Kompas.com - 07/02/2022, 14:56 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, tren kenaikan kasus Covid-19 di Indonesia saat ini meningkat sangat cepat.

Meski demikian menurutnya dampak kenaikan saat ini lebih kecil dari dampak akibat penularan varian Delta.

"Tren kenaikan kasus Covid-19 di Indonesia meningkat sangat pesat. Namun, secara umum dampak terhadap RS dan kematian secara keseluruhan relatif masih jauh lebih kecil dibandingkan dengan varian Delta," ujar Luhut dalam keterangan pers evaluasi PPKM yang digelar secara virtual pada Senin (7/2/2022).

Baca juga: Luhut Sebut BOR Jadi Penentu Kenaikan Level PPKM, Berikut BOR Sejumlah Daerah di Jabodetabek

"Sebagai contoh kenaikan kasus di provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten meningkat pesat namun angka perawatan RS dan kematian masih relatif rendah dan lebih kecil dibandingkan (saat) gelombang Delta," jelasnya.

Namun, Luhut mengungkapkan, saat ini kondisi di provinsi Bali perlu mendapat perhatian khusus.

Sebab terdapat tren penambahan kasus positif yang juga melebihi puncak penularan vadian Delta.

Selain itu, angka keterisian RS di Bali juga meningkat. "Tapi masih tetap dalam koridor," tambah Luhut.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, angla reproduksi kasus Covid-19 di Jawa dan luar Jawa mengalami kenaikan.

Baca juga: Luhut ke Kelompok Antivaksin: Anda Tanggung Jawab kalau Ada yang Meninggal karena Tak Divaksin

Di beberapa daerah di luar Jawa angka kenaikannya tercatat di atas 1.

"Angka reproduksi kasus efektif di beberapa daerah (Jawa) termasuk di luar Jawa itu mengalami kenaikan. Dampaknya tentu kita lihat di Sumatera itu tetap, Kalimantan naik 1,02, Maluku naik 1,2, Papua 1,07, Nusa tenggara 1,04 dan Sulawesi 1,02," ujar Airlangga.

Airlangga juga mengungkapkan, dari sisi keterpakaian tempat tidur atau BOR RS di luar Jawa yang tertinggi terjadi di Sulawesi Tenggara, yakni 15 persen.

Kemudian berturut-turut disusul Sumatera Selatan 11 persen, Lampung 11 persen, Kalimantan Selatan 10 persen, Bengkulu 10 persen serta sisanya di bawah 10 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.