Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Dari Wakatobi Kementerian KP Hasilkan Riset dan Inovasi untuk Kelautan dan Perikanan

Kompas.com - 13/02/2022, 13:36 WIB
Inang Sh ,
Anissa DW

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara (Sulteng), dikenal dunia dengan keindahan alamnya. Kemasyhurannya turut mengundang masyarakat dunia mengunjungi surga nyata bawah laut yang berada di pusat segitiga karang dunia ini.

Oleh karenanya, Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan potensi kelautan, perikanan, dan pariwisata Wakatobi. Salah satunya di bidang riset dan pengembangan sumber daya manusia (SDM).

Dengan begitu, Wakatobi tak hanya terkenal dan menarik masyarakat dunia akan keindahan alamnya, tapi juga riset yang dihasilkan.

Hal itu tecermin dari kunjungan Utusan Khusus Presiden Seychelles untuk ASEAN Nico Barito ke Wakatobi guna melihat berbagai proyek dan fasilitas pengembangan, Kamis (10/2/2022).

Pada kesempatan tersebut, Nico mengunjungi Satuan Kerja (Satker) Badan Riset dan SDM Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP, yaitu Loka Perekayasaan Teknologi Kelautan (LPTK) dan Akademi Komunitas Kelautan dan Perikanan (AKKP).

Baca juga: Bersama Pemkab Tanah Bumbu, Kementerian KP Wujudkan Kampung Gabus Haruan

Pada kunjungannya ke LPTK, Nico menyaksikan keindahan alam Wakatobi sekaligus mendapat penjelasan tentang Wakatobi Sea Bamboo (bambu laut).

Untuk diketahui, Wakatobi Sea Bamboo merupakan kependekan dari Wahana Perekayasaan Teknologi Konservasi Biota Sea Bamboo yang diinisiasi Peneliti LPTK Sunarwan Asuhadi.

Teknologi multilokasi itu bisa diaplikasikan, baik pada perairan yang relatif tenang maupun berombak dan berarus kencang sehingga memiliki tingkat survivalitas mencapai 90 persen.

Melalui Teknologi Wakatobi Sea Bamboo, LPTK Wakatobi memberikan alternatif untuk mengatasi kendala restorasi bambu laut di Indonesia, baik kendala teknis maupun lokasi.

Wakatobi Sea Bamboo diciptakan bermula dari kekhawatiran akan eksploitasi berlebihan terhadap bambu laut yang dapat mengancam kelestariannya.

Baca juga: Kementerian KP Dukung Penerapan Blue Economy di Wakatobi

Menurut Sunarwan, karya jasa tersebut telah memiliki dampak yang baik, antara lain dapat diterapkan di perairan tenang dan berombak atau berarus (skala 7 Beaufort) dengan kecepatan angin kategori kuat (10,8 hingga 13,9 meter per detik) serta ombak mencapai 3-4 meter (m).

“Selain itu, substrat berbentuk puzzle dapat dibentuk (menjadi) berbagai formasi, memiliki efek perlindungan biota, serta (dapat) diaplikasikan di lokasi eksitu dan insitu,” ujarnya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Minggu (13/2/2022).

Pertumbuhan bambu laut melalui metode tersebut juga mencapai 2,5-3 sentimeter (cm) per tahun dengan survival rate lebih dari 90 persen. Biaya wahana insitu pun lebih murah.

Tak hanya menunjang sektor kelautan dan perikanan, Wakatobi Bamboo Sea juga menunjang sektor lain, seperti pariwisata.

"Gagasan tentang teknologi Wakatobi Sea Bamboo lahir secara orisinal dari internal Tim LPTK dengan mempertimbangkan karakter lokasi Wakatobi sebagai wilayah pulau-pulau kecil yang dipengaruhi dua musim sekaligus, yakni barat dan timur," jelasnya.

Baca juga: Desa Wisata Liya Togo di Wakatobi, Punya Kekayaan Wisata Bahari sampai Seni Budaya

Halaman:


Terkini Lainnya

Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Nasional
Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Nasional
Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Nasional
Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Nasional
Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya 'Two State Solution'

Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya "Two State Solution"

Nasional
Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Nasional
Sabtu Pukul 15.00 WIB, Diberlakukan 'One Way' di Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Cipali

Sabtu Pukul 15.00 WIB, Diberlakukan "One Way" di Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Cipali

Nasional
Tinjau Proyek Rel Layang Simpang Joglo Solo, Kakorlantas: Solusi Urai Kemacetan

Tinjau Proyek Rel Layang Simpang Joglo Solo, Kakorlantas: Solusi Urai Kemacetan

Nasional
Cerita Kontingen TNI AU 'Air Drop' Logistik di Gaza: 'Warning' Daerah Militer hingga GPS Hilang Saat Terbang

Cerita Kontingen TNI AU "Air Drop" Logistik di Gaza: "Warning" Daerah Militer hingga GPS Hilang Saat Terbang

Nasional
PDI-P Khawatir Kecurangan Pilpres Direplikasi dalam Pilkada

PDI-P Khawatir Kecurangan Pilpres Direplikasi dalam Pilkada

Nasional
Pengendara Mobil Pelat TNI Mengaku 'Kakak Saya Jenderal' Berujung Diusut Puspom TNI

Pengendara Mobil Pelat TNI Mengaku "Kakak Saya Jenderal" Berujung Diusut Puspom TNI

Nasional
Fakta Pembunuhan Danramil 04 Aradide: Dibunuh OPM, Kondisi Paniai Masih Kondusif

Fakta Pembunuhan Danramil 04 Aradide: Dibunuh OPM, Kondisi Paniai Masih Kondusif

Nasional
Sekjen PDI-P Sebut Pemilu 2024 Jadi Puncak Penyalahgunaan Kekuasaan Jokowi

Sekjen PDI-P Sebut Pemilu 2024 Jadi Puncak Penyalahgunaan Kekuasaan Jokowi

Nasional
Megawati Akan Bertemu Prabowo Setelah Sidang Sengketa Hasil Pilpres Selesai

Megawati Akan Bertemu Prabowo Setelah Sidang Sengketa Hasil Pilpres Selesai

Nasional
RS Polri Butuh 7 Hari Selesaikan Pemeriksaan Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

RS Polri Butuh 7 Hari Selesaikan Pemeriksaan Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com