Trauma Kejadian Tahun Lalu, Pasien Covid-19 Gejala Ringan Pilih Dirawat di RS daripada Isolasi Mandiri

Kompas.com - 29/01/2022, 15:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (Perssi) mengungkapkan, banyak pasien Covid-19 bergela ringan yang memilih dirawat di rumah sakit ketimbang menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.

Wakil Ketua Perssi Koesmedi Priharto mengatakan, penyebabnya banyak pasien yang merasa kondisi rumahnya tidak memungkinkan untuk menjadi lokasi isolasi mandiri.

"Sekarang ketika ada orang sakit walaupun dia sakitnya ringan sebenarnya mereka memilih untuk maunya tinggal di rumah sakit karena mereka tahu bahwa kondisi di rumahnya tidak memungkinkan untuk hal itu," kata Koesmedi dalam cara diskusi yang diselenggarakan MNC Trijaya, Sabtu (29/1/2022).

Baca juga: BOR Capai 54 Persen, Tempat Isolasi Terpusat di Jakarta Harus Diperbanyak

Koesmedi mengatakan, pasien yang disarankan dirawat di rumah sakit adalah pasien yang mengalami gejala sedang, berat, maupun kritis, sedangkan pasien gejala ringan cukup isolasi mandiri di rumah.

Namun, menurut dia, banyak masyarakat yang trauma melakukan isolasi mandiri berkaca dari pengalaman pada gelombang kedua penularan Covid-19 pada pertengahan 2021 lalu.

"Kita tahu bahwa trauma kemarin pada bulan Juni dan Juli itu merupakan trauma yang berat buat masyarakat kita. Banyak orang yang akhirnya melakukan isolasi mandiri di rumah itu gagal melakukan itu," ujar Koesmedi.

Ia menyebutkan, ada banyak faktor yang membuat pasien bergejala ringan tidak dapat melakukan isolasi mandiri di rumah, misalnya karena tempat yang tidak memadai, tinggal dengan keluarga yang memiliki komorbid atau berstatus lanjut usia.

Oleh karena itu, Koesmedi mengatakan, rumah sakit tetap mempersilakan pasien bergejala ringan untuk dirawat di rumah sakit asalkan memberi persetujuan bahwa biaya perawatan ditanggung oleh pribadi.

Baca juga: Ini Alasan Jokowi Minta Pasien OTG Omicron Hanya Isolasi Mandiri

Rumah sakit juga memberi penjelasan bahwa biaya yang ditanggung oleh pemerintah saat ini hanyalah untuk pasien bergejala menengah, berat, dan kritis.

"Itu yang kita sampaikan kepada mereka karena takutnya nanti pada waktu mereka sudah pulang kemudian harus membayar biaya, mereka menganggap bahwa pemerintah tidak bertanggung jawab terhadap itu, kami tidak mau," kata Koesmedi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.