Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/03/2022, 07:57 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah telah melakukan langkah-langkah evakuasi bagi warga negara Indonesia (WNI) yang masih berada di Ukraina di tengah konflik negara tersebut dengan Rusia.

Pada hari kelima invasi Rusia ke Ukraina, yaitu Senin (28/2/2022), sebanyak 99 dari 153 WNI yang dilaporkan berada di negara tersebut telah berhasil dievakuasi.

Saat ini, 99 WNI yang telah berhasil keluar dari Ukraina berada di dua titik aman, yakni di Rzeszow, Polandia; dan di Bucharest, Romania.

Baca juga: Menlu Retno Harap Ada Penurunan Ketegangan Konflik Rusia dan Ukraina

"Dengan telah menyeberangnya WNI tersebut, maka sebagian besar WNI sudah dapat kita evakuasi keluar dari Ukraina. Jumlah total yang telah berada di luar Ukraina adalah 99 WNI dan 5 WNA yang merupakan keluarga dari WNI kita," kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam konferensi pers secara virtual, Selasa kemarin.

Dibagi beberapa rombongan

Retno mengatakan, dari 99 WNI yang telah keluar dari Ukraina, sebanyak 5 di antaranya melakukan evakuasi secara mandiri.

Secara terperinci Retno menjelaskan, rombongan pertama, yakni 25 WNI berhasil dievakuasi melalui Odessa, Ukraina, pada 26 Februari pukul 06.00 waktu setempat dan tiba di Bucharest, Romania, pada 27 Februari pukul 16.30 waktu setempat.

Lama perjalanan yang dilalui rombongan evakuasi dari Odessa ke Bucharest mencapai 35 jam dan melalui lima kali pemeriksaan dan check point di wilayah Ukraina.

"Lama perjalanan secara total yang ditempuh tim evakuasi adalah sekitar 35 jam dengan bus. Di waktu normal, lama perjalanan tidak lebih dari 10 jam," kata Retno.

Rombongan kedua terdiri dari 6 orang WNI dan 1 WNA yang merupakan suami dari seorang WNI. Rombongan kedua ini berangkat pada 27 Februari dari Lviv, Ukraina, dan telah tiba di Rzeszow, Polandia.

Rombongan ketiga terdiri dari 4 WNI, yakni 2 pria dan 2 anak, serta 2 WNA yang merupakan pasangan dari WNI. Rombongan WNI dan keluarganya dijemput oleh tim KBRI Warsawa dari Lviv menuju Polandia dengan jarak tempuh 150 kilometer.

"Mereka telah tiba di safe house di Rezeszow, Polandia, pada 28 Februari 2022 jam 19.40 waktu setempat," kata Retno.

Rombongan keempat adalah rombongan terbesar, yakni terdiri dari 59 WNI dan 1 WNA yang dievakuasi dari Kiev. Rencana awal, rombongan akan dievakuasi melalui jalur Lviv menuju Polandia, tetapi dialihkan melalui jalur selatan melalui kota Vinytsia menuju Bucharest melalui Moldova.

"Rombongan berangkat dari KBRI di Kyiv sekitar pukul 11.30 dan tiba di perbatasan Moldova pada pukul 22.00 atau sekitar pukul 03.00 dini hari 1 Maret waktu Jakarta," ujar  Retno.

13 WNI belum bisa dievakuasi

Retno mengatakan, sebanyak 13 WNI yang berada di dua lokasi pusat pertempuran antara Ukraina dan Rusia masih belum dievakuasi.

Sebanyak 4 WNI diketahui berada di Kharkiv dan sebanyak 9 lainnya berada di Chernihiv.

"Masih terdapat 4 WNI di Kharkiv dan 9 WNI di Chernihiv di sebelah utara Ukraina, mereka belum dapat dievakuasi mengingat pertempuran darat masih terus terjadi," kata Retno

Hingga saat ini, KBRI Kiev dan KBRI Moskow terus melakukan kontak dengan 13 WNI tersebut.

"Informasi yang kami terima mereka dalam kondisi sehat dan memiliki pasokan logistik yang cukup. Pemerintah masih terus menunggu saat yang tepat untuk dapat mengevakuasi mereka," kata Retno.

Di sisi lain, terdapat 24 WNI yang memilih untuk tetap tinggal di Ukraina dengan alasan telah menikah dengan warga negara setempat.

Sebagai tindak lanjut dari proses evakuasi, Kemenlu akan mengambil jalur udara untuk menjemput WNI yang telah berada di Rumania dan Polandia. Penjemputan akan dilakukan dengan pesawat untuk mengantarkan para WNI pulang ke Indonesia.

"Langkah selanjutnya, yaitu mengambil jalur udara, untuk mengambil para WNI kita yang berada di dua titik, yaitu 1 titik di Rumania dan 1 titik di Polandia. Saat ini sedang terus dimatangkan," kata Retno.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.