Kompas.com - 25/01/2022, 19:07 WIB
Penulis Irfan Kamil
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan mendalami aliran dana yang diduga mengalir ke pihak keluarga dari Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi.

Rahmat Effendi atau biasa dipanggil Pepen merupakan tersangka kasus dugaan suap pengadaan barang dan jasa serta lelang jabatan di Pemerintah Kota Bekasi.

"Kami akan konfirmasi dan dalami di dalam proses penyidikan yang sedang kami lakukan ini," ujar Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri ditemui di Gedung Merah Putih, KPK, Jakarta, Selasa (25/1/2022).

Ali memastikan berbagai temuan dan informasi dari masyarakat terkait perkara Wali Kota Bekasi akan didalami.

Baca juga: Rentetan 3 OTT KPK dalam 14 Hari: dari Wali Kota Bekasi, Bupati PPU, hingga Bupati Langkat

Lembaga antirasuah itu, kata dia, akan mengonfirmasi temuan-temuan atau informasi tersebut melalui pemeriksaan saksi-saksi yang akan dipanggil.

"Tentu kepada para saksi yang kami panggil nanti kami akan konfirmasi informasi tersebut," kata Ali.

"Prinsipnya itu, dalam proses penyidikan ini segala informasi akan terus dikembangkan dalam waktu 4 bulan ke depan, (waktu) yang kami miliki sesuai dengan ketentuan Undang-Undang," tutur dia.

Dalam kasus itu, Pepen itu diduga telah menerima ratusan juta rupiah dari hasil minta "uang jabatan" kepada pegawai Pemerintah Kota Bekasi.

KPK juga menduga Pepen menggunakan banyak cara untuk memperoleh uang miliaran rupiah dari hasil intervensi proyek pengadaan barang dan jasa dari sejumlah pihak swasta.

Namun, uang tersebut diduga tidak pernah disetorkan langsung kepada Pepen, tetapi melalui orang kepercayaannya yang juga ASN Kota Bekasi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.