Kompas.com - 09/02/2022, 15:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Piprim Basarah Yanuarso mengungkapkan gejala Covid-19 varian Omicron yang sering ditemui pada anak adalah batuk, pilek, dan nyeri tenggorokan.

Ia mengatakan, orang tua harus waspada apabila anak mengalami batuk dan pilek karena kemungkinan tertular varian Omicron.

"Sebagian besar dari saluran pernapasan, batuk pilek, nyeri tenggorokan. Sama kayak flu biasa. Kalau ketemu anak batuk pilek, anget, waspada tertular varian ini," kata Piprim dalam konferensi pers secara virtual, Rabu (9/2/2022).

Baca juga: 5 Obat Covid-19 yang Tak Lagi Digunakan dan Penggantinya

Piprim mengatakan, sebagian besar anak-anak yang terinfeksi Covid-19 tanpa gejala.

Oleh karena itu, ia mendorong percepatan vaksinasi Covid-19 untuk anak.

"Karena itu penting vaksin ke anak. Enggak ada gejala apa-apa nanti dia menularkan ke mana-mana," ujarnya.

Di samping itu, Piprim mengatakan, kasus Covid-19 pada anak meningkat tajam seiring dengan meluasnya penyebaran varian Omicron.

Baca juga: Daftar Obat Covid-19 Gratis yang Diterima Pasien Isoman Lewat Telemedisin

Ia mengatakan, data IDAI pada 24 Januari menunjukkan ada 646 orang anak yang terpapar Covid-19.

Kemudian kasus Covid-19 pada anak terus meningkat pada 31 Januari sebanyak 2.775 dan kasus kembali meningkat tajam sebanyak 7.190 pada 7 Februari 2022.

"Artinya 300 persen (kasus) naiknya, ini laporan temen-temen di cabang. Pasien anak ini dibanding Januari, ini sudah 10 kali lipat lebih, trennya luar biasa," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.