Kompas.com - 04/03/2022, 17:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan melaporkan telah menemukan setidaknya 330 kasus varian Omicron Siluman atau subvarian BA.2 di Indonesia. Perlukah masyarakat khawatir dengan varian yang disebut memiliki gejala ringan ini?

WHO telah menyatakan, Omicron siluman BA.2 menunjukkan sifat lebih infeksius dibandingkan varian lainnya.

Meski begitu, menurut laporan dari berbagai negara, gejala Omicron siluman ini tidak berbeda dari varian Omicron biasa.

Gejala Omicron pada dewasa masih didominasi oleh sakit tenggorokan, batuk, pilek, sakit kepala, dan badan pegal-pegal.

Baca juga: Waspada Omicron Siluman Berpotensi Sebabkan Penyakit Parah, Studi Jelaskan

Epidemiolog asal Griffith University Australia Dicky Budiman mengatakan masyarakat tak bisa menganggap remeh varian Omicron Siluman.

"Kekhawatiran atau kewaspadaan tetap harus dijaga. Karena ini kan penyakit baru, walau sudah cukup juga banyak yang kita ketahui tentang Covid-19, tapi ternyata masih banyak yang belum kita ketahui," kata Dicky kepada Kompas.com, Jumat (4/3/2022).

Dari penjelasan Pemerintah, situasi pandemi Covid-19 yang saat ini banyak dipengaruhi oleh varian Omicron menunjukkan situasi bahaya bagi kelompok rentan yang belum divaksinasi. Kelompok rentan yang dimaksud adalah kalangan lansia dan mereka yang memiliki penyakit bawaan (komorbid).

"Apalagi lansia, komorbid yang belum divaksinasi ini, kematiannya tinggi sekali. Dan meskipun sudah ada yang suntik (vaksin), misalnya satu kali dosis, ini menunjukkan bahwa ini tidak bisa dianggap main-main, tapi juga menunjukkan bahwa 3 dosis itu efektif," sebut Dicky.

Baca juga: WHO: Subvarian BA.2 Son of Omicron Akan Meningkat Secara Global

Saat ini, vaksinasi vaksin booster Covid-19 masih terus digencarkan oleh pemerintah. Namun Dicky menyoroti masih kecilnya jumlah masyarakat Indonesia yang telah menerima vaksin booster.

"Itu artinya penduduk lansia kita yang komorbid ini bahaya terhadap BA.2 yang sudah menyebar di kita, ini harus diwaspadai," tuturnya.

Meski wilayah Jawa-Bali sudah memasuki masa puncak lonjakan Covid-19 akibat varian Omicron, Dicky meminta semua pihak untuk waspada. Sebab biasanya, puncak lonjakan di luar Jawa-Bali baru terjadi beberapa saat setelah lonjakan di dua pulau tersebut.

"Ditambah lagi biasanya kalau sudah melandai Jawa-Bali, cenderung aktivitasnya akan lebih banyak lagi," ungkap Dicky.

Gejala Omicron tetap menunjukkan gejala yang ringan. Namun, bukan berarti virus ini tidak berbahaya. Virus ini sangat berbahaya dan sangat menular. Nyatanya, varian Omicron terbaru ini mampu membuat lonjakan kasus Omicron di berbagai negara terus meningkat.

Dilansir dari NPR, Omicron siluman memang membuat data seolah terjadi perlambatan kenaikan kasus. Namun, para ahli di Amerika Serikat menduga justru varian ini akan meningkatkan kebutuhan orang terhadap respirator dan angka kematian akan kembali meningkat.

Dicky juga menyebut penurunan angka kasus setelah masa puncak lonjakan biasanya akan dibarengi dengan peningkatan kasus kematian. Sebab kasus kematian masuk dalam kategori indikator telat.

"Namanya indikator telat, dia kejadiannya belakangan, bahkan 3-4 minggu sejak kasus (lonjakan) infeksinya. Karena orang sekarang terinfeksi, itu kan yang terdeteksi paling bagus 20 persen. Sisanya itu nggak terdeteksi," papar Dicky.

Baca juga: Daftar Lengkap Daerah PPKM Level 1 sampai 4 Se-Indonesia mulai 1 Maret 2022

Dari orang-orang yang tidak terdeteksi ini menimbulkan 2 skenario penambahan kasus kematian akibat Covid-19.

Skenario pertama adalah bagi pasien berisiko tinggi, umumnya paling cepat dalam 2 minggu sejak terinfeksi baru terlihat kondisi yang cukup membahayakan.

"Umumnya setelah dirawat 1 mingguan baru kematian terjadi. Atau skenario kedua terjadi dari orang yang tidak terdeteksi ini terus menularkan, sampai dia menularkan kelompok rawan atau yang berisiko. Akhirnya dia akan meninggal juga setelah sakit 1-2 minggu itu," terang dia.

"Itu kenapa saat kasus menurun, kita masih akan melihat tren meningkat kasus kematian," lanjut Dicky.

Percepatan vaksinasi dan deteksi dini

Infeksi Omicron Siluman bisa menyerang siapa saja, bahkan orang yang sudah mendapatkan vaksin lengkap. Namun, data menunjukkan bahwa orang yang sudah mendapatkan dosis vaksin lengkap hanya mengalami gejala ringan saja, dibandingkan orang yang belum atau baru satu kali vaksin.

Untuk itu, Dicky menyarankan agar vaksinasi terus digenjot sebagai upaya meminimalisir bahaya ancaman Omicron Siluman. Bukan hanya booster, tapi vaksinasi primer dosis I dan dosis II.

"Kembali ke vaksinasi, dua dosis, tiga dosis, ini yang harus dikejar. Bahkan menurut saya harus kejarnya ke populasi umum mendapat 3 dosis di setidaknya 50% pada saat sebelum Lebaran," ucap Dicky.

Baca juga: Vaksinasi Booster Kini Diberikan 3 Bulan Setelah Vaksinasi Dosis Kedua

"Saya mendapat banyak laporan kematian pada kelompok komorbid, yang usianya belum lansia. Ini harus menjadi peringatan dan kewaspadaan. Solusinya percepatan booster, yang saat ini harus dikejar betul, terutama untuk lansia dan komorbid. Kemudian paralel untuk umum," katanya.

Menurut dia, manajemen vaksinasi harus lebih diefektifkan, meskipun pelaksanaan oleh Pemerintah saat ini sudah terbilang cukup baik. Namun berbagai kendala yang masih ditemukan, kata Dicky, harus dihindari.

"Menyangkut manajemen di lapangan, karena seperti kemarin ada 6 juta dosis yang terpaksa kedaluwarsa. Seperti itu yang harus dikurangi. Pangkas birokrasi sehingga vaksin bisa langsung ke daerah untuk diberikan, dan tidak lama parkir di pusat," tuturnya.

"Laporan (vaksinasi) saat ini juga harus ditingkatkan juga supaya real time antara pusat dan daerah. Ini yang jadi kendala karena vaksin lama terparkir di pusat dan daerah yang membutuhkan jadi tidak terdistribusi," sambung Dikcy.

Tak hanya vaksinasi, masalah deteksi dini kasus Covid-19 juga harus mendapat perhatian lebih. Pemerintah sempat mengakui deteksi dini yang dilakukan pihaknya masih kurang optimal.

Dicky mengatakan, masalah deteksi dini dengan risiko kematian pasien berisiko tinggi sangat erat kaitannya.

Baca juga: Menkes: 1,1 Juta Dosis Vaksin Kedaluwarsa, Mayoritas dari Donasi Gratis

"Setidaknya 70-80% dengan prioritas kelompok risiko tinggi berkontribusi pada angka kematian dan parahnya sakit, jika deteksi dini baik, itu nggak akan terjadi," ucapnya.

"Bahwa kasus infeksinya turun, nanti kematiannya ketika ada pun tidak meningkat, tidak menjadi kontradiktif dengan kasus yang menurun tadi. Karena kita sudah bisa mendeteksinya dan mencegah sejak awal," imbuh Dicky.

Permasalahan kurang optimalnya deteksi dini disebut bukan hanya terjadi di Indonesia. Menurut Dicky, banyak negara akibat deteksi dininya rendah, menyebabkan kasus-kasus pasien berisiko tidak terdeteksi sehingga menimbulkan kematian.

"Kita harus berhati-hati karena tren kematiannya semakin meningkat menunjukkan banyak kasus infeksi di masyarakat yang tidak terdeteksi, ini juga akibat booster yang belum memadai," urai dia.

Baca juga: Epidemiolog: Testing, Tracing, dan Tracking Kunci Putus Penularan Covid-19 Varian Apa Pun

Dicky juga menyoroti karakter masyarakat Indonesia yang tidak mudah datang ke rumah sakit ketika sakit. Maka diperlukan upaya jemput bola dari Pemerintah, sebagai upaya dari peningkatan deteksi dini.

"Harus diantisipasi atau direspons dengan meningkatkan kunjungan rumah," tegas Dicky.

Soal subvarian BA.2 yang juga disebut dengan 'Son of Omicron' ini juga disebut WHO bisa menginfeksi orang yang sudah terkena Omicron BA.1.

Namun, WHO meyakini bahwa orang yang sudah terkena Omicron BA.1 memiliki ketahanan tubuh yang lebih baik terhadap infeksi subvarian Omicron siluman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kalla Sebut China, Thailand, dan Korsel Beri Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Kalla Sebut China, Thailand, dan Korsel Beri Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Nasional
Jadi Otak Kasus Brigadir J, Hukuman Ferdy Sambo Diprediksi Bakal Diperberat

Jadi Otak Kasus Brigadir J, Hukuman Ferdy Sambo Diprediksi Bakal Diperberat

Nasional
Pernyataan Bamsoet soal Penundaan Pemilu Dinilai Tak Masuk Akal

Pernyataan Bamsoet soal Penundaan Pemilu Dinilai Tak Masuk Akal

Nasional
Jokowi Tetap Tanda Tangani Dokumen di Tengah Rangkaian Pernikahan Kaesang-Erina

Jokowi Tetap Tanda Tangani Dokumen di Tengah Rangkaian Pernikahan Kaesang-Erina

Nasional
Peringatan Hakordia, ICW Berkabung atas Runtuhnya Komitmen Negara Berantas Korupsi

Peringatan Hakordia, ICW Berkabung atas Runtuhnya Komitmen Negara Berantas Korupsi

Nasional
Jawab PBB, Anggota Komisi III Sebut Tak Ada Diskriminasi pada LGBT dalam KUHP Baru

Jawab PBB, Anggota Komisi III Sebut Tak Ada Diskriminasi pada LGBT dalam KUHP Baru

Nasional
Hakordia 2022: Aparat Penegak Hukum di Pusaran Kasus Korupsi

Hakordia 2022: Aparat Penegak Hukum di Pusaran Kasus Korupsi

Nasional
Baleg DPR Apresiasi Langkah Proaktif Pemprov Kalbar Implementasikan UU Pengelolaan Sampah

Baleg DPR Apresiasi Langkah Proaktif Pemprov Kalbar Implementasikan UU Pengelolaan Sampah

Nasional
KUHP Baru: Diskriminasi Berbasis SARA Diancam Penjara 1 Tahun

KUHP Baru: Diskriminasi Berbasis SARA Diancam Penjara 1 Tahun

Nasional
Polri Tahan 2 Mantan Petinggi PT JIP di Kasus Korupsi Pembangunan Menara dan Pengadaan GPON

Polri Tahan 2 Mantan Petinggi PT JIP di Kasus Korupsi Pembangunan Menara dan Pengadaan GPON

Nasional
KUHP Terbaru: Penghinaan SARA dan Kepada Kelompok Disabilitas Terancam Penjara 3 Tahun

KUHP Terbaru: Penghinaan SARA dan Kepada Kelompok Disabilitas Terancam Penjara 3 Tahun

Nasional
Hari Antikorupsi Sedunia, Politisi Korup Masih Jadi Catatan Hitam

Hari Antikorupsi Sedunia, Politisi Korup Masih Jadi Catatan Hitam

Nasional
Airlangga Sebut Ada Partai Akan Merapat, PAN Sebut KIB Masih Fokus Konsolidasi

Airlangga Sebut Ada Partai Akan Merapat, PAN Sebut KIB Masih Fokus Konsolidasi

Nasional
Ketika Ketua Komnas HAM Bicara Tantangan Pers di Era Digital...

Ketika Ketua Komnas HAM Bicara Tantangan Pers di Era Digital...

Nasional
Wakil Ketua BURT DPR Ingatkan Rumah Sakit soal Pentingnya Edukasi Kesehatan untuk Masyarakat

Wakil Ketua BURT DPR Ingatkan Rumah Sakit soal Pentingnya Edukasi Kesehatan untuk Masyarakat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.