Kompas.com - 03/04/2022, 13:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Badan Pengendalian dan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat Kamhar Lakumani menyinggung adanya orang-orang dekat Presiden Joko Widodo yang mempunyai agenda makar terhadap konstitusi.

Menurut Kamhar, agenda makar konstitusi tersebut telah disiapkan orang-orang dekat Jokowi dengan memotori wacana perpanjangan masa jabatan presiden.

“Pak Jokowi mesti bersikap dan bertindak tegas terhadap orang-orang terdekatnya. Jangan terus menerus membiarkan berjalannya agenda makar atau terorisme konstitusi ini,” kata Kamhar dalam keterangan tertulis, Minggu (3/4/2022).

Baca juga: Bantahan soal Campur Tangan Luhut dan Penjelasan Tito Terkait Dukungan Jokowi 3 Periode

Di samping itu, Kamhar juga mengingatkan agar orang-orang dekat Jokowi tidak menggunakan tafsir yang keliru terhadap demokrasi sebagai argumentasi pembenaran.

Ia tak ingin pembenaran tafsir semata terhadap demokrasi justru akan membawa Indonesia dalam kehacuran.

“Jangan membawa Indonesia pada jurang kehancuran demokrasi,” ujar dia.

Baca juga: Nama Luhut di Pusaran Isu Jokowi 3 Periode yang Diserukan Kepala Desa sampai Tokoh Daerah

Kamhar juga mengingatkan bahwa merosotnya kepercayaan publik terhadap pemerintah memperlihatkan daya kritis masyarakat semakin tinggi.

Hal ini juga sebagaimana hasil survei Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC) yang menunjukkan kepuasan publik terhadap kinerja Jokowi menurun dalam satu tahun terakhir.

Menurut Kamhar, momentum tersebut penting dilakukan untuk mengedukasi publik bahwa pelanggengan kekuasaan akan melahirkan pemerintah yang totaliter dan diktator.

Hal ini terjadi sebagaimana pada rezim Orde Lama maupun Orde Baru yang berjalan atas nama konstitusi.

“Belajar dari pengalaman sejarah tersebut dan tak ingin mengulang kembali kesalahan sejarah yang sama, maka pembatasan masa jabatan presiden ini menjadi prioritas pada amandemen I UUD ‘45 tahun 1999 yang lalu sebagai amanah reformasi,” ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.