Kompas.com - 15/12/2021, 07:58 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Abraham Lunggana alias Haji Lulung mengembuskan napas terakhirnya di Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta, karena sakit jantung, Selasa (14/12/2021).

Kepergian Lulung menyisakan duka mendalam dan kisah perjalanan hidup yang tak biasa.

Sebelum namanya moncer sebagai wakil rakyat, Lulung dikenal sebagai penguasa Pasar Tanah Abang, Jakarta.

Rumah Lulung pun tak jauh dari pusat grosir terbesar di Asia Tenggara itu, tepatnya di kawasan Petamburan.

Baca juga: Perjalanan Politik Haji Lulung: Lawan Ahok, Dipecat PPP, hingga Kembali ke Partai Kabah

 

Karena lekatnya Lulung dengan Pasar Tanah Abang, ia bahkan mengaku sering disebut sebagai preman. Namun, Lulung tidak senang dengan sebutan itu.

 

Rupanya, perjuangan Lulung di mulai dari nol.

Seperti diberitakan Kompas.com 28 Juli 2013, Lulung sempat menjadi tukang sampah di Tanah Abang usai dirinya putus sekolah.

Hal itu terpaksa Lulung lakukan setelah ayahnya meninggal dunia.

Baca juga: Sandiaga Kenang Lulung: Teringat Betul Saat Berjuang Bersama agar PKL Tak Digusur

 

"Saya ini delapan bersaudara, pas bapak saya meninggal, ibu saya goreng telur dipotong delapan, saya enggak tega, akhirnya saya berhenti sekolah, saya jadi tukang sampah di Tanah Abang," tutur Lulung.

Tak kehabisan akal, Lulung mengumpulkan uangnya dengan belajar menjual barang bekas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.