Rekam Jejak Andi Widjajanto di Lingkaran Jokowi: Sukseskan Pilpres lalu Dituding PDI-P sebagai Brutus...

Kompas.com - 21/02/2022, 07:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo dikabarkan telah menunjuk mantan Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto sebagai Gubernur Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas).

Andi juga dijadwalkan akan dilantik Jokowi Senin (21/2/2022), siang hari ini.

Dengan penunjukan itu, Andi akan menggantikan Gubernur Lemhannas sebelumnya, Agus Widjojo, yang kini menjadi duta besar Indonesia di Filipina.

Kompas.com sudah mengontak Andi untuk mengonfirmasi hal tersebut.

"Terima kasih," balas Andi singkat atas ucapan selamat untuk jabatan barunya tersebut.

Baca juga: Kilas Balik Andi Widjajanto Didepak dari Kabinet Jokowi karena Dianggap Brutus, Kini Jadi Gubernur Lemhanas

Plt Gubernur Lemhannas Marsekal Madya Wieko Syofyan juga membenarkan bahwa akan ada pelantikan Gubernur Lemhannas baru pada Senin besok.

Pihak Lemhannas sudah mendapatkan undangan untuk menghadiri agenda pelantikan tersebut.

"Benar besok akan ada pelantikan Gubernur Lemhannas yang baru, Lemhannas sudah dapat undangan kehadirannya," kata Syofyan ketika dikonfirmasi Kompas.com, Minggu ini.

Sosok Penting Kemenangan Jokowi

Andi menjadi sosok penting di balik kesuksesan Jokowi memenangkan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2014.

Pemikiran dan gagasannya tak sedikit memberikan kontribusi besar dalam mengantarkan Jokowi sebagai pucuk pimpinan negara.

Dikutip dari surabaya.tribunnewa.com, Marcus Mietzner, peneliti tentang Indonesia dari Australian National University (ANU) menyebutkam, Andi sebagai salah satu figur dan pemikir penting pada pemenangan Jokowi-Jusuf Kalla dalam pesta demokrasi 2014.

Banyak konsep kampanye hingga debat capres Jokowi yang merupakan pemikiran orisinil Andi.

Baca juga: Jelang Reshuffle, Foto Andi Widjajanto Dipasang di Deretan Mantan Seskab

Kepiawaiannya mengolah gagasan dalam membantu Jokowi pada 2014 tak lepas dari segudang ilmu akademis yang ia peroleh.

Andi memiliki latar belakang pendidikan yang luas. Mulai dari FISIP jurusan Hubungan Internasional (HI) di Universitas Indonesia dan lulus pada 1996, kemudian juga mendapat gelar sarjana dari School of Oriental dan African Studies University of London.

Mendapatkan Master of Sciences dari London School of Economics, sekaligus juga dapat gelar Master of Sciences dari Industrial College of Armed Forces, Washington DC, Amerika Serikat pada tahun 2003.

Andi merupakan putra dari Mayjen TNI (Purn) Theo Syafei, mantan Pangdam IX/ Udayana yang juga merupakan politikus senior PDI-P.

Baca juga: Disebut Sering Diberitakan Negatif, Apa Kata Andi Widjajanto?

Foto Andi Widjajanto terpasang di jajaran foto mantan Sekretaris KabinetSABRINA ASRIL/KOMPAS.com Foto Andi Widjajanto terpasang di jajaran foto mantan Sekretaris Kabinet

Keberhasilannya membantu Jokowi pada 2014 membuatnya dipercaya menjadi Sekretaris Kabinet dalam pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla mulai 3 November 2014 hingga 12 Agustus 2015.

Dicap "Brutus"

Ketika mengemban jabatan sebagai Sekretaris Kabinet, Andi sering menuai kritik dari partai koalisi Jokowi-Kalla terutama PDI-P.

Politisi PDI-P Masinton Pasaribu menuduh Andi dan Menteri BUMN Rini Soemarno kala itu tengah memisahkan Jokowi dengan partai pendukungnya.

Bahkan, keduanya disebut sebagai "brutus" di lingkar Istana.

"Kalau saya cuma ke dua orang, Rini dan AW (Andi Widjajanto). Dua orang ini orang-orang begini kan yang kita sebut 'brutus' jauhkan Jokowi dari partai, menjauhkan dengan relawan, menjauhkan dengan rakyat," kata Masinton di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (5/2/2015) siang.

Baca juga: Andi Widjajanto: Saya Ingin Liburan Dulu

Kala itu, Masinton mengatakan bahwa Andi sebagai Sekretaris Kabinet kerap mendistorsi informasi yang hendak disampaikan oleh PDI-P ke Presiden.

Padahal, kata dia, pesan dan informasi yang disampaikan PDI-P itu turut mewakili aspirasi dan keinginan rakyat.

"Kader-kader partai minta itu dievaluasi oleh Presiden agar pemerintah bisa jalan efektif, pesan-pesan Presiden juga sampai ke rakyat dan harapan rakyat bisa sampai ke Presiden," ucap Masinton.

Terkait tuduhan tersebut, Andi kala itu mengatakan bahwa elite-elite partai pendukung dapat memiliki akses khusus tanpa melalui birokrasi saat ingin menemui atau berkomunikasi dengan Jokowi.

Baca juga: Hari ini Jokowi Lantik Andi Widjajanto Jadi Gubernur Lemhanas

"Silakan ditanya ke PDI-P yang dimaksud siapa, tapi setahu saya partai-partai itu memiliki akses ke Presiden tidak hanya lewat Mensesneg yang mengatur jadwal, tapi bisa juga akses-akses langsung yang diberikan oleh Presiden," ujar Andi kala itu.

Diganti Pramono Anung

Banjir kritik akhirnya membuat posisinya di pemerintahan kian "keropos".

Puncaknya adalah pencopotannya dari Sekretaris Kabinet dan digantikan politisi PDI-P Pramono Anung pada pertengahan Agustus 2015.

Bersamaan dengan kepergian Andi dari Istana Kepresidenan, tiga staf khusus yang selama ini membantunya juga mengikuti jejak Andi.

Ketiga staf khusus itu adalah Jaleswari Pramodhawardani, Makmur Keliat, dan Alexander Lay.

Baca juga: Andi Widjajanto Diangkat jadi Komisaris Utama Angkasa Pura I

Serah terima jabatan Sekretaris Kabinet dari Andi Widjajanto kepada Pramono Anung di Gedung III Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta, Rabu (12/8/2015) sore.SETKAB Serah terima jabatan Sekretaris Kabinet dari Andi Widjajanto kepada Pramono Anung di Gedung III Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta, Rabu (12/8/2015) sore.

Perwakilan Tim Komunikasi Presiden kala itu, Teten Masduki, membantah pencopotan Andi berkaitan erat dengan dorongan partai.

"Saya kira enggaklah. Ini hal biasa saja. Ini kan implementasi otoritatif presiden," ujar Teten di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (12/8/2015).

Sementara itu, Andi mengaku telah mendengar lama rencana perombakan kabinet dari media massa.

Namun, secara khusus, informasi itu ia dapat dari Jokowi pada Selasa (11/8/2015) sore.

"Waktu manggil, (Presiden) mengatakan ada kebutuhan meningkatkan kinerja kabinet. Lalu saya mengatakan, saya bisa memahami keputusan Bapak," kata Andi.

Saat bertemu Presiden, Andi mengaku sempat mengucapkan terima kasih untuk kesempatan yang telah diberikan Presiden Jokowi.

Baca juga: Andi Widjajanto Jabat Penasihat KSP

Tak ketinggalan, Andi juga mengaku meminta maaf jika ada kesalahan atau kekurangan selama bertugas membantu Presiden.

"Kami ngobrol kecil, penting (untuk) tetap menjalin koordinasi ke depan. Kapan-kapan bisa sowan ke Presiden dan Wapres," ujarnya.

Setelah didepak dari pemerintahan, lima tahun berikutnya Andi kembali merapat ke Istana sebagai penasihat senior Kantor Staf Kepresidenan (KSP) pada 2020.

Setelahnya, kini ia pun kembali mendapat kepercayaan Jokowi untuk menjadi Gubernur Lemhannas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 27 November: Positif Covid-19 Bertambah 4.151 Kasus, 35 Orang Meninggal

UPDATE 27 November: Positif Covid-19 Bertambah 4.151 Kasus, 35 Orang Meninggal

Nasional
Helikopter Polri Hilang di Perairan Babel, Ada 4 Awak di Dalamnya

Helikopter Polri Hilang di Perairan Babel, Ada 4 Awak di Dalamnya

Nasional
Kronologi Helikopter Polri Hilang di Perairan Babel: Cuaca Buruk Hingga Gagal Naikkan Ketinggian

Kronologi Helikopter Polri Hilang di Perairan Babel: Cuaca Buruk Hingga Gagal Naikkan Ketinggian

Nasional
ICW: Pembayaran Terlambat, Subkontraktor Segel Tower BTS di Natuna dan Sumbawa

ICW: Pembayaran Terlambat, Subkontraktor Segel Tower BTS di Natuna dan Sumbawa

Nasional
ICW Dorong Kejagung Periksa Menkominfo Soal Dugaan Korupsi Proyek BTS 4G

ICW Dorong Kejagung Periksa Menkominfo Soal Dugaan Korupsi Proyek BTS 4G

Nasional
BNPB: Jumlah Pengungsi Gempa Cianjur 73.874, Sebanyak 1.207 Ibu Hamil

BNPB: Jumlah Pengungsi Gempa Cianjur 73.874, Sebanyak 1.207 Ibu Hamil

Nasional
BNPB: Total Ada 325 Titik Pengungsian Gempa Cianjur

BNPB: Total Ada 325 Titik Pengungsian Gempa Cianjur

Nasional
Cuaca Tak Mendukung, Polri Lanjutkan Pencarian Helikopter yang Jatuh di Belitung Timur Besok

Cuaca Tak Mendukung, Polri Lanjutkan Pencarian Helikopter yang Jatuh di Belitung Timur Besok

Nasional
Helikopter Milik Polri Jatuh di Laut Belitung Timur, Polri: Betul, 'Lost Contact'

Helikopter Milik Polri Jatuh di Laut Belitung Timur, Polri: Betul, "Lost Contact"

Nasional
UPDATE Gempa Cianjur 27 November: Total Korban Meninggal 321 Orang, 11 Hilang

UPDATE Gempa Cianjur 27 November: Total Korban Meninggal 321 Orang, 11 Hilang

Nasional
Pengamat Sebut Jokowi Ingin 'Happy Ending', yang Diusung Capres 2024 'All Jokowi's Man'

Pengamat Sebut Jokowi Ingin "Happy Ending", yang Diusung Capres 2024 "All Jokowi's Man"

Nasional
Pengamat Sebut Pernyataan Jokowi Pemimpin 'Berambut Putih' Dukungan ke Ganjar, Etis atau Tidak?

Pengamat Sebut Pernyataan Jokowi Pemimpin 'Berambut Putih' Dukungan ke Ganjar, Etis atau Tidak?

Nasional
'Fit And Proper Test' Calon Panglima TNI di DPR Diharapkan Obyektif

"Fit And Proper Test" Calon Panglima TNI di DPR Diharapkan Obyektif

Nasional
Temui Korban Gempa Cianjur, Mendag Zulhas Salurkan Bantuan Uang Tunai Rp 500.000 per KK

Temui Korban Gempa Cianjur, Mendag Zulhas Salurkan Bantuan Uang Tunai Rp 500.000 per KK

Nasional
Kerap Singgung Kriteria Capres, Jokowi Disebut Ingin Jadi 'King Maker' Pilpres 2024

Kerap Singgung Kriteria Capres, Jokowi Disebut Ingin Jadi "King Maker" Pilpres 2024

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.