Badan Geologi Masih Cari Data untuk Ketahui Penyebab Pasti Erupsi Gunung Semeru

Kompas.com - 05/12/2021, 19:11 WIB
Letusan dari Kawah Jonggring Saloka Gunung Semeru dilihat dari Puncak Mahameru. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYALetusan dari Kawah Jonggring Saloka Gunung Semeru dilihat dari Puncak Mahameru.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (KESDM) Eko Budi Lelono mengatakan, pihaknya masih memonitor dan mencari data penyebab pasti erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur.

"Kami masih melihat, memantau, memonitor, dan mencari data-data untuk memastikan kejadian (erupsi) kemarin itu kira-kira penyebabnya yang pasti apa," kata Eko dalam konferensi pers pasca-erupsi Gunung Semeru secara daring, Minggu (5/12/2021).

Eko menyampaikan, berdasarkan catatan rekaman seismik milik Badan Geologi, aktivitas Gunung Semeru terpantau normal.

Baca juga: BNPB Beri Uang Sewa Hunian Selama 6 Bulan ke Warga yang Rumahnya Rusak akibat Erupsi Semeru

Oleh karena itu, pihaknya masih mengumpulkan data-data untuk mengetahui penyebab erupsi Semeru, termasuk kemungkinan adanya faktor eksternal berupa curah hujan.

"Apakah ada faktor eksternal berupa curah hujan tinggi sehingga menyebabkan ketidakstabilan kubah lava dan terjadilah luncuran awan panas guguran yang cukup jauh. Kami terus memonitor aktivitas Gunung Semeru," kata dia.

Lebih lanjut Eko mengatakan, pasca-letusan yang terjadi pada Sabtu (4/12/2021) sore, pihaknya juga masih merekam terjadinya beberapa erupsi berupa awan panas guguran.

Awan panas guguran, kata dia, merupakan ciri khas dari erupsi Semeru.

Baca juga: Jokowi Instruksikan Percepatan Bantuan dan Perbaikan Terkait Erupsi Semeru

Setidaknya ada tiga awan panas guguran yang terjadi pada Minggu (5/12/2021), yakni terjadi pada dini hari pukul 00.30, setelah subuh pukul 05.00, dan pada pukul 10.00.

"Dua pertama memang tidak terlihat seberapa jauh gugurannya karena visualisasi tertutup kabut. Kemudian yang jam 10.00 masih bisa terpantau, lebih kurang 2 kilometer luncurannya dari puncak. Mungkin sedikit menurun jarak luncurnya dengan yang Sabtu kemarin yang lebih besar," kata dia.

Pihaknya pun mendapatkan informasi tentang jarak luncur yang mencapai 10-11 kilometer.

Baca juga: Jokowi Minta Tindakan Tanggap Darurat Selamatkan Korban Erupsi Semeru

Namun, hal ini masih terus diselidiki karena untuk mencapai lokasi tidak mudah.

"Meskipun demikian ada penurunan, tapi kami pantau terus. Ini kan kami 24 jam sehari untuk aktivitas Gunung Semeru ini. Mudah-mudahan, erupsi-erupsi lain tidak terlalu besar meskipun nanti akan terjadi lagi," kata dia.

Lebih lanjut, Eko meminta semua pihak mewaspadai curah hujan. Pihaknya berharap curah hujan tidak ekstrem agar tidak memicu hal-hal lain yang terjadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkes: Jakarta, Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Menkes: Jakarta, Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Nasional
Menkes Budi: Antivirus Covid-19 dari Pfizer Datang Februari 2022

Menkes Budi: Antivirus Covid-19 dari Pfizer Datang Februari 2022

Nasional
Luhut Minta Waspadai Varian Omicron, Peningkatan Kasus di Jakarta Bisa Lebih Tinggi

Luhut Minta Waspadai Varian Omicron, Peningkatan Kasus di Jakarta Bisa Lebih Tinggi

Nasional
UPDATE 16 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 57,51 Persen

UPDATE 16 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 57,51 Persen

Nasional
UPDATE 16 Januari: Ada 8.605 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 16 Januari: Ada 8.605 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 16 Januari: 710 Pasien Covid-19 Selesai Isolasi

UPDATE 16 Januari: 710 Pasien Covid-19 Selesai Isolasi

Nasional
Luhut Tegaskan Belum Ada Kasus Kematian Covid-19 Akibat Varian Omicron

Luhut Tegaskan Belum Ada Kasus Kematian Covid-19 Akibat Varian Omicron

Nasional
UPDATE 16 Januari: 166.505 Orang Diperiksa Covid-19, Positivity Rate 2,87 Persen

UPDATE 16 Januari: 166.505 Orang Diperiksa Covid-19, Positivity Rate 2,87 Persen

Nasional
Wapres Minta Pelaku Kejahatan Seksual Dihukum Seberat-beratnya

Wapres Minta Pelaku Kejahatan Seksual Dihukum Seberat-beratnya

Nasional
UPDATE 16 Januari: Bertambah 3, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.170 Jiwa

UPDATE 16 Januari: Bertambah 3, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.170 Jiwa

Nasional
Ingatkan Peningkatan Kasus Covid-19, Luhut Sebut Transmisi Lokal Lebih Tinggi

Ingatkan Peningkatan Kasus Covid-19, Luhut Sebut Transmisi Lokal Lebih Tinggi

Nasional
UPDATE 16 Januari: Bertambah 855, Kini Ada 4.271.649 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE 16 Januari: Bertambah 855, Kini Ada 4.271.649 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Antisipasi Puncak Kasus Omicron, Wapres Minta Warga Tidak Pergi ke Luar Negeri Dulu

Antisipasi Puncak Kasus Omicron, Wapres Minta Warga Tidak Pergi ke Luar Negeri Dulu

Nasional
Kasus Harian Covid-19 Tembus 1.000, Luhut: Penegakan Prokes-Vaksinasi Itu Sangat Penting

Kasus Harian Covid-19 Tembus 1.000, Luhut: Penegakan Prokes-Vaksinasi Itu Sangat Penting

Nasional
Airlangga Sebut Jokowi Setuju Jumlah Penonton MotoGP Mandalika 100.000 Orang

Airlangga Sebut Jokowi Setuju Jumlah Penonton MotoGP Mandalika 100.000 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.