Kompas.com - 14/03/2022, 08:04 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Wakil Presiden Pertama Republik Indonesia Mohammad Hatta dikenal sebagai pribadi yang egaliter dan tak banyak bicara di kalangan teman-teman dekatnya para politikus dan pejuang kemerdekaan.

Mohammad Bondan yang merupakan salah satu dari enam pejuang kemerdekaan yang turut dibuang oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda ke Boven Digul pada 29 Januari 1935 mengatakan Hatta memang dekat dengan kawan-kawannya sesama pejuang, tetapi memilih bicara dan bersenda gurau seperlunya.

Dalam wawancara yang diterbitkan surat kabar Kompas edisi 17 Maret 1980, Bondan yang merupakan pengurus Partai Nasional Indonesia (PNI) yang sempat dibubarkan pemerintah Hindia Belanda kembali mengingat masa-masa pembuangan dia dan Hatta ke Digul. Pada saat itu mereka dibawa menggunakan kapal laut Melchior Treube.

Baca juga: Kisah Penahanan Bung Hatta di Pesanggrahan Menumbing Bangka Barat (Bagian I)

Perjalanan dari Batavia (kini Jakarta) menuju Digul dilakukan selama 25 hari. Menurut Bondan, saat itu mereka ditempatkan di dek kapal yang cukup luas sehingga bisa bebas bergerak.

"Tentunya Bung Hatta bisa berbuat macam-macam kegiatan waktu itu. Nyatanya beliau tetap tenang saja. Tak banyak gerak," kata Bondan.

16 peti buku

Setelah sampai di Digul, Bondan mengatakan barang bawaan Hatta yang paling banyak. Yakni 16 peti berisi buku.

"Hidup Bung Hatta itu hampir seluruhnya diabadikan pada perjuangan. Hampir seluruh waktunya ditumpahkan untuk belajar," ujar Bondan.

Dalam mengisi waktu luang di tempat pembuangan, Bondan, Hatta, dan Sutan Syahrir memilih bermain sepak bola.

"Bung Hatta suka main bola bersama kami. Bung Hatta memilih sebagai bek. Syahrir sebagai gelandang tengah dan saya kanan luar," ujar Bondan.

Baca juga: Kisah Penahanan Bung Hatta (Bagian 2): Menolak Berunding dan Munculnya 3 Poros Kekuatan

"Kalau tidak dia main catur atau dam-daman. Tetap semua itu dilakukan tanpa perhatian khusus, sehingga kalau kalah mainpun tak ada pengaruhnya pada sikap Bung Hatta," lanjut Bondan.

Selama di Digul itu Bondan melihat Hatta adalah seorang tahanan politik yang ritme hidupnya teratur dan disiplin. Semua kegiatan Hatta, kata Bondan, sudah terjadwal.

"Ambil saja kebiasaan Bung Hatta membuat 'time table' kegiatan hariannya di Digul. Jam sekian menyalakan api untuk masak air. Dari jam sekian ke jam sekian belajar," kata Bondan.

Selama di Digul, Bung Hatta menjadi guru bagi para tahanan politik lainnya. Dia mengajarkan soal ekonomi, politik, sampai filsafat.

Bondan mengatakan pemerintah Hindia Belanda kemudian memindahkan Hatta dan Syahrir ke Bandaneira, sedangkan dia tetap berada di Digul sampai Jepang menyerbu pada 1943. Sebelum Jepang sampai, pemerintah Hindia Belanda terlebih dulu memindahkan Bondan dan para tapol di Digul ke Australia.

Baca juga: Sosok Mohammad Hatta bagi Iwan Fals dan Pengakuan soal Lagu Bung Hatta 

Pada Proklamasi Kemerdekaan pada 17 Agustus 1945, Bondan dan Hatta masih terpisah. Keduanya kembali bertemu setelah Bondan pulang dari Australia bersama sang istri, Molly, pada 1948.

Saat itu Hatta sudah menjadi Wakil Presiden Republik Indonesia. Maka dari itu pengamanan terhadapnya sangat ketat karena masih dalam masa revolusi.

Bondan mengakui saat itu tidak mudah bertemu dengan kawan karibnya sesama "Digulis" itu. Akan tetapi, ketika bertemu Bondang menyatakan tidak ada perangai Hatta yang berubah. Bahkan menurut dia Hatta tetap murah senyum meski tak banyak bicara.

"Memang waktu itu mulai ada hambatan protokol untuk kita temui seperti dulu. Tapi dalam hal ini Bung Hatta yang sengaja memanggil kami dan menanya keadaan kami. Bung Hatta tak pernah melupakan teman-temannya," ujar Bondan.

"Setelah di Jakarta pun Bung Hatta suka memutar film di rumahnya serta mengundang kami, sekadar cari kesempatan menghindari aturan protokol yang agak membatasi hubungan dengan teman-teman," kata Bondan.

Sumber

Kompas edisi 17 Maret 1980: "Mohammad Bondan: Mohammad Hatta yang Saya Kenal".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kekayaan Pengganti Anies, Heru Budi Hartono Rp 31,9 M, Naik Rp 6 M dalam Setahun

Kekayaan Pengganti Anies, Heru Budi Hartono Rp 31,9 M, Naik Rp 6 M dalam Setahun

Nasional
Kejagung Duga Kemenperin Pimpinan Airlangga Hartarto Petik Untung dengan Naikkan Kuota Impor Garam

Kejagung Duga Kemenperin Pimpinan Airlangga Hartarto Petik Untung dengan Naikkan Kuota Impor Garam

Nasional
Jokowi Terima Surat dari FIFA, Ini Isi Lengkapnya

Jokowi Terima Surat dari FIFA, Ini Isi Lengkapnya

Nasional
Penampakan Pintu 12, Lokasi Paling Banyak Korban di Tragedi Kanjuruhan

Penampakan Pintu 12, Lokasi Paling Banyak Korban di Tragedi Kanjuruhan

Nasional
Pelempar Batu ke Mobil Polisi Berisi Pemain Persebaya di Kanjuruhan Diketahui, Tersangka Segera Diumumkan

Pelempar Batu ke Mobil Polisi Berisi Pemain Persebaya di Kanjuruhan Diketahui, Tersangka Segera Diumumkan

Nasional
Pengaruh Negatif Keragaman Terhadap Kehidupan

Pengaruh Negatif Keragaman Terhadap Kehidupan

Nasional
Bentuk-bentuk Akulturasi

Bentuk-bentuk Akulturasi

Nasional
Nasdem Bertemu Pimpinan Parlemen Ukraina, Bahas Perdamaian dan Peluang Kerja Sama Bilateral

Nasdem Bertemu Pimpinan Parlemen Ukraina, Bahas Perdamaian dan Peluang Kerja Sama Bilateral

Nasional
Tanggal 10 Oktober Hari Memperingati Apa?

Tanggal 10 Oktober Hari Memperingati Apa?

Nasional
Muhaimin soal Berpasangan dengan Prabowo di Pilpres 2024: Insya Allah, Tunggu Pengumuman

Muhaimin soal Berpasangan dengan Prabowo di Pilpres 2024: Insya Allah, Tunggu Pengumuman

Nasional
Pemeriksaan Kehamilan hingga Biaya Persalinan Gratis lewat Jampersal, Ini Mekanismenya

Pemeriksaan Kehamilan hingga Biaya Persalinan Gratis lewat Jampersal, Ini Mekanismenya

Nasional
UPDATE 7 Oktober: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 73 Persen, Ketiga 27,26 Persen

UPDATE 7 Oktober: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 73 Persen, Ketiga 27,26 Persen

Nasional
Cak Imin Akui Sulit Koalisi dengan Nasdem Setelah Deklarasi Anies Capres

Cak Imin Akui Sulit Koalisi dengan Nasdem Setelah Deklarasi Anies Capres

Nasional
Percaya Anies Baswedan Bakal Pilih Cawapres Terbaik, Nasdem: PositiveThinking

Percaya Anies Baswedan Bakal Pilih Cawapres Terbaik, Nasdem: PositiveThinking

Nasional
Muhaimin: Gerindra-PKB Deklarasi Capres Akhir Oktober

Muhaimin: Gerindra-PKB Deklarasi Capres Akhir Oktober

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.