Kompas.com - 17/02/2022, 16:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal (Purn) Chappy Hakim menganalisis urgensi di balik pembelian 42 jet tempur Rafale asal Prancis oleh Indonesia.

Menurut Chappy, urgensi pembelian Rafale oleh Kementerian Pertahanan (Kemenhan) karena seluruh pabrik pesawat tempur di dunia sedang melakukan cuci gudang.

"Seluruh pabrik pesawat terbang tempur di permukaan bumi ini memang tengah cuci gudang alias menjual obral produknya," ujar Chappy dalam diskusi virtual bertajuk "Menyongsong Pesawat Rafale" yang diinisiasi Pusat Studi Air Power Indonesia, Kamis (17/2/2022).

Baca juga: Prabowo Borong 42 Jet Tempur Rafale, Eks KSAU: Pabrik Pesawat Sedang Cuci Gudang

Chappy menyebutkan, dalam dua dekade terakhir, para perancang atau pabrik pesawat tempur canggih sudah pada titik untuk menentukan apakah akan terus mengembangkan pesawat tempur atau beralih ke wahana baru bernama drone atau pesawat tanpa awak.

Menurut Chappy, perkembangan drone juga menjadi daya pikat bagi perancang pesawat tempur canggih.

Di sisi lain, Chappy menuturkan bahwa ketegangan regional dan global tidak berada pada situasi dan kondisi yang menguntungkan bagi pasar pesawat tempur.

"Dengan demikian, kesimpulan kecil ini mungkin sudah akan menjawab pertanyaan tentang urgensi dan alasan di balik pembelian 42 Rafale dari Prancis. Membeli barang bermerek di saat yang tepat yaitu ketika toko-toko memasang iklan," terang dia.

Baca juga: Pengamat Ingatkan Pemerintah Gandeng Industri Lokal di Kontrak Rafale

Akan tetapi jika dilihat dari perspektif pertimbangan kekuatan di Kawasan Pasific, Chappy menilai ada pandangan lain di balik pembelian 42 jet Rafale.

Salah satunya faktor program Australia, Inggris dan Amerika Serikat (AUKUS) yang sepakat bekerja sama mengadakan kapal selam bertenaga nuklir bagi Australia.

Menurutnya, pembelian jet tempur Rafale merupakan respons Indonesia atas program AUKUS tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.