Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kala Ramalan Cuaca dan AIDS Diusulkan Masuk Kurikulum Indonesia...

Kompas.com - 13/02/2022, 13:23 WIB
Aryo Putranto Saptohutomo

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembahasan tentang kurikulum kembali mengemuka setelah Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) meluncurkan Kurikulum Merdeka.

Kurikulum itu mulai diterapkan pada Tahun Ajaran 2022/2023.

Lewat kurikulum ini, siswa SMA (Sekolah Menengah Atas), SMA LB (Luar Biasa), dan Madrasah aliyah (MA), bisa memilih kombinasi mata pelajaran sesuai dengan minatnya. Selain itu, Kurikulum Merdeka tidak akan membuat sekat-sekat penjurusan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA), Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), dan Bahasa yang selama diterapkan kepada para pelajar SMU.

Utak-atik kurikulum sudah akrab dengan masyarakat Indonesia. Malah masyarakat menganggap jika menteri pendidikan berganti maka kurikulum juga bakal berubah.

Baca juga: Ini Beda Kurikulum Merdeka dengan Kurikulum Sebelumnya Bagi Anak SMA

Padahal, pergantian kurikulum membawa dampak besar kepada arah pendidikan dan perkembangan bangsa.

Selain itu, sejumlah lembaga kerap mengusulkan penambahan bobot dalam kurikulum dengan berbagai macam alasan. Contohnya pada 24 Februari 1975 silam, dalam seminar ramalan cuaca yang digelar oleh Pusat Meteorologi dan Geofisika (kini BMKG), Lembagan Antariksa dan Penerbangan Nasional (LAPAN), serta TNI Angkatan Udara.

Dalam seminar itu diusulkan kepada pemerintah supaya pengetahuan tentang meteorologi perlu dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah menengah.

Penambahan materi kurikulum juga dilakukan dalam Lokakarya Pengembangan Paket KIE (Komunikasi Informasi dan Edukasi) Pencegahan Penularan HIV (Human Immunodeficiency Virus) melalui Jalur Pendidikan di Nusa Dua, Bali, yang digelar pada 18 Maret 1996.

Baca juga: Nadiem Makarim: Ini Keunggulan Kurikulum Merdeka

Pelajaran tentang AIDS dimasukkan ke dalam kurikulum nasional karena dianggap sebagai cara paling efektif guna menanggulangi serangan penyakit ganas tersebut. Karena selain belum ditemukan vaksinnya, AIDS juga potensial menulari generasi muda.

Namun, pengajaran AIDS di sekolah-sekolah tidak dilakukan dengan mengubah kurikulum, melainkan hanya diinsersi ke dalam pelajaran Olahraga dan Kesehatan, Ilmu Pengetahuan Alam atau ke dalam muatan lokal bagi daerah-daerah rawan AIDS.

Materi tentang AIDS itu akan diberikan kepada para murid sekolah dasar, siswa SMTP dan SMTA, pendidikan informal, serta mahasiswa.

Menurut Sekretaris Komisi Nasional Penanggulangan AIDS, Dr Suyono Yahya MPH, pengajaran HIV/AIDS kepada para murid, terutama dalam pendidikan dasar dan menengah, dititikberatkan pada pengetahuan dan berbuat untuk diri sendiri serta orang lain untuk menangkal AIDS.

"Pengetahuan dan perubahan perilaku terhadap AIDS tidak akan berhasil tanpa pendidikan dan informasi. Untuk itulah pendidikan seks sebenarnya perlu. Namun tidak dalam pengertian berhubungan seks, karena sudah terbukti orang-orang yang mendapat pendidikan seks bisa menghindarkan diri dari kemungkinan perilaku seks bebas," kata Suyono Yahya.

Berita ini sudah tayang pada surat kabar KOMPAS edisi 28 Februari 1975 dan 18 Maret 1996 dengan judul: Meteorologi Disarankan Masuk Kurikulum dan AIDS Masuk Kurikulum Nasional

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

KPK Nyatakan Siap Hadapi Gugatan Gus Muhdlor

KPK Nyatakan Siap Hadapi Gugatan Gus Muhdlor

Nasional
“Dissenting Opinion”, Hakim MK Arief Hidayat Usul Pembentukan UU Lembaga Kepresidenan

“Dissenting Opinion”, Hakim MK Arief Hidayat Usul Pembentukan UU Lembaga Kepresidenan

Nasional
Jokowi Resmikan 147 Bangunan Pascagempa dan 3 Ruas Jalan Daerah di Sulbar

Jokowi Resmikan 147 Bangunan Pascagempa dan 3 Ruas Jalan Daerah di Sulbar

Nasional
Pertemuan Megawati-Prabowo, PDI-P: Yang Sifatnya Formal Kenegaraan Tunggu Rakernas

Pertemuan Megawati-Prabowo, PDI-P: Yang Sifatnya Formal Kenegaraan Tunggu Rakernas

Nasional
Prabowo Akan Bertemu Tim Hukumnya Hari Ini, Bahas Putusan MK

Prabowo Akan Bertemu Tim Hukumnya Hari Ini, Bahas Putusan MK

Nasional
Jokowi Bakal Siapkan Proses Transisi Pemerintahan Baru Usai Putusan MK

Jokowi Bakal Siapkan Proses Transisi Pemerintahan Baru Usai Putusan MK

Nasional
Jika Gabung Koalisi Prabowo-Gibran, PDI-P Dinilai Tak Punya Nilai Jual

Jika Gabung Koalisi Prabowo-Gibran, PDI-P Dinilai Tak Punya Nilai Jual

Nasional
Gerindra: Pertemuan Prabowo-Megawati Sedang Cocokkan Waktu, Tidak Lama Lagi...

Gerindra: Pertemuan Prabowo-Megawati Sedang Cocokkan Waktu, Tidak Lama Lagi...

Nasional
'Dissenting Opinion', Hakim Arief Nilai Mahkamah Etika Nasional Perlu untuk Tangani 'Cawe-cawe' Presiden

"Dissenting Opinion", Hakim Arief Nilai Mahkamah Etika Nasional Perlu untuk Tangani "Cawe-cawe" Presiden

Nasional
Djarot PDI-P: Di Dalam maupun Luar Pemerintahan Sama-sama Baik

Djarot PDI-P: Di Dalam maupun Luar Pemerintahan Sama-sama Baik

Nasional
Tanggapi Putusan MK, Jokowi: Tuduhan Kecurangan Tak Terbukti, Ini Penting

Tanggapi Putusan MK, Jokowi: Tuduhan Kecurangan Tak Terbukti, Ini Penting

Nasional
Prabowo: Berkah Politis di Jalan Kontroversi dan Tantangan Besarnya

Prabowo: Berkah Politis di Jalan Kontroversi dan Tantangan Besarnya

Nasional
Respons Putusan MK, Jokowi: Saatnya Kita Bersatu, Bekerja, Membangun Negara

Respons Putusan MK, Jokowi: Saatnya Kita Bersatu, Bekerja, Membangun Negara

Nasional
Anies-Muhaimin: Pilpres Telah Usai, Selamat Bekerja Prabowo-Gibran

Anies-Muhaimin: Pilpres Telah Usai, Selamat Bekerja Prabowo-Gibran

Nasional
Saksi Sebut Kementan Tiap Bulan Keluarkan Rp 43 Juta untuk Bayar Cicilan Alphard SYL

Saksi Sebut Kementan Tiap Bulan Keluarkan Rp 43 Juta untuk Bayar Cicilan Alphard SYL

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com