Kompas.com - 26/12/2021, 16:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil survei Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC) yang dirilis pada Minggu (26/12/2021) menunjukkan, sebagian besar publik menilai korupsi di Indonesia saat ini meningkat bila dibandingkan dengan tahun lalu.

Direktur Riset SMRC Deni Irvani mengatakan, sebanyak 41,1 persen warga menilai korupsi di Indonesia secara umum saat ini lebih banyak dibanding tahun lalu.

Sementara itu, sebanyak 22,1 persen menilai kasus korupsi di Indonesia semakin sedikit, dan 31,1 persen menilai sama saja. Adapun yang menjawab tidak tahu atau tidak menjawab sebanyak 5,7 persen.

Baca juga: Survei SMRC: Kepuasan Publik terhadap Kinerja Jokowi Capai 71,7 Persen

"Bila merujuk pada kondisi saat ini, hanya 28,8 persen publik yang menilai kondisi pemberantasan korupsi di Indonesia baik atau sangat baik," kata Deni ketika melakukan pemaparan hasil survei secara daring, Minggu siang.

Sementara itu, jumlah responden yang menilai pemberantasan korupsi di Indonesia saat ini buruk atau sangat buruk sebanyak 41,5 persen, dan sebanyak 25,1 persen menilai biasa saja. Selebihnya sebanyak 4,5 persen berpendapat tidak tahu atau tidak menjawab.

Bila dilihat data historis dalam dua tahun terakhir, Deni pun menjelaskan, ada kecenderungan publik yang menilai korupsi kian banyak, jumlahnya selalu lebih besar dibanding yang menilai kasus korupsi kian dikit.

Di sisi lain, hasil survei juga menunjukkan optimisme publik terhadap penanganan korupsi pada tahun 2022 mendatang.

Warga yang menilai kondisi pemberantasan korupsi setahun ke depan akan baik atau sangat baik mencapai 54,8 persen.

Baca juga: Survei SMRC: Persepsi Publik terhadap Penegakan Hukum Makin Memburuk

Angka tersebut lebih tinggi ketimbang warga yang menilai kondisi pemberantasan korupsi akan buruk atau sangat buruk, yang hanya sebesar 18, persen.

"Lebih jauh, survei ini juga menemukan lebih banyak warga, yakni 43,8 persen yang menilai korupsi setahun ke depan akan semakin sedikit. Sementara yang menilai akan semakin banyak sebesar 19,3 persen," tutur Deni.

Untuk diketahui, survei SMRC ini dilakukan pada 8-16 Desember 2021 melalui tatap muka atau wawancara langsung dengan melibatkan 2420 responden terpilih secara acak (multistage random sampling) dari seluruh populasi Indonesia yang berumur minimal 17 tahun atau sudah menikah.

Response rate (responden yang dapat diwawancarai secara valid) sebesar 2062 atau 85 persen. Margin of error survei diperkirakan sebesar 2,2 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.