Diyakini Punya Info Penting

Nasional
Beredar Video Serda Ucok Buru Pembunuh Brigadir J, TNI AD: Upaya Adu Domba dengan Polri

Beredar Video Serda Ucok Buru Pembunuh Brigadir J, TNI AD: Upaya Adu Domba dengan Polri

Nasional
Geledah Plaza Summarecon Bekasi, KPK Amankan Dokumen Dugaan Aliran Dana Suap Wali Kota Yogyakarta

Geledah Plaza Summarecon Bekasi, KPK Amankan Dokumen Dugaan Aliran Dana Suap Wali Kota Yogyakarta

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.