Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/03/2022, 18:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) dipastikan memilih Bambang Susantono menjadi Kepala Otorita Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Pilihan Jokowi dinilai sudah tepat.

Sebab dengan latar belakang sebagai pakar perencanaan infrastruktur dan transportasi, Bambang Susantono disebut punya kapasitas teknis yang mumpuni dalam mengelola pembangunan ibu kota baru.

Posisi Bambang Susantono yang kini menjabat sebagai Vice President Knowledge Management and Sustainable Development Asian Development Bank (ADB) atau Bank Pembangunan Asia yang bermarkas di Manila, Filipina, bisa jadi nilai tambah.

"PR besar IKN ini kan pada pembangunan infrastruktur dengan uang APBN terbatas jadi harus bisa meng-create pendanaan ya," kata Ketua Ikatan Ahli Perencanaan (IAP) Indonesia, Hendricus Andy Simarmata saat dihubungi Kompas.com, Rabu (9/3/2022).

Baca juga: Bambang Susantono Jadi Kepala Badan Otorita IKN Pilihan Jokowi

Bambang Susantono merupakan lulusan Fakultas Teknik Sipil Institus Teknologi Bandung (ITB) yang mengawali kariernya dengan bekerja di Departemen Pekerjaan Umum.

Peraih gelar master tata kota dan wilayah dari Universtas California, Barkeley, Amerika Serikat tersebut pernah menjabat sebagai Deputi Menko Perekonomian Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Pengembangan Wilayah periode 2007-2010.

Pada 2010—2014, Bambang didapuk sebagai Wakil Menteri Perhubungan pada Kabinet Indonesia Bersatu II. Kemudian sejak 2021, Bambang menjabat sebagai Komisaris Utama PT Garuda Indonesia, Tbk.

"Beliau kan pengalaman teknisnya ada ya, karena beliau dari Teknik Sipil. Tapi membangun infrastruktur dasar kota itu kan bukan hanya butuh pengalaman teknis, tapi juga butuh skill financing atau pembiayaan," sambungnya.

Baca juga: Badan Otorita IKN Disebut Akan Berkantor di Jakarta dan Balikpapan untuk Sementara

Bambang Susantono sudah memegang jabatan sebagai Vice President Knowledge Management and Sustainable Development ADB selama 2 periode sejak tahun 2015.

"Menurut saya karena beliau pernah di ADB, beliau punya network yang bagus, juga dengan network bank. Figurnya diterima secara internasional juga ya, karena dia kan kerja di ADB," sebut Andy.

Ia menyebut kapastias Bambang Susantono dari sisi teknis dan bidang financial cocok untuk menjadi Kepala Otorita IKN yang bertugas mengelola pembangunan ibu kota baru. Andy menilai Bambang Susantono memenuhi syarat sebagai Kepala Otorita IKN.

"Karena jam terbangnya sudah cukup. Artinya sudah cukup matang. Kita tentu berharap beliau bisa bekerja dengan baik. Pak Jokowi punya banyak pilihan, tapi dengan pilihan ini (Bambang) seharusnya nggak salah," tuturnya.

Meski begitu, Andy menilai Bambang Susantono punya tantangan besar dalam mengelola pembangunan ibu kota baru.

Salah satu tantangan terbesarnya adalah dari sisi koordinasi dengan kementerian-kementerian yang selama ini sudah bertugas dalam pembangunan IKN.

"Masalah pembangunan IKN ini berat. Harusnya dengan portofolio beliau bisa ya. Kalau dari kapasitasnya, saya optimis. Karena background dia di ADB, harusnya sih dia bisa bawa tim, bisa bawa pengalamannya dia dalam mengeksekusi," papar Andy.

"Tapi dalam kepiawaian dan kematangannya dalam bernegoisasi politik dan pengelolaan birokrasi, ini yang jadi tantangannya," sambung dia.

Meski begitu, Andy yakin Bambang Susantono bisa mengatasi berbagai tantangan yang ada dalam mengelola pembangunan IKN Nusantara.

Baca juga: Sekilas Profil Bambang Susantono yang Disebut Calon Kepala Otorita IKN

"Menurut saya dia figur yang relevan dengan penugasan Otorita, khususnya pada 3 tahun pertama walau di sisi lain dia akan menghadapi banyak sekali tantangan. Good luck for him," ucap Andy.

Seperti diketahui, Bambang Susantono disebut terpilih sebagai Kepala Badan Otorita IKN Nusantara. Sumber Kompas.com di lingkungan pemerintahan menyebutkan hal itu, Rabu.

"Iya benar (Bambang Susantono)," ujar sumber tersebut.

Baca juga: Jokowi Teken UU IKN, Begini Struktur Badan Otorita Ibu Kota Nusantara

Menurut rencana, Presiden Jokowi akan melantik Bambang Susantono sebagai Kepala Otorita IKN pada Kamis besok.

Kemudian Jokowi dalam waktu dekat akan berkemah di titik nol IKN Nusantara di Sepaku, Penajam Paser Utara di Kalimantan Timur bersama Kepala Badan Otorita Nusantara yang baru dilantik.

Sejumlah fasilitas pendukung telah dibangun di lokasi IKN setelah Presiden Jokowi berencana berkemah di sana.

Fasilitas tersebut di antaranya toilet, jaringan listrik, dan tangki persediaan air bersih. Selain itu, dibangun pendopo hingga lahan parkir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasatgas Penyidikan KPK Tri Suhartanto kembali ke Polri

Kasatgas Penyidikan KPK Tri Suhartanto kembali ke Polri

Nasional
Terjebak Asmara dengan Pemohon Cerai, Hakim MY Diberhentikan dengan Tidak Hormat

Terjebak Asmara dengan Pemohon Cerai, Hakim MY Diberhentikan dengan Tidak Hormat

Nasional
Pengamat Sebut Peluang Anies-RK Terbuka Setelah Ketum Nasdem dan Golkar Bertemu

Pengamat Sebut Peluang Anies-RK Terbuka Setelah Ketum Nasdem dan Golkar Bertemu

Nasional
Jaksa Agung Ingatkan Jajarannya Disiplin dan Terapkan Pola Hidup Sederhana

Jaksa Agung Ingatkan Jajarannya Disiplin dan Terapkan Pola Hidup Sederhana

Nasional
Tiga 'Streamer' Pornografi Ini Raup Rp 30-40 Juta Per Bulan

Tiga 'Streamer' Pornografi Ini Raup Rp 30-40 Juta Per Bulan

Nasional
Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Turun, Wapres: Tentu Akan Kita Teliti

Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Turun, Wapres: Tentu Akan Kita Teliti

Nasional
Sampaikan Pembelaan, Anak Buah Sambo: Saya Hanya Anak Buruh Pabrik, Bermimpi Jadi Polisi pun Tak Berani

Sampaikan Pembelaan, Anak Buah Sambo: Saya Hanya Anak Buruh Pabrik, Bermimpi Jadi Polisi pun Tak Berani

Nasional
Didatangi 3 Kali Keluarga Lukas Enembe, Komnas HAM Lakukan Koordinasi dengan KPK

Didatangi 3 Kali Keluarga Lukas Enembe, Komnas HAM Lakukan Koordinasi dengan KPK

Nasional
Anak Buah Sambo Peraih Adhi Makayasa Klaim Jadi yang Pertama Bongkar Kasus 'Obstruction of Justice'

Anak Buah Sambo Peraih Adhi Makayasa Klaim Jadi yang Pertama Bongkar Kasus "Obstruction of Justice"

Nasional
Setelah Bos Indosurya Divonis Lepas, Pemerintah Ajukan Kasasi, Buka Penyelidikan Baru, hingga Buru 1 DPO

Setelah Bos Indosurya Divonis Lepas, Pemerintah Ajukan Kasasi, Buka Penyelidikan Baru, hingga Buru 1 DPO

Nasional
Dinamika Komunikasi Politik Nasdem: Bertemu Jokowi, Kunjungi Gerindra-PKB dan 'Mesra' dengan Golkar

Dinamika Komunikasi Politik Nasdem: Bertemu Jokowi, Kunjungi Gerindra-PKB dan 'Mesra' dengan Golkar

Nasional
Ketika Kemiskinan Dibincangkan di Hotel dan Studi Banding

Ketika Kemiskinan Dibincangkan di Hotel dan Studi Banding

Nasional
Derita dan Pembelaan Terakhir 6 Anak Buah Ferdy Sambo...

Derita dan Pembelaan Terakhir 6 Anak Buah Ferdy Sambo...

Nasional
Ungkap Jasanya Serahkan Salinan Rekaman CCTV, Anak Buah Sambo: Ketulusan Diganjar Tuntutan Penjara 2 Tahun

Ungkap Jasanya Serahkan Salinan Rekaman CCTV, Anak Buah Sambo: Ketulusan Diganjar Tuntutan Penjara 2 Tahun

Nasional
KPK Jebloskan Eks Direktur Niaga PT Dirgantara Indonesia ke Lapas Sukamiskin

KPK Jebloskan Eks Direktur Niaga PT Dirgantara Indonesia ke Lapas Sukamiskin

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.