Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/03/2022, 18:20 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo meresmikan Politeknik Ben Mboi Universitas Pertahanan di Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT) pada Kamis (24/3/2022).

Politeknik tersebut memiliki sejumlah program studi (prodi) di bidang pertanian dan peternakan.

"Dengan mengucap bismillahirrahmanirahim, dengan nama Tuhan yang maha pengasih lagi maha penyayang, kampus Politeknik Dokter Aloysius Benedictus Mboi saya resmikan sore hari ini," ujar Jokowi saat peresmian yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (24/3/2022).

"Politeknik ini akan menjadi tempat belajar dan meningkatkan keterampilan anak-anak muda kita khususnya di perbatasan Atambua dengan Timor Leste," lanjutnya.

Baca juga: Saat Kepala Desa di Pulau Semau NTT Harus Jadi Guru Bahasa Inggris...

Presiden menuturkan, pembangunan sumber daya manusia (SDM) adalah fondasi untuk Indonesia Maju.

Oleh karenanya, pelayanan pendidikan harus tersebar secara merata di seluruh penjuru Tanah Air.

"Bisa diakses oleh seluruh masyarakat tanpa terkecuali baik di kawasan perbatasan sampai dengan pulau-pulau terdepan dan juga memiliki kualitas yang baik," jelasnya.

Jokowi menuturkan, dirinya sempat berbincang dengan para dosen di Politeknik Ben Mboi.

Dari perbincangan itu, dia meyakini kualitas politeknik yang merupakan bagian dari Universitas Pertahanan itu akan jauh lebih baik dari politeknik yang lainnya.

Kepala negara melanjutkan, pendidikan menjadi kunci perubahan kualitas kehidupan masyarakat dan membantu keluar dari kemiskinan.

Baca juga: Kuliah Gratis Lulusan SMA-SMK, Daftar Politeknik Kementerian Pertanian

"Dan dengan pendidikan dan keterampilan bisa menjadi bekal dalam memperoleh pekerjaan yang layak sehingga bisa meningkatkan kesejahteraan diri dan keluarga serta menggerakkan ekonomi daerah. Ini yang penting," tegasnya.

"Karena itu saya minta agar seluruh civitas akademika di Politeknik Ben Mboi bekerja keras agar dapat memenuhi harapan masyarakat dan bisa melahirkan talenta-talenta hebat di Atambua, di Belu, maupun di NTT dan lebih luas lagi di negara kita Indonesia," tambahnya.

Dalam kesempatan itu, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto melaporkan bahwa kampus Politeknik Ben Mboi dibangun pada lahan seluas 141 hektare.

Saat ini kampus tersebut sudah mempunyai jumlah kadet mahasiswa 175 orang.

"Terdiri dari 79 putra dan 96 putri. 70 persen kadet berasal dari NTT dan 30 persen dari berbagai provinsi di luar NTT serta dengan jumlah dosen pengajar sebanyak 47 orang," jelas Prabowo.

Baca juga: Kuliah Gratis Lulusan SMA-SMK, Daftar Politeknik Kementerian Pertanian

Dia melanjutkan, kegiatan belajar mengajar sudah dimulai sejak 30 Agustus 2021 dengan tujuh prodi.

"Yakni Prodi Budidaya Pertanian Lahan Kering, Prodi Budidaya Tanaman Perkebunan, Prodi Budidaya Ternak, Prodi Perikanan Tangkap, Prodi Pengolahan Hasil Laut Perikanan, Prodi Permesinan Kapal dan Prodi Budidaya Ikan," jelas Prabowo.

Dia melanjutkan, masing-masing prodi memiliki 25 kadet.

Prabowo mengungkapkan, masa perkuliahan di Politeknik Ben Mboi ditempuh selama tiga tahun.

"Saat ini, daya tampung kampus 175 mahasiswa, selanjutnya direncanakan dibangun barak dan kelas tambahan hingga daya tampung 525 mahasiswa sehingga memiliki kapasitas tiga angkatan perkuliahan," paparnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.