Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat PDI-P Ganti Ketua Komisi III DPR, Bambang Wuryanto Gantikan Herman Hery hingga Dikomentari Ganjar

Kompas.com - 19/11/2021, 08:34 WIB
Ardito Ramadhan,
Diamanty Meiliana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Fraksi PDI Perjuangan melakukan rotasi di DPR dengan memindahkan Ketua Komisi III DPR Herman Hery menjadi anggota Komisi VII DPR.

Ketua Fraksi PDI-P Utut Adianto mengatakan, pemindahan tugas itu telah dilakukan pada Selasa (16/11/2021) lalu dalam rangka pergiliran tugas yang lazim dilakukan.

"Betul, dipindah dari (Komisi) III ke (Komisi) VII per 16 November. Ini tour of duty, tour of duty biasa," kata Utut kepada wartawan, Rabu (17/11/2021).

Sosok pengganti Herman di komisi yang membidangi masalah hukum tersebut tak lain adalah Bambang Wuryanto alias Bambang Pacul yang sebelumnya menjabat sebagai wakil ketua Komisi VII DPR.

Baca juga: Dipindahkan dari Posisi Ketua Komisi III DPR, Herman Hery: Saya Taat dan Loyal

Anggota Fraksi PDI-P Hendrawan Supratikno mengatakan, Bambang dipilih karena ia merupakan sosok senior di Fraksi PDI-P.

Diketahui, Bambang juga merupakan Sekretaris Fraksi PDI-P serta ketua DPP PDI-P Bidang Pemenangan Pemilu dan ketua DPD PDI-P Jawa Tengah.

"Betul (Bambang Wuryanto gantikan Herman Hery). Tokoh senior fraksi," kata Hendrawan saat dikonfirmasi, Kamis (18/11/2021).

Adapun posisi wakil ketua Komisi VII DPR yang ditinggalkan Bambang akan ditempati oleh Dony Maryadi Oekon yang sebelumnya merupakan kepala Kelompok Fraksi PDI-P di Komisi VII DPR.

Baca juga: Profil Bambang Wuryanto, Pengganti Herman Hery di Komisi III dan Kontroversi Seputar Ganjar

Hendrawan mengatakan, rotasi tersebut akan disahkan oleh pimpinan DPR dalam rapat di masing-masing komisi.

"Pimpinan DPR mengesahkan ke komisi," ujar anggota Komisi XI DPR tersebut.

Herman Tetap Loyal

Merespons pergiliran tugas tersebut, Herman menegaskan dirinya akan mematuhi dan loyal terhadap setiap keputusan partai, termasuk keputusan PDI-P yang menugaskan dirinya di Komisi VII DPR.

"Sebagai petugas partai, prinsip saya cuma satu, yakni memenangkan pertempuran di medan perang manapun saya ditempatkan oleh Ibu Ketua Umum Megawati Sukarnoputri dan pimpinan partai yang saya cintai ini," kata Herman, dikutip dari akun Instagram @hermanherryntt, Kamis.

"Begitupun ketika partai memberikan mandat baru untuk bertugas di Komisi VII DPR RI. Saya taat dan loyal pada keputusan tersebut," sambung dia.

Baca juga: Bambang Pacul Jadi Ketua Komisi III DPR, Ganjar: Selamat, Mudah-mudahan Amanah

Herman telah mengizinkan Kompas.com untuk mengutip pernyataannya tersebut.

Ia mengatakan, dirinya telah berkomitmen untuk mengabdi sepenuh hati sejak pertama kali memutuskan bergabung dengan PDI-P.

Herman melanjutkan, meski ia berpindah komisi, ia akan tetap memperjuangkan aspirasi masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT) yang merupakan daerah pemilihannya.

"Yang pasti, tugas konstitusional sebagai wakil rakyat dari NTT akan terus saya emban untuk bisa mengabdi pada tanah NTT tercinta," ujar Herman.

Ucapan Selamat dari Ganjar

Rotasi di tubuh Fraksi PDI-P ini rupanya turut mengundang komentar dari Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Ia menyampaikan ucapan selamat kepada Bambang Pacul, sapaan akrab Bambang Wuryanto, atas jabatan barunya sebagai ketua Komisi III DPR.

"Selamat untuk Mas Bambang Pacul, mudah-mudahan bisa memberikan reform kepada bidang yang ada di sana," kata Ganjar kepada wartawan di sela kegiatan penanaman di Kabupaten Cilacap, Kamis.

Baca juga: Herman Hery Dipindah dari Ketua Komisi III ke Komisi VII, Fraksi PDI-P: Tour of Duty Biasa

Ganjar berharap Bambang bisa memberikan perubahan di Komisi III yang membidangi masalah hukum, HAM dan keamanan.

"Karena bidang yang ada di sana itu soal penegakan hukum soal seluruh criminal justice system itu ada di sana. Mudah-mudahan amanah," ujar Ganjar yang juga mantan anggota DPR.

Ketika ditanya soal Komisi III, Ganjar menilai Bambang memiliki pengalaman di bidang tersebut.

"Pengalamannya hebat kok Mas Pacul," ujar Ganjar.

Seperti diketahui, hubungan antara Ganjar dan Bambang memang memiliki drama tersendiri.

Pada Mei 2021 lalu, Bambang selaku ketua DPD PDI-P Jawa Tengah sengaja tidak mengundang Ganjar dalam acara partai di Semarang, Jawa Tengah, yang dihadiri oleh Ketua DPR sekaligus Ketua DPP PDI-P Puan Maharani.

Baca juga: PDI-P Tunjuk Bambang Wuryanto Jadi Ketua Komisi III DPR Gantikan Herman Hery

Menurut Bambang, salah satu alasannya adalah soal manuver Ganjar di media sosial tentang pencalonan presiden di Pilpres 2024.

Bambang menyebutkan, aktivitas Ganjar di media sosial tidak sejalan dengan strategi partai yang masih menyaring nama-nama yang layak untuk dijagokan pada Pilpres 2024.

eharusnya, kata Bambang, strategi pencalonan harus menunggu persetujuan Ketua Umum PDIP-P Megawati Soekarnoputri.

"Kalau dia menjawab, saya kan tidak mengatakan mau nyapres. Ya kalau bicaranya pada tingkat ranting partai, ya silakan. Tapi kalau dengan orang politik, ya pasti sudah paham arahnya ke mana," kata dia.

Baca juga: PDI-P Pindahkan Herman Herry dari Komisi III ke Komisi VII

Bambang mengaku telah memberi kode teguran kepada Ganjar terkait hal itu, tetapi ia merasa tidak diindahkan.

"Wis tak kode sik. Kok soyo mblandang, ya tak rodo atos (sudah saya kasih kode duluan. Kok semakin terus saja, ya saya agak keras). Saya di-bully di medsos, ya bully saja. Saya tidak perlu jaga image saya," kata dia.

Selain itu, Bambang juga menuai kontroversi setelah ia menyebut kader PDI-P yang sudah mendeklarasikan dukungan kepada Ganjar sebagai calon presiden bukanlah banteng, tetapi celeng.

"Adagium di PDI-P itu, yang di luar barisan bukan banteng. Itu namanya celeng. Jadi, apa pun alasan itu yang deklarasi, kalau di luar barisan ya celeng," ujar Bambang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

124.782 Jemaah Calon Haji RI Sudah Tiba di Tanah Suci, 24 Orang Wafat

124.782 Jemaah Calon Haji RI Sudah Tiba di Tanah Suci, 24 Orang Wafat

Nasional
Istana Mulai Bahas Peserta Upacara 17 Agustus di IKN

Istana Mulai Bahas Peserta Upacara 17 Agustus di IKN

Nasional
Kejagung Tetapkan 6 Eks GM PT Antam Jadi Tersangka Korupsi Emas 109 Ton

Kejagung Tetapkan 6 Eks GM PT Antam Jadi Tersangka Korupsi Emas 109 Ton

Nasional
Terima Aduan Keluarga Vina, Komnas HAM Upayakan 'Trauma Healing' dan Restitusi

Terima Aduan Keluarga Vina, Komnas HAM Upayakan "Trauma Healing" dan Restitusi

Nasional
SYL Beri Kado Kalung Emas Buat Penyanyi Dangdut Nayunda Nabila

SYL Beri Kado Kalung Emas Buat Penyanyi Dangdut Nayunda Nabila

Nasional
Febri Diansyah Jadi Saksi di Sidang SYL Senin Pekan Depan

Febri Diansyah Jadi Saksi di Sidang SYL Senin Pekan Depan

Nasional
SYL Pesan 'Wine' saat Makan Siang, Dibayar Pakai Uang Kementan

SYL Pesan "Wine" saat Makan Siang, Dibayar Pakai Uang Kementan

Nasional
Kementan Kerap Tanggung Biaya Makan Bersama SYL dan Eselon I

Kementan Kerap Tanggung Biaya Makan Bersama SYL dan Eselon I

Nasional
Draf Revisi UU Polri: Perpanjangan Usia Pensiun Jenderal Polisi Ditetapkan dengan Keputusan Presiden

Draf Revisi UU Polri: Perpanjangan Usia Pensiun Jenderal Polisi Ditetapkan dengan Keputusan Presiden

Nasional
Bayar Cicilan Apartemen Biduanita Nayunda, SYL: Saya Merasa Berutang Budi

Bayar Cicilan Apartemen Biduanita Nayunda, SYL: Saya Merasa Berutang Budi

Nasional
Kehadirannya Sempat Buat Ricuh di MK, Seorang Saksi Mengaku Tambah Ratusan Suara PAN di Kalsel

Kehadirannya Sempat Buat Ricuh di MK, Seorang Saksi Mengaku Tambah Ratusan Suara PAN di Kalsel

Nasional
Gerindra: Negara Rugi jika TNI-Polri Pensiun di Usia 58 Tahun

Gerindra: Negara Rugi jika TNI-Polri Pensiun di Usia 58 Tahun

Nasional
Kemenkominfo Galang Kolaborasi di Pekanbaru, Jawab Tantangan Keberagaman untuk Kemajuan Bangsa

Kemenkominfo Galang Kolaborasi di Pekanbaru, Jawab Tantangan Keberagaman untuk Kemajuan Bangsa

Nasional
Pegawai Setjen DPR Antusias Donor Darah, 250 Kantong Darah Berhasil Dikumpulkan

Pegawai Setjen DPR Antusias Donor Darah, 250 Kantong Darah Berhasil Dikumpulkan

Nasional
Kasus Timah, Kejagung Tahan Eks Dirjen Minerba Kementerian ESDM

Kasus Timah, Kejagung Tahan Eks Dirjen Minerba Kementerian ESDM

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com