Kompas.com - 11/02/2022, 05:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus Covid-19 di Indonesia belakangan melonjak tajam. Hal ini menyusul meluasnya penyebaran virus corona varian Omicron.

Dalam beberapa hari terakhir, penambahan kasus harian melewati angka 30.000 kasus. Penambahan kasus itu mayoritas terjadi di Pulau Jawa dan Bali.

Kondisi ini diikuti dengan peningkatan angka keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) rumah sakit rujukan virus corona.

Merespons situasi itu, pemerintah sejak 7 Februari 2022 menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3 di Jabodetabek, Bandung Raya, DI Yogyakarta, dan Bali.

Baca juga: Kemenkes Prediksi Puncak Kasus Omicron Terjadi Awal Maret

Eskalasi pandemi ini diprediksi masih akan terus terjadi hingga mencapai puncaknya awal Maret 2022.

Bahkan, diperkirakan, peningkatan kasus Covid-19 akibat Omicron akan melebihi puncak lonjakan kasus Delta pada Juli 2021 lalu.

"Kita akan melihat tren peningkatan sampai kita prediksi bahwa di akhir Februari atau di awal Maret 2022 ini merupakan puncak kasus Omicron yang bisa diprediksi itu 3 kali sampai dengan 6 kali lebih tinggi daripada variasi Delta," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2P) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi pers virtual, Kamis (10/2/2022).

Meski kenaikan kasus diprediksi masih akan terus terjadi, Nadia mengeklaim, keterisian tempat tidur di rumah sakit bakal terkendali. Itu karena banyak pasien positif Omicron yang mengalami gejala ringan dan tanpa gejala.

Baca juga: Prediksi Kemenkes: Puncak Kasus Omicron Lebih Tinggi 3-6 Kali dari Delta

Ia menekankan, pasien Covid-19 varian Omicron yang mengalami gejala ringan atau tanpa gejala bisa melakukan isolasi mandiri di rumah maupun di fasilitas isolasi terpusat yang disediakan pemerintah.

"Batuk, pilek, demam kemudian sakit tenggorokan dan saturasi oksigen lebih dari 95 persen tidak memiliki komorbid diharapkan untuk dapat melakukan isolasi mandiri baik di rumah ataupun di tempat-tempat isolasi terpusat yang sudah disediakan," ujarnya.

Lampaui 40.000 kasus

Dalam dua hari terakhir, kasus Covid-19 bertambah melewati angka 40.000 dalam sehari. Per 10 Februari 2022, tercatat 4.626.936 kasus Covid-19 di Indonesia, terhitung sejak kasus pertama diumumkan 2 Maret 2020.

Dalam periode yang sama, terdapat penambahan 32.762 kasus aktif virus corona, sehingga kini ada 265.824 kasus aktif.

Baca juga: UPDATE 10 Februari: Sebaran 40.618 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi DKI dengan 11.090 Kasus

Berikut tren Covid-19 seminggu terakhir di DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Yogyakarta, dan Bali yang kini menerapkan PPKM level 3:

3 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 27.197
  • DKI Jakarta: 10.117
  • Jawa Barat: 7.308
  • Banten: 4.312
  • DI Yogayakarta: 219
  • Bali: 1.501

4 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 32.211
  • DKI Jakarta: 13.379
  • Jawa Barat: 7.690
  • Banten: 4.370
  • DI Yogayakarta: 273
  • Bali: 1.789

Baca juga: UPDATE 10 Februari: Ada 288.186 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

5 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 33.729
  • DKI Jakarta: 12.774
  • Jawa Barat: 8.053
  • Banten: 4.992
  • DI Yogayakarta: 263
  • Bali: 2.038

6 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 36.057
  • DKI Jakarta: 15.825
  • Jawa Barat: 7.603
  • Banten: 4.649
  • DI Yogayakarta: 280
  • Bali: 1.918

7 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 26.121
  • DKI Jakarta: 12.682
  • Jawa Barat: 5.047
  • Banten: 3.194
  • DI Yogayakarta: 149
  • Bali: 1.172

Baca juga: Gejala Omicron Mirip Flu, Bolehkah Pakai Obat Warung?

8 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 37.492
  • DKI Jakarta: 10.817
  • Jawa Barat: 9.042
  • Banten: 5.135
  • DI Yogayakarta: 331
  • Bali: 2.425

9 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 46.843
  • DKI Jakarta: 14.353
  • Jawa Barat: 11.201
  • Banten: 6.026
  • DI Yogayakarta: 531
  • Bali: 2.556

Baca juga: Panduan Isolasi Mandiri: Syarat, Lama Durasi, dan Cara Dapatkan Obat Gratis

10 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 40.618
  • DKI Jakarta: 11.090
  • Jawa Barat: 9.403
  • Banten: 5.031
  • DI Yogayakarta: 614
  • Bali: 2.184

Keterisian RS Covid-19

Seiring dengan meningkatnya kasus virus corona, angka keterisian tempat tidur di rumah sakit rujukan Covid-19 juga ikut naik.

Adapun kapasitas total rumah sakit di Indonesia mencapai 400.000 tempat tidur. Dari angka itu, sebanyak 120.000 tempat tidur disiapkan untuk pasien Covid-19.

Baca juga: Panduan Kriteria Sembuh dan Selesai Isolasi Mandiri Pasien Covid-19

Merujuk data terakhir Kementerian Kesehatan, 9 Februari 2022, DKI Jakarta, Banten, Bali, Jawa Barat, dan DI Yogyakarta menjadi lima provinsi dengan tingkat keterisian BOR tertinggi. Berikut rinciannya:

1 Februari 2022

  • DKI Jakarta: 56 persen;
  • Banten: 27 persen;
  • Bali: 21 persen;
  • Jawa Barat: 20 persen;
  • DI Yogyakarta: 7 persen.

2 Februari 2022

  • DKI Jakarta: 58 persen;
  • Banten: 30 persen;
  • Bali: 26 persen;
  • Jawa Barat: 22 persen;
  • DI Yogyakarta: 11 persen.

3 Februari 2022

  • DKI Jakarta: 59 persen;
  • Banten: 32 persen;
  • Bali: 30 persen;
  • Jawa Barat: 25 persen;
  • DI Yogyakarta: 13 persen.

4 Februari 2022

  • DKI Jakarta: 63 persen;
  • Banten: 35 persen;
  • Bali: 35 persen;
  • Jawa Barat: 27 persen;
  • DI Yogyakarta: 14 persen.

7 Februari 2022

  • DKI Jakarta: 66 persen;
  • Bali: 45 persen;
  • Banten: 39 persen;
  • Jawa Barat: 32 persen;
  • DI Yogyakarta: 18 persen.

8 Februari 2022

  • DKI Jakarta: 48 persen;
  • Bali: 47 persen;
  • Banten: 41 persen;
  • Jawa Barat: 33 persen;
  • DI Yogyakarta: 20 persen.

Baca juga: Kemenkes: Belum Ada Nakes yang Meninggal akibat Covid-19 selama Lonjakan Omicron

9 Februari 2022

  • DKI Jakarta: 59 persen;
  • Bali: 50 persen;
  • Banten: 42 persen;
  • Jawa Barat: 36 persen;
  • DI Yogyakarta: 23 persen.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Pelanggaran HAM Berat di Paniai: Oknum TNI Tembak Warga dan Tikam dari Dekat

Detik-detik Pelanggaran HAM Berat di Paniai: Oknum TNI Tembak Warga dan Tikam dari Dekat

Nasional
Gerindra Legowo Bila Anies Berpaling ke Parpol Lain di Pilpres 2024

Gerindra Legowo Bila Anies Berpaling ke Parpol Lain di Pilpres 2024

Nasional
'Fit and Proper Test' Capim KPK di Komisi III, Sejumlah Fraksi Lakukan Rotasi

"Fit and Proper Test" Capim KPK di Komisi III, Sejumlah Fraksi Lakukan Rotasi

Nasional
Pengacara Bharada E dan Deolipa Ribut di PN Jakarta Selatan Saat Tentukan Jadwal Sidang

Pengacara Bharada E dan Deolipa Ribut di PN Jakarta Selatan Saat Tentukan Jadwal Sidang

Nasional
Ditanya soal Tak Ada Jalan Nasional di Halmahera Barat, Jokowi: dari Sabang-Merauke Semuanya Butuh

Ditanya soal Tak Ada Jalan Nasional di Halmahera Barat, Jokowi: dari Sabang-Merauke Semuanya Butuh

Nasional
Komisi III Harap Capim KPK Pengganti Lili Pintauli Bisa Diumumkan Hari Ini

Komisi III Harap Capim KPK Pengganti Lili Pintauli Bisa Diumumkan Hari Ini

Nasional
BPOM Sebut Izin Penggunaan Darurat Vaksin Merah Putih Keluar Awal Oktober

BPOM Sebut Izin Penggunaan Darurat Vaksin Merah Putih Keluar Awal Oktober

Nasional
MAKI Minta SBY dan AHY Imbau Lukas Enembe Penuhi Panggilan KPK

MAKI Minta SBY dan AHY Imbau Lukas Enembe Penuhi Panggilan KPK

Nasional
Beredar Video Temuan Uang Rp 50 Miliar di Rumah Hasto Kristiyanto, KPK Sebut Itu Hoaks

Beredar Video Temuan Uang Rp 50 Miliar di Rumah Hasto Kristiyanto, KPK Sebut Itu Hoaks

Nasional
Kejagung Akan Gabungkan Dua Berkas Perkara Ferdy Sambo dalam Kasus Brigadir J

Kejagung Akan Gabungkan Dua Berkas Perkara Ferdy Sambo dalam Kasus Brigadir J

Nasional
Komisi III Bakal Kembalikan 2 Nama Calon Pimpinan ke Presiden Jika Dianggap Gagal Saat 'Fit and Proper Test'

Komisi III Bakal Kembalikan 2 Nama Calon Pimpinan ke Presiden Jika Dianggap Gagal Saat "Fit and Proper Test"

Nasional
Sulit Temui Sekjen DPR untuk Bahas Larangan Masuk Ketua IPW, MKD: Lebih Sibuk dari Menteri...

Sulit Temui Sekjen DPR untuk Bahas Larangan Masuk Ketua IPW, MKD: Lebih Sibuk dari Menteri...

Nasional
Ada Permintaan dari Para Kiai, Gerindra Pertimbangkan Muhaimin Iskandar sebagai Cawapres untuk Prabowo

Ada Permintaan dari Para Kiai, Gerindra Pertimbangkan Muhaimin Iskandar sebagai Cawapres untuk Prabowo

Nasional
KPK Periksa Zumi Zola Terkait Perintah Siapkan Uang untuk Pengesahan RAPBD Jambi

KPK Periksa Zumi Zola Terkait Perintah Siapkan Uang untuk Pengesahan RAPBD Jambi

Nasional
Kejagung: Berkas Perkara Ferdy Sambo dkk di Kasus Pembunuhan Brigadir J Lengkap

Kejagung: Berkas Perkara Ferdy Sambo dkk di Kasus Pembunuhan Brigadir J Lengkap

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.