KILAS

Sukseskan Program Terobosan, Kementerian KP Siapkan Riset dan SDM Unggul

Kompas.com - 14/12/2021, 17:44 WIB

KOMPAS.com – Keberhasilan pembangunan kelautan dan perikanan di Indonesia tidak bisa dilepaskan dari peran penting riset inovatif dan sumber daya manusia (SDM) yang unggul.

Untuk itu, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP) terus berupaya memberikan perhatian lebih terhadap pengembangan SDM dan riset inovatif, sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024.

Kementerian KP melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia (BRSDM) memiliki fungsi strategis dalam menyediakan dasar ilmiah dan SDM kompeten dalam implementasi tiga kebijakan dan program prioritas.

Adapun tiga kebijakan dan program prioritas Kementerian KP didasarkan pada prinsip keseimbangan ekonomi dan ekologi, yakni ekonomi biru.

Baca juga: Kementerian KP Paparkan Konsep Ekonomi Biru di Dubai Expo 2020

Menjelang penutupan tahun, BRSDM menyelenggarakan Konferensi Pers Catatan Akhir Tahun 2021 dan Proyeksi Tahun 2022 pada Selasa (14/12/2021) secara daring dan luring.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BRSDM Kusdiantoro mengatakan, BRSDM merupakan Eselon I Kementerian KP dengan pegawai terbanyak, yakni mencakup 40 persen dari total keseluruhan pegawai di kementerian.

“Dengan 41 unit pelaksana teknis (UPT), kami membidangi riset kelautan, perikanan, pengolahan produk, bioteknologi, sosial-ekonomi KP, pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan, serta mendukung terwujudnya program prioritas KP,” kata Kusdiantoro, dikutip dari keterangan pers resminya, Rabu.

Dia menjelaskan, riset inovatif menjadi salah satu fokus BRSDM untuk mendukung penguatan ketahanan dan pertumbuhan ekonomi.

Baca juga: Optimalkan Wisata Bahari di Tidore, Kementerian KP Teliti Arkeologi Maritim

“Sedangkan penguatan SDM terlaksana sebagai modal utama pembangunan nasional yang akan meningkatkan produktivitas dan daya saing nasional,” tambahnya.

Capaian BRSDM

Sebagai catatan, di bawah Pusat Riset Kelautan (Pusriskel), BRSDM telah berhasil melaksanakan berbagai program inovatif dan mendiseminasikannya kepada masyarakat luas.

Beberapa program tersebut, di antaranya inovasi penerapan teknologi adaptif lokasi berupa teknologi pengolahan garam kristal skala rumah tangga serta kajian terintegrasi penanggulangan abrasi dan banjir rob Pantura Jawa.

Kemudian ada pula pengembangan kampung perikanan berbasis 4.0 serta diseminasi hasil riset kajian arkeologi maritime situs Kapal Tenggelam yang bertujuan untuk pengelolaan wisata bahari berkelanjutan dan penguatan narasi budaya maritim.

Baca juga: Kementerian KP Ajak Generasi Muda Kembangkan Ekonomi Biru

Tidak ketinggalan, aplikasi Laut Nusantara yang saat ini telah dimanfaatkan lebih dari 57.000 nelayan dari 75 desa nelayan. Aplikasi ini memudahkan mereka dalam menangkap ikan dengan lebih baik.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demokrat Terbuka Koalisi dengan PKB, tapi...

Demokrat Terbuka Koalisi dengan PKB, tapi...

Nasional
UPDATE 26 Mei: Tambah 246, Total Kasus Covid-19 Capai 6.053.670

UPDATE 26 Mei: Tambah 246, Total Kasus Covid-19 Capai 6.053.670

Nasional
Denda hingga Ratusan Juta Menanti CPNS yang Mengundurkan Diri

Denda hingga Ratusan Juta Menanti CPNS yang Mengundurkan Diri

Nasional
Situasi Pandemi Melandai, Jokowi Harap Aktivitas Seni dan Budaya Bangkit Kembali

Situasi Pandemi Melandai, Jokowi Harap Aktivitas Seni dan Budaya Bangkit Kembali

Nasional
Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Apa Sanksinya?

Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Apa Sanksinya?

Nasional
Bongkar Data Pemerintah Tak Akurat, Rieke Diah Pitaloka Raih Gelar Doktor Ilmu Komunikasi UI

Bongkar Data Pemerintah Tak Akurat, Rieke Diah Pitaloka Raih Gelar Doktor Ilmu Komunikasi UI

Nasional
Draf RKUHP, Pemerintah Usul Cabut Aturan Kepala Desa Bisa Adukan Pasangan Kumpul Kebo

Draf RKUHP, Pemerintah Usul Cabut Aturan Kepala Desa Bisa Adukan Pasangan Kumpul Kebo

Nasional
Begini Ragam Cara Teroris di Indonesia Kumpulkan Dana untuk ISIS

Begini Ragam Cara Teroris di Indonesia Kumpulkan Dana untuk ISIS

Nasional
Pemerintah Usul Aborsi Tak Dipidana jika Darurat Medis dan Hamil Akibat Perkosaan

Pemerintah Usul Aborsi Tak Dipidana jika Darurat Medis dan Hamil Akibat Perkosaan

Nasional
Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Kemenhub Paling Banyak

Ratusan CPNS Mengundurkan Diri, Kemenhub Paling Banyak

Nasional
BKN Ungkap Alasan Ratusan CPNS Mengundurkan Diri: Gaji Terlalu Kecil Sehingga Hilang Motivasi

BKN Ungkap Alasan Ratusan CPNS Mengundurkan Diri: Gaji Terlalu Kecil Sehingga Hilang Motivasi

Nasional
Mahasiswa yang Ditangkap Densus karena Jadi Simpatisan ISIS Terancam 5 Tahun Penjara

Mahasiswa yang Ditangkap Densus karena Jadi Simpatisan ISIS Terancam 5 Tahun Penjara

Nasional
MA Diminta Pecat Hakim PN Rangkasbitung yang Tersandung Kasus Narkoba, Tak Perlu Tunggu Proses Hukum

MA Diminta Pecat Hakim PN Rangkasbitung yang Tersandung Kasus Narkoba, Tak Perlu Tunggu Proses Hukum

Nasional
40 Petani di Bengkulu Dibebaskan, PP Muhammadiyah: Saatnya Pemerintah Memihak Rakyat Bawah

40 Petani di Bengkulu Dibebaskan, PP Muhammadiyah: Saatnya Pemerintah Memihak Rakyat Bawah

Nasional
Profil Adam Malik, Wartawan yang Jadi Wakil Presiden Ke-3 RI

Profil Adam Malik, Wartawan yang Jadi Wakil Presiden Ke-3 RI

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.