Kompas.com - 25/03/2022, 16:25 WIB

KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) terus berupaya menggenjot angka konsumsi ikan (AKI) nasional melalui program Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan). Program ini bertujuan untuk mendorong minat masyarakat dalam mengonsumsi ikan.

Adapun program tersebut salah satunya diwujudkan Kementerian KP melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) dengan menggelar “Pelatihan Diversifikasi Olahan Hasil Perikanan” di beberapa wilayah di Indonesia pada Rabu (16/3/2022) hingga Rabu (23 /3/2022).

Kepala BRSDM, I Nyoman Radiarta menyampaikan bahwa rangkaian kegiatan pelatihan tersebut merupakan bentuk dukungan pihaknya dalam mengurangi permasalahan gizi, seperti stunting.

Pelatihan diversifikasi olahan hasil perikanan, kata dia, juga merupakan wujud untuk mengedukasi masyarakat agar dapat meningkatkan nilai konsumsi ikan yang tergolong rendah di beberapa daerah.

Baca juga: Tingkatkan Minat Konsumsi Ikan, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pengolahan Hasil Perikanan di Kapuas Hulu

"Melalui program Gemarikan, Kementerian KP menargetkan AKI nasional sebesar 62,05 kg per kapita per tahun pada 2024 sebagai upaya pencegahan stunting," jelas Nyoman dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Jumat (25/3/2022).

Ia menjelaskan, pelatihan diversifikasi olahan hasil perikanan merupakan komitmen BRSDM dalam menyukseskan program prioritas Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono.

Program prioritas yang dimaksud adalah membangun kampung perikanan budi daya berbasis kearifan lokal, khususnya pada hilirisasi produk.

“Jika masyarakat terlatih mengolah produk perikanan menjadi kuliner yang lezat, higienis, dan dikemas secara menarik, maka ini akan menjadi peluang usaha baru,” ucap Nyoman.

Baca juga: Tingkatkan Kesejahteraan Masyarakat, Kementerian KP Gelar Diversifikasi Produk Perikanan

Tak hanya peluang usaha, lanjut dia, dari pelatihan tersebut juga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat kelautan dan perikanan. 

Cetak SDM berkelanjutan

Pada kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan (Puslatluh KP), Lilly Aprilya Pregiwati mengatakan, pihaknya berharap kegiatan pelatihan diversifikasi olahan hasil perikanan dapat mencetak sumber daya manusia (SDM) yang berkelanjutan.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.