Kompas.com - 28/03/2022, 18:15 WIB

KOMPAS.com - Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny Gerard Plate mengatakan, transformasi digital inklusif menjadi salah satu hal yang tengah diperjuangkan Indonesia dalam Presidensi Group of Twenty (G20) 2022.

Menurutnya, Presidensi G20 menjadi kesempatan bagi Indonesia untuk mendorong legacy melalui berbagai kesepakatan di meja perundingan forum dari Indonesia untuk dunia.

“Berangkat dari ketiga isu prioritas G20 Indonesia, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menerjemahkan ke dalam tiga isu prioritas Digital Economy Working Group (DEWG),” ucapnya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin (28/11/2021).

Adapun tiga isu prioritas DEWG yaitu connectivity and post Covid-19 recovery atau konektivitas dan pemulihan pascapandemi Covid-19. Kedua, digital skills and digital literacy atau keterampilan digital dan literasi digital, dan ketiga cross border data flow and data free flow with trust atau aliran data lintas batas dan aliran data bebas dengan kepercayaan.

Baca juga: Tiga Isu Prioritas yang Diangkat Kemenkominfo pada DEWG G20

Johnny menjelaskan, Indonesia melalui Kemenkominfo juga akan mendorong pembahasan berbagai isu, menjembatani diskusi, dan berbagi pengalaman antarnegara anggota Presidensi Grouf of Twnety (G20) 2022.

Upaya tersebut dilakukan Kemenkominfo sebagai pengampu Digital Economy Working Group (DEWG).

“Melalui DEWG G20, Indonesia akan menjembatani negara-negara emerging nation dan negara maju untuk saling berbagi pengalaman,” jelas Johnny.

Dengan begitu, lanjut dia, nantinya akan ada pemahaman dari masing-masing anggota sebagai standar yang digunakan sebagai model bersama di tingkat global.

Membahas tiga isu prioritas DEWG

Dalam pertemuan forum nanti, Kemenkominfo mengungkapkan, pihaknya akan mengusulkan pembahasan tiga isu prioritas DEWG.

Untuk diketahui, DEWG akan memulai pertemuan pertama secara daring selama dua hari ke depan pada Selasa (29/3/2022).

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemenkominfo, Mira Tayyiba mengatakan, Indonesia akan menargetkan pemulihan yang tangguh melalui pembahasan isu digital dalam forum kerja sama multilateral 19 negara utama dan Uni Eropa itu.

“DEWG mengangkat tiga isu prioritas untuk mengukuhkan kepemimpinan Indonesia dalam pembahasan isu-isu digital di Presidensi G20. Isu ini, yaitu connectivity and post covid-19 recovery, digital skills and digital literacy, dan cross-border data flow and data free-flow with trust,” jelasnya di Jakarta Pusat, Senin.

Baca juga: Menaker Minta Kadin Dukung Presidensi G20: Wadah Para Pengusaha Dorong Daya Saing

Menurut Mira, Kemenkominfo sebagai pengampu DEWG G20 akan mengarahkan agenda forum untuk mewujudkan transformasi digital yang inklusif, memberdayakan, dan berkelanjutan.

“Penggunaan teknologi digital akan dapat menjadi sumber semangat Indonesia dan dunia untuk pulih bersama dan bangkit lebih tangguh,” ujarnya yang juga menjadi Chair DEWG G20.

Sementara itu, Juru Bicara Kemenkominfo sekaligus Co-Chair DEWG Presidensi G20 Indonesia 2022, Dedy Permadi mengungkapkan, DEWG G20 akan berlangsung dalam empat putaran perundingan pada level working group.

“DEWG mendapat mandat untuk membahas pemanfaatan teknologi digital. Hal ini bertujuan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi digital yang tangguh, berkelanjutan, dan inklusif,” ucapnya.

Baca juga: Menkominfo: DEWG G20 Jadi Momentum Indonesia untuk Ikut Menentukan Arah Ekonomi Digital Dunia

DEWG G20, sebut Dedy, akan menjadi batu loncatan dalam transformasi digital di Indonesia. Forum ini juga diyakini sejalan dengan tujuan Indonesia dalam melakukan transformasi digital.

Oleh karena itu, pembahasan dalam DEWG diarahkan untuk mencapai pemahaman bersama mengenai lingkungan digital yang aman, terlindungi, dan terhubun. Hal ini sekaligus memitigasi tantangan dan risiko digitalisasi.

Momentum menunjukkan kepemimpinan strategis

Sebelumnya, Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, Presidensi G20 Indonesia menjadi momentum menunjukkan kepemimpinan strategis.

Adapun strategis yang dimaksud adalah dalam menentukan arah desain kebijakan pemulihan ekonomi global, terutama pascapandemi Covid-19.

Baca juga: Siapkan SDM Unggul Pascapandemi, ITC Gelar Leadership Seminar 2021

“Pemilihan tema 'Recover Together Recover Stronger' menjadi relevan untuk menjawab tantangan global saat ini. Kami ingin pulih dan bangkit bersama. Kami ingin pulih dalam posisi yang lebih kuat,” ucap Jokowi.

Sebagai informasi, tiga prioritas utama Presidensi G20 Indonesia adalah arsitektur kesehatan global, transformasi ekonomi berbasis digital, dan transisi energi.

Ketiga prioritas itu menjadi flagship agenda atau agenda pembahasan baru dalam 11 working group (WG), satu berisi inisiatif dan 10 engagement group (EG) dalam sherpa track.

Para menteri ekonomi digital G20 dan para pemimpin G20 sendiri telah mengakui digitalisasi merupakan pendorong bagi kemajuan menuju Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Baca juga: Indonesia Harus Tetap Mengundang Rusia dalam KTT G20, Ini Alasannya

Oleh karena itu, pada 2017 dibentuk Gugus Tugas Ekonomi Digital atau Digital Economy Task Force (DETF).

Melalui DETF, inisiatif dan pengembangan kerja sama ekonomi digital lebih intensif dibahas melalui diskusi dan konsultasi dengan engagement group (EG) G20 dan pemangku kepentingan lain.

Pada 2021, DETF bertransformasi menjadi Digital Economy Working Group (DEWG) mencerminkan realitas di mana perangkat digital memungkinkan percepatan pertumbuhan sosial ekonomi dan ekonomi yang lebih inklusif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perkara Lukas Enembe, Demokrat: Pemberantasan Korupsi Tunduk Hukum Negara Bukan Parpol

Perkara Lukas Enembe, Demokrat: Pemberantasan Korupsi Tunduk Hukum Negara Bukan Parpol

Nasional
Tok, Komisi III DPR Pilih Johanis Tanak Gantikan Lili Pintauli di KPK

Tok, Komisi III DPR Pilih Johanis Tanak Gantikan Lili Pintauli di KPK

Nasional
Deretan Kebijakan Kontroversial Mendikbudristek Nadiem Makarim

Deretan Kebijakan Kontroversial Mendikbudristek Nadiem Makarim

Nasional
Hal-hal Memberatkan dalam Vonis Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

Hal-hal Memberatkan dalam Vonis Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

Nasional
Ralat, Polri Sebut AKBP Raindra Ajukan Banding atas Sanksi Demosi 4 Tahun

Ralat, Polri Sebut AKBP Raindra Ajukan Banding atas Sanksi Demosi 4 Tahun

Nasional
Sekjen Ungkap Kesalahan Fatal Pamdal yang Bikin IPW Merasa Tak Boleh Masuk ke DPR

Sekjen Ungkap Kesalahan Fatal Pamdal yang Bikin IPW Merasa Tak Boleh Masuk ke DPR

Nasional
Berkas Kasus Brigadir J Lengkap, Mahfud: Mari Kawal sampai Akhir

Berkas Kasus Brigadir J Lengkap, Mahfud: Mari Kawal sampai Akhir

Nasional
Capim KPK Noman Wara: Korupsi Tak Hanya Rugikan Pelaku, tapi Juga Keluarga

Capim KPK Noman Wara: Korupsi Tak Hanya Rugikan Pelaku, tapi Juga Keluarga

Nasional
Detik-detik Pelanggaran HAM Berat di Paniai: Oknum TNI Tembak Warga dan Tikam dari Dekat

Detik-detik Pelanggaran HAM Berat di Paniai: Oknum TNI Tembak Warga dan Tikam dari Dekat

Nasional
Gerindra Legawa bila Anies Berpaling ke Parpol Lain pada Pilpres 2024

Gerindra Legawa bila Anies Berpaling ke Parpol Lain pada Pilpres 2024

Nasional
'Fit and Proper Test' Capim KPK di Komisi III, Sejumlah Fraksi Lakukan Rotasi

"Fit and Proper Test" Capim KPK di Komisi III, Sejumlah Fraksi Lakukan Rotasi

Nasional
Pengacara Bharada E dan Deolipa Ribut di PN Jakarta Selatan Saat Tentukan Jadwal Sidang

Pengacara Bharada E dan Deolipa Ribut di PN Jakarta Selatan Saat Tentukan Jadwal Sidang

Nasional
Ditanya soal Tak Ada Jalan Nasional di Halmahera Barat, Jokowi: dari Sabang-Merauke Semuanya Butuh

Ditanya soal Tak Ada Jalan Nasional di Halmahera Barat, Jokowi: dari Sabang-Merauke Semuanya Butuh

Nasional
Komisi III Harap Capim KPK Pengganti Lili Pintauli Bisa Diumumkan Hari Ini

Komisi III Harap Capim KPK Pengganti Lili Pintauli Bisa Diumumkan Hari Ini

Nasional
BPOM Sebut Izin Penggunaan Darurat Vaksin Merah Putih Keluar Awal Oktober

BPOM Sebut Izin Penggunaan Darurat Vaksin Merah Putih Keluar Awal Oktober

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.